Tuesday, 5 July 2022
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

KRIMINAL

Polisi Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Subsidi di Pati

Kabareskrim: Kasus Terbesar Sepanjang 2022

BALIILU Tayang

:

polri
Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto saat memimpin konferensi pers ungkap kasus di TKP Gudang PT Aldi Perkasa Energi di Jl. Juwana-Pucakwangi, Kec. Jakenan, Kab. Pati pada Selasa (24/5/2022) siang. (Foto: Ist)

Pati, baliilu.com – Kasus penyalahgunaan bahan bakar minyak jenis solar bersubsidi di Kabupaten Pati diungkap tim Direktorat Tipidter Bareskrim Polri. Dalam kasus yang disebut sebagai yang terbesar sepanjang 2022 tersebut Polisi menetapkan 12 orang tersangka.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto saat memimpin konferensi pers ungkap kasus di TKP Gudang PT Aldi Perkasa Energi di Jl. Juwana-Pucakwangi, Kec. Jakenan, Kab. Pati pada Selasa (24/5/2022) siang.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi, Kadivhumas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo, Dirtipidter Bareskrim Polri Brigjen Pipit Rismanto, dan General Manager Pertamina Jateng, Dwi Puji Ariestya.

Di hadapan sekitar 60 awak media, Kabareskrim mengungkapkan bahwa sepanjang tahun 2022 Polri telah berhasil mengungkap 230 kasus dan menangkap 335 tersangka kasus penyalahgunaan BBM dan LPG bersubsidi.

“Kasus yang digelar ini terungkap pada 18 Mei 2022 lalu dan merupakan yang terbesar sepanjang tahun 2022. Petugas berhasil mengamankan sejumlah pelaku di beberapa wilayah Kabupaten Pati,” terangnya.

TKP pertama yang berhasil diungkap berada di sebuah gudang di Jalan Pati-Gembong, Kelurahan Muktiharjo, Kecamatan Margorejo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah. Selanjutnya dari hasil pengembangan terungkap TKP kedua yang berada di gudang di Jl. Juwana-Pucakwangi, Desa Dukuhmulyo, Kec. Jakenan, Kab. Pati, Jawa Tengah.

Petugas selanjutnya juga mengamankan rombongan mobil heli (pengangkut BBM yang modifikasi) yang ditangkap TKP ketiga di Jl. Juwana Puncakwangi Desa Dukuhmulyo, Kecamatan Jakenan.

Masing-masing dari 12 tersangka yang ditangkap, memiliki peran spesifik mulai dari pemilik modal sampai dengan pengangkut BBM jenis solar bersubsidi tersebut.

Adapun para tersangka yang diamankan masing-masing berinisial MK sebagai pemilik gudang, EAS sebagai pemodal, AS sopir mobil heli, MT sopir mobil, SW sopir mobil, FDA sopir mobil, FDA sopir mobil, AAP kepala gudang, MA sopir truk tangki kapasitas 24 ribu liter, TH sopir truk tangki kapasitas 24 ribu liter, JS pemodal, AEP sopir mobil, dan S sopir mobil.

Baca Juga  Pelaku WK Diamankan, Polisi Beberkan Kronologis Penganiayaan saat Malam ‘’Pengerupukan’’ di Renon

“Modus para pelaku yakni dengan cara menampung BBM jenis solar bersubsidi di gudang tempat penyimpanan yang diperoleh dari sejumlah SPBU. Mereka mengangkut solar menggunakan kendaraan yang sudah dimodifikasi kemudian dikirim,” ungkapnya.

Dari sejumlah SPBU tersebut, para pelaku membeli solar subsidi seharga Rp 5.150 per liter. Solar tersebut kemudian dijual ke pemilik gudang seharga Rp 7.000 per liternya.

Oleh para pemilik gudang, BBM solar subsidi yang telah dibeli tersebut kemudian diangkut menggunakan mobil truk tangki kapasitas 24.000 liter dan 16.000 liter dan dijual ke kapal-kapal nelayan senilai Rp. 10.000 hingga Rp 11.000 per liternya.

“Kami juga telah mengamankan Kapal Tanker bernama Permata Nusantara di Pelabuhan Tanjung Priok yang memuat 499 ribu liter solar diduga hasil dari proses penyalahgunaan BBM bersubsidi yang dilakukan para tersangka,” tuturnya.

Tindak pidana tersebut dilakukan para tersangka sejak tahun 2021 hingga sekarang. Diperkirakan omzet yang diraup dari kejahatannya mencapai 4 milyar rupiah.

“Ini (penindakan penyalahgunaan BBM subsidi) merupakan upaya yang terus menerus kita lakukan guna melindungi masyarakat dari perbuatan oknum yang menyalahgunakan BBM bersubsidi,” pungkasnya.

Sementara Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi mengungkapkan, pihaknya terus menerus berkoordinasi dengan Pertamina untuk melakukan monitoring distribusi hingga penjualan BBM di pasaran.

“Lewat satgas Puser Bumi, Polda Jateng bekerja sama dengan Pertamina untuk memantau BBM di pasaran. Masalah monitoring distribusi dan penyaluran BBM merupakan salah satu arahan penting Kapolri dan ini tentunya ini wujud pelaksanaan dari kebijakan Presiden, ” kata Kapolda.

Atas keberhasilan Polri mengungkap kasus penyalahgunaan BBM bersubsidi ini, Dwi Puji Ariestya selaku General Manager Pertamina Jateng memberikan apresiasi tinggi. Dirinya mengungkapkan akan terus berkoordinasi dengan Polri untuk mengamankan penyaluran BBM di wilayah Jateng.

Baca Juga  Terima Sertifikat CSFA dari BPK, Kapolri Ingin Personel Polisi Miliki Kemampuan Auditor

“Bila ada kelangkaan di suatu tempat, pasti kita laporkan ke Polda. Kemudian kita turun ke lapangan bersama untuk melihat penyebabnya. Atas prestasi yang luar biasa ini saya mengucapkan apresiasi yang sebesar-besarnya,” kata dia.

Atas perbuatannya dalam menyalahgunakan BBM solar bersubsidi pemerintah, para tersangka dijerat dengan Pasal 55 UU Nomor 22 Tahun 2001 tentang Migas sebagaimana telah diubah dengan Pasal 40 angka 9 UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dengan ancaman hukuman maksimal 6 (enam) tahun penjara dan denda paling tinggi 60 milyar rupiah. (gs/bi)

Advertisements
iklan galungan pemkot

iklan galungan pemprov
Advertisements
iklan galungan dprd bali
Advertisements
iklan galungan dprd badung
Advertisements
de
Advertisements
iklan stikom terbaru

KRIMINAL

Polresta Denpasar Amankan 11 Pelaku Kasus Pengeroyokan

Published

on

By

polresta
Kapolresta Denpasar AKBP Bambang Yugo Pamungkas, S.H.,S.I.K.,M.Si. saat konferensi pers Kamis (24/6/22) didampingi Kasat Reskrim Kompol Mikael Hutabarat, S.H., S.I.K.,M.H. di Mapolresta. (Foto: Ist)

Denpasar, baliilu.com – Satuan Reskrim Polresta Denpasar bersama Polsek Denpasar Selatan, Polsek Kawasan Benoa dan Polsek Kuta Selatan berhasil mengamankan sebelas pelaku tindak pidana pemerasan dengan ancaman atau pengeroyokan atau penganiyaan yang sempat viral di media sosial, dimana kejadian berawal di warung Bu Ayu Jalan Ikan Tuna II Pelabuhan Benoa pada Senin 20 Juni 2022 pukul 19.00 Wita.

Demikian diungkapkan Kapolresta Denpasar AKBP Bambang Yugo Pamungkas, S.H.,S.I.K.,M.Si. kepada media Kamis (24/6/22) didampingi Kasat Reskrim Kompol Mikael Hutabarat, S.H., S.I.K.,M.H. di Mapolresta.

Lebih lanjut dijelaskan korban bernama Naheson Niko (37) warga Pemogan Densel dikeroyok beberapa orang pelaku bernama Yosafat Bani alias Jhon Key (36), Daniel Karim (30) dan Artono Bali Peka (20) karena perebutan menagih utang terhadap orang yang sama antara Jhon Key dengan korban Niko.

Korban dipukul beberapa kali oleh para pelaku dengan menggunakan kursi, helm dan juga batu hingga mengalami luka di pipi kiri serta kepala bagian belakang dan samping.

“Terkait dengan kasus ini para pelaku dikenakan Pasal 170 KUHP atau Pasal 351 KUHP dengan ancaman penjara lima tahun,” ungkap Kapolresta.

Kemudian kasus berlanjut di hari yang sama sekitar pukul 24.00 Wita depan Gang Merpati Jalan Dukuh Sari Denpasar Selatan terjadi tindak pidana pengeroyokan dan pemerasan dengan korban Fernando Ben Arielpatiwael (22), dimana saat korban melintas di wilayah tersebut pelaku yang berjumlah kurang lebih delapan orang melakukan pengeroyokan dan perampasan barang korban.

“Pelaku yang berhasil diamankan ada delapan orang dan barang bukti yang kita amankan satu buah kayu,” kata AKBP Bambang Yugo Pamungkas.

Delapan pelaku yang diamankan yaitu Jhon Key, Stefen (24), Yandri Ngongo (25), Marselius Dangi Kasi (20), Dodi (23), Andreas Bolu Jara (22), Melkianus Delo (24) dan Sapri Buka (22).

Baca Juga  Dini Hari, Polisi Amankan Remaja yang Hendak Trek-trekan di Jalan Gatsu Barat

Terkait dengan dua kejadian tersebut Kapolresta Denpasar bersama dengan pemangku adat Kota Denpasar sebelumnya Rabu (21/6/2022) telah diadakan pertemuan elemen Sipandu Beradat menyelesaikan permasalahan tersebut dan sepakat kasus tersebut dilanjutkan sesuai proses hukum yang berlaku agar tidak terulang kembali.

Sedangkan TKP ketiga terjadi di kawasan Bedeng Kuta Selatan Jalan Taman Ayu Giri Asri Mumbul dengan korban Andreas Ra Mone (21) pada 21 Juni 2022 terjadi Tindak Pidana Penganiayaan dengan pelaku Petrus Patimone (19), korban ditusuk menggunakan pisau hingga mengalami luka di bagian pinggang.

“Polresta Denpasar berkomitmen tidak ada lagi pelaku yang mengganggu kamtibmas di Kota Denpasar karena akan kita tangkap dan proses hukum serta sepakat forum Sipandu Beradat dijalankan, memberikan rekomendasi untuk penegakan awig-awig desa adat,” tutup Kapolresta Denpasar. (gs/bi)

Advertisements
iklan galungan pemkot

iklan galungan pemprov
Advertisements
iklan galungan dprd bali
Advertisements
iklan galungan dprd badung
Advertisements
de
Advertisements
iklan stikom terbaru
Lanjutkan Membaca

KRIMINAL

Curi Besi Gorong-gorong, Pasutri Diamankan Polsek Denpasar Selatan

Published

on

By

curi
Kedua pelaku pencurian besi gorong-gorong berinisial HSP (23) dan LAN (22) asal Banyuwangi, Jawa Timur. (Foto: Ist)

Denpasar, baliilu.com – Unit Reskrim Polsek Denpasar Selatan berhasil mengamankan pasangan suami istri (pasutri) yang sempat viral di media sosial karena melakukan pencurian 2 buah besi penutup gorong-gorong pada Kamis (9/6/2022) sekitar pukul 09.00 Wita di Jalan Gurita I Perum Pedungan Indah Br. Dukuh Pesirahan, Pedungan Denpasar Selatan. Perbuatan kedua pelaku terekam CCTV milik salah satu warga di Perum Pedungan dan diuploud akun warga hingga viral.

Dalam video viral tersebut terlihat seorang laki-laki dengan mengendarai sepeda motor Honda Beat warna hitam Nopol DK 5798 ADF yang membonceng seorang wanita dan anak kecil mengambil besi penutup gorong-gorong di TKP. Setelah mendapatkan informasi tersebut petugas langsung melakukan penyelidikan dan diketahui kedua pelaku berinisial HSP (23) dan LAN (22) asal Banyuwangi, Jawa Timur.

“Kedua pelaku berhasil diamankan pada Sabtu, 11 Juni 2022 sekira pukul 23.30 Wita di rumah kos  mereka,” ucap Kasi Humas Polresta Denpasar Iptu Ketut Sukadi kepada media, Rabu (15/6/2022).

Setelah petugas melakukan penyanggoang dan berhasil mengamankan keduanya di rumah kos Jalan Pulau Belitung I No. 4 Pedungan Kecamatan Denpasar Selatan dengan barang bukti yang berhasil diamankan berupa sepeda motor Honda Beat, helm dan pakaian yang digunakan kedua pelaku. Sedangkan 2 buah besi penutup gorong-gorong sudah dijual. ”Pelaku HSP sebelumnya sudah pernah melakukan aksinya di 11 TKP,” kata Kasi Humas.

Lebih lanjut dijelaskan, kedua pelaku juga mengakui selain mengambil besi di tempat tersebut juga pernah mengambil besi penutup got di 11 tempat, masing – masing di Jalan Gelogor Carik Pemogan sebanyak 2 X, Jalan Pirahna 1X, Jalan Intaran 1X, Jalan Gatsu Timur 1X, Jalan Kebo Iwa 1X, Jalan Buluh Indah 1X dan Jalan Pantai Berawa 1X.

Baca Juga  Polisi Amankan Mahasiswa Pelaku Remas Payudara Wanita

“Besi hasil curian pelaku jual di rongsokan di Jalan Bung Tomo Denpasar dengan harga Rp 126.500 per batang dan pengakuan keduanya uang hasil kejahatannya digunakan untuk membeli obat anaknya yang sakit,” terang Iptu Sukadi.

Selain untuk membeli obat, uang tersebut pelaku juga gunakan untuk keperluan membeli makanan dan terhadap keduanya dikenakan Pasal 362 KUHP dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara. (gs/bi)

Advertisements
iklan galungan pemkot

iklan galungan pemprov
Advertisements
iklan galungan dprd bali
Advertisements
iklan galungan dprd badung
Advertisements
de
Advertisements
iklan stikom terbaru
Lanjutkan Membaca

KRIMINAL

Rumah Warga Penggarap Tanah Sengketa di Julah Dibakar Massa

Kasus Ini Masih Dalam Penyelidikan Polsek Tejakula

Published

on

By

bakar
Rumah korban Sah Rudin saat terbakar. (Foto: Ist)

Buleleng, baliilu.com – Telah terjadi peristiwa perusakan dan pembakaran rumah warga penggarap tanah lahan sengketa atas nama Sah Rudin (26) serta perusakan kandang sapi pada Kamis, 9 Juni 2022. Peristiwa perusakan dan pembakaran ini diketahui sekira pukul 08.00 Wita, di Banjar Dinas Batugambir, Desa Julah, Kec. Tejakula, Buleleng.

Kapolsek Tejakula AKP IB. Astawa kepada media mengungkapkan kronologis kejadiannya bermula saat warga masyarakat Desa Adat Julah akan mengadakan giat gotong-royong bersih-bersih yang melibatkan kurang lebih 150 orang. Giat gotong-royong ini dipimpin oleh Kelian Adat Ketut Sidemen, S.Pd. Saat di lokasi warga melakukan persembahyangan dilanjutkan dengan membacakan silsilah tanah oleh kelian adat.

Di depan warga, kelian adat membacakan beberapa silsilah tanah yang disengketakan dan hasil putusan PTUN yang diajukan oleh pihak penggugat. Beberapa saat ketika arahan masih berlangsung ada pertanyaan-pertanyaan dari warga dan saat itu pula terdengar suara benturan batu seperti pelemparan mengarah ke rumah penggarap tanah sengketa.

Pemadam Kebakaran saat memadamkan api. (Foto: Ist)

Beberapa massa lainnya terpancing dan ikut melakukan pelemparan serta melakukan pembakaran, membuat situasi sudah tidak terkendali. Akibat dari kejadian tersebut korban Sah Rudin mengalami kerugian berupa rumah tempat tinggalnya terbakar dengan isinya serta dapur. Jumlah kerugian belum bisa ditentukan oleh korban dan atas peristiwa tersebut korban melaporkan ke Polsek Tejakula guna proses hukum.

Setelah adanya laporan tersebut, langkah-langkah yang dilakukan Polsek Tejakula  yang dipimpin langsung Kapolsek Tejakula AKP IB. Astawa diantaranya olah TKP,  meminta bantuan pemadam kebakaran untuk memadamkan api, menghubungi PLN untuk memutus aliran listrik di rumah warga yang terbakar, meminta keterangan beberapa saksi. Dan kasus ini masih dalam proses penyelidikan Polsek Tejakula. (eka/bi)

Baca Juga  Terima Sertifikat CSFA dari BPK, Kapolri Ingin Personel Polisi Miliki Kemampuan Auditor

Advertisements
iklan galungan pemkot

iklan galungan pemprov
Advertisements
iklan galungan dprd bali
Advertisements
iklan galungan dprd badung
Advertisements
de
Advertisements
iklan stikom terbaru
Lanjutkan Membaca