Saturday, 25 May 2024
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

POLITIK

Sosialisasi Dapil dan Alokasi Kursi: DPRD Bali 55 Kursi, Badung dan Gianyar Bertambah 5 Kursi

BALIILU Tayang

:

kpu bali
KPU Provinsi Bali, pada Jumat, 3 Maret 2023 melaksanakan Sosialisasi Daerah Pemilihan dan Alokasi Kursi Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Bali pada Pemilu Tahun 2024 di Prime Plaza Hotel Sanur, Bali. (Foto: ist)

Denpasar, baliilu.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Bali, pada Jumat, 3 Maret 2023 melaksanakan Sosialisasi Daerah Pemilihan dan Alokasi Kursi Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Bali pada Pemilu Tahun 2024 di Prime Plaza Hotel Sanur, Bali.

Hadir Ketua KPU Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan, anggota KPU dari Divisi Teknik Penyelenggaran Pemilu Luh Putu Sri Widyastini, ST, serta Divisi Hukum dan Pengawasan KPU Bali Anak Agung Gede Raka Nakula, SH, MH.

Dalam sosialisasi ini KPU Bali mengundang Gubernur Bali, Forkopimda Provinsi Bali, Bawaslu Provinsi Bali, FKUB Provinsi Bali, Bandesa Agung MDA Bali, Ketua KPU Kabupaten Kota, Divisi Teknik Penyelenggaraan Pemilu Kabupaten Kota dan undangan lainnya.  

Ketua KPU Bali Lidartawan selepas acara kepada media mengatakan, kegiatan ini merupakan bagian dari upaya KPU untuk menyosialisasikan SK daerah pemilihan (Dapil) yang sudah ada. Supaya semua partai politik bisa memperkirakan berapa akan mendapatkan kursi. Karena setelah ini akan ada tahap pencalonan.

lidartawan
Ketua KPU Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan. (Foto: gs)

Lidartawan menggarisbawahi bahwa dapil ini khususnya untuk di Provinsi, kemarin merencanakan menata dengan jumlah penduduk kita. Tetapi akhirnya setelah RDP dengan DPR Komisi II diputuskan bahwa seluruh lampiran UU 7/2017 itu dikembalikan untuk dilaksanakan. Untuk pemilu berikutnya baru akan disusun lebih awal dapilnya dibandingkan sekarang ini. Yang jelas alokasi untuk Bali tidak ada perubahan DPRD Provinsi dan DPR RI atau untuk Bali sama persis dengan Pemilu 2019. ‘‘Sekarang teman-teman di partai agar siap-siap untuk tahap pencalonan,‘‘ ujar Lidartawan.

Sedangkan untuk Kabupaten Kota ada dua perubahan dapil yaitu di Buleleng yang dapilnya masing-masing kecamatan dan juga di Gianyar. Walaupun di Buleleng tak ada penambahan kursi tetapi berdasarkan uji publik, KPU RI memenuhi keinginan masyarakat Bali untuk dapilnya per kecamatan.

Baca Juga  Polisi Lakukan Kontrol Keamanan Udara di Kantor KPU Bali

Sementara untuk alokasi kursi, Lidartawan mengungkapkan di Gianyar dan Badung ada penambahan masing-masing 5 kursi dan distribusinya sudah dibuat juga oleh teman-teman KPU Kabupaten.

Selengkapnya alokasi kursi anggota DPRD Provinsi Bali sebanyak 55 kursi dari 9 daerah pemilihan Kabupaten Kota yakni daerah pemilihan Bali 1 Kota Denpasar 8 kursi dari 653.136 jumlah penduduk. Dapil Bali 2 Kabupaten Badung 6 kursi dari 517.969 jumlah penduduk, Dapil Bali 3 Kabupaten Tabanan alokasi 6 kursi dengan 465.086 jumlah penduduk, Dapil Bali 4 Kabupaten Jembrana dengan 4 kursi dari jumlah penduduk 325.879, Dapil Bali 5 Kabupaten Buleleng 12 kursi dengan jumlah penduduk 827.642, Dapil Bali 6 Kabupaten Bangli alokasi 3 kursi dengan jumlah penduduk 255.413. Dapil Bali 7 Kabupaten Karangasem 7 kursi dari 522.729 penduduk, Dapil Bali 8 Kabupaten Klungkung dengan 3 kursi dengan 217.469 jumlah penduduk, dan Dapil Bali 9 Kabupaten Gianyar 6 kursi dengan 501.870 jumlah penduduk.

Selanjutnya untuk alokasi kursi DPRD Kabupaten Kota, untuk Dapil Kota Denpasar mendapat alokasi 45 kursi terdiri dari Dapil Kota Denpasar 1 meliputi daerah Pemecutan Kelod, Dauh Puri Kauh, Dauh Puri Kelod, Dauh Puri Kangin, Dauh Puri dan Tegal Harum dengan alokasi 6 kursi. Dapil Denpasar 2 meliputi Pemecutan, Padangsambian, Padangsambian Kelod, Padangsambian Kaja, Tegal Kertha sebanyak 7 kursi. Dapil Kota Denpasar 3 meliputi Denut dengan 12 kursi, Dapil Kota Denpasar 4 meliputi Dentim 8 kursi dan Dapil Denpasar 5 meliputi Denpasar Selatan 12 kursi.

Selanjutnya Kabupaten Badung dengan alokasi 45 kursi dari 517.969 jumlah penduduk. Terdiri dari Dapil Mengwi 11 kursi, Abiansemal 9 kursi, Petang 3 kursi, Kuta Selatan 10 kursi, Kuta 5 kursi, dan Kuta Utara 7 kursi.

Kabupaten Tabanan mendapat alokasi 39 kursi terdiri dari Dapil 1 (Tabanan dan Kerambitan 10 kursi, Dapil 2 (Selemadeg Timur, Selemadeg, Selemadeg Barat dan Pupuan) dengan 9 kursi, Dapil 3 (Penebel dan Baturiti) dengan 9 kursi, dan Dapil 4 (Marga dan Kediri) dengan 11 kursi.

Baca Juga  APBD Bali Hendaknya Didesain Mampu Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Bali

Kabupaten Jembrana mendapat alokasi 35 kursi terdiri dari Dapil Negara 10 kursi, Dapil Melaya 6 kursi, Dapil Mendoyo 7 kursi, Dapil Pekutatan 3 kursi dan Dapil Jembrana 6 kursi, dimana pada alokasi kursi tahap 1 terdapat kekurangan alokasi 3 kursi.

Kabupaten Buleleng mendapat alokasi 41 kursi terdiri Dapil Buleleng 8 kursi, Sawan 4 kursi, Kubu Tambahan 4 kursi, Tejakula 4 kursi, gerokgak 5 kursi, Seririt 5 kursi, Busungbiu 2 kursi, Banjar 4 kursi dan Sukasada 5 kursi.

Kabupaten Bangli mendapat alokasi 24 kursi terdiri dari Dapil Bangli 1 (Bangli) 6 kursi, Dapil Bangli 2 (Susut) 6 kursi, Bangli 3 (Kintamani A) 6 kursi, Dapil Bangli 4 (Kintamani B) 7 kursi, dan Dapil Bangli 5 (Tembuku) 5 kursi.

Kabupaten Karangasem mendapat alokasi 45 kursi terdiri dari Dapil Karangasem 9 kursi, Dapil Bebandem 5 kursi, Dapil Manggis 5 kursi, Dapil Rendang, Sidemen dan Selat 11 kursi, Dapil Kubu 8 kursi dan Dapil Abang 7 kursi.

Kabupaten Klungkung mendapat alokasi 30 kursi terdiri dari Dapil Klungkung 9 kursi, Dapil Dawan 6 kursi, Dapil Nusa Penida 9 kursi, Dapil Banjarangkan 6 kursi.

Kabupaten Gianyar mendapat alokasi 45 kursi terdiri dari Dapil Gianyar 9 kursi, Blahbatuh 7 kursi, Dapil Sukawati 9 kursi, Dapil Ubud 6 kursi, Dapil Payangan 4 kursi, Dapil Tegallalang 5 kursi dan Dapil Tampaksiring 5 kursi. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
iklan stikom
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

POLITIK

KPU Bali: Bakal Calon Perseorangan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali 2024 Nihil

Published

on

By

ketua kpu bali laporkan calon perseorangan gubernur bali
Ketua KPU Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan. (Foto: gs)

Denpasar, baliilu.com – Ketua KPU Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan pada Senin, 13 Mei 2024 menyampaikan bahwa Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali dinyatakan nihil pada Pilkada 2024.

Hal itu dikatakannya melalui keterangan pers setelah pada 12 Mei 2024 hingga pukul 23.59 Wita, rekapitulasi penyerahan dukungan minimal Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali nihil yang kemudian dituangkan dalam Berita Acara Rekapitulasi Penyerahan Dukungan Minimal Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali.

Lidartawan menjelaskan dengan memperhatikan Peraturan Komisi Pemilihan Umum Nomor 2 Tahun 2024 tentang Tahapan dan Jadwal Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, serta Walikota dan Wakil Walikota Tahun 2024, serta surat edaran Ketua Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia Nomor 676/PL.02.2-SD/05/2024 perihal Persiapan Penyerahan Syarat Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan pada Pemilihan Serentak Tahun 2024, tanggal 4 Mei 2024, KPU Provinsi Bali telah mengumumkan Jadwal Penyerahan Dokumen Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024 yang termuat dalam Pengumuman Komisi Pemilihan Umum Provinsi Bali Nomor : 650/PL.02.2-Pu/51/2.1/2024 tentang Jadwal Penyerahan Dokumen Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024, tertanggal 5 Mei 2024.

‘’KPU Bali telah melaksanakan sosialisasi berkenaan dengan tahapan dan syarat dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024. Sosialisasi dilakukan di website, media sosial KPU Provinsi Bali serta dilaksanakan juga dalam bentuk rapat dengan mengundang tokoh masyarakat dan organisasi kemasyarakatan. Sosialisasi juga dilakukan di setiap kesempatan pelaksanaan kegiatan yang diselenggarakan KPU Provinsi Bali dan juga kegiatan yang dihadiri oleh KPU Provinsi Bali,’’ ujar Lidartawan.

Baca Juga  I Ketut Juliartha Sampaikan Pandangan Fraksi Partai Gerindra DPRD Bali Terkait Penyertaan Modal Daerah

Berdasarkan Keputusan Komisi Pemilihan Umum Provinsi Bali Nomor 54 Tahun 2024 tentang Syarat Minimal dan Pesebaran Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024, tertanggal 17 April 2024, bahwa jumlah minimal Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan pada Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024 adalah 277.909 (dua ratus tujuh puluh tujuh ribu sembilan ratus sembilan) dengan persebaran minimal di 5 Kabupaten/Kota di Bali.

Waktu pernyerahan Dokumen Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan pada Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024, mulai pada hari Rabu, 8 Mei 2024 hingga Minggu, 12 Mei 2024. KPU Provinsi Bali telah melaksanakan tahapan Penyerahan Dukungan Minimal Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali, dengan membuka helpdesk Fasilitasi Syarat Dukungan Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali Tahun 2024.

‘‘Hingga pukul 23.59 WITA, rekapitulasi penyerahan dukungan minimal Bakal Pasangan Calon Perseorangan dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali dinyatakan nihil,’’ pungkas Lidartawan. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
iklan stikom
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

POLITIK

Prof. Dasi Astawa: Wayan Koster Punya Kans Besar untuk Menjadi Gubernur Bali

Published

on

By

Pandangan I Nengah Dasi Astawa terhadap Wayan Koster
Direktur Politeknik elBajo Commodus, Prof. Dr. I Nengah Dasi Astawa, M.Si. (Foto: dok baliilu.com)

Denpasar, baliilu.com – Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak akan digelar Bulan November 2024. Sejumlah partai telah menyusun strategi merebut kursi orang nomor satu Provinsi Bali termasuk kabupaten dan kota di Bali.

Tak terkecuali Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) besutan Megawati Soekarnoputri. Sebagai partai pemenang pemilu di Bali, PDIP tak mau kalah dalam perebutan kursi, gubernur, bupati dan walikota.

Khusus untuk Pemilihan Gubernur (Pilgub) Bali, aspirasi rakyat sudah muncul melalui DPC se-Bali yang secara bulat mengusulkan nama I Wayan Koster sebagai “nakhoda kapal”  lima tahun ke depan, 2024-2029.

Munculnya nama Wayan Koster melalui aspirasi DPC memang tidak salah. Mengapa? Putra kelahiran Desa Sembiran, Kabupaten Buleleng ini adalah kader senior partai, incumbent (petahana) dan Ketua DPD PDIP Bali.

Namun di atas segalanya, hak prerogatif Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri yang memastikan siapa kader PDIP Bali yang pantas menerima tiket dan boarding pass (rekomendasi) dari Sang Ketua Umum untuk bertarung di Pilgub Bali November 2024.

Pengamat Kebijakan Publik yang juga Direktur Politeknik elBajo Commodus, Prof. Dr. I Nengah Dasi Astawa, M.Si. punya pandangan tersendiri tentang petahana Wayan Koster.

Ditemui di kediamannya pekan lalu (19/4/2024), mantan Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VIII ini mengatakan Wayan Koster punya kans besar untuk menjadi Gubernur Bali lima tahun ke depan.

Prof. Dasi Astawa menyarankan, bila Wayan Koster maju lagi maka teori trickle down effect mesti dijawab dengan peluang dan kesempatan kerja. Menurutnya, bila peluang dan kesempatan kerja tidak ada, maka trickle down effect tidak muncul karena teori ini harus diukur.

“Selain itu harus memperhatikan apa yang dibutuhkan anak muda. Karena anak muda adalah pewaris dan pemilih terbesar. Yang kedua gender. Itu saran saya. Perhatian kepada gender perlu langkah yang konkret,” sarannya.

Baca Juga  I Ketut Juliartha Sampaikan Pandangan Fraksi Partai Gerindra DPRD Bali Terkait Penyertaan Modal Daerah

Dasi Astawa menyebut ada tiga saran yang ia sampaikan kepada calon petahana (Wayan Koster-red) kalau maju lagi. Mungkin juga sudah dilakukan lima tahun lalu, dan kalau belum tolong dijelaskan atau mulai dijelaskan kepada publik melalui media massa agar masyarakat tahu apa yang sudah dikerjakan petahana.

“Hari ini dan seterusnya, Pak Koster secara rigid dan detail menjelaskan kepada publik melalui media massa pencapaian selama lima tahun baik di bidang pendidikan, kesehatan dan daya beli. Itu yang dirasakan masyarakat,” sarannya.

Dan yang kedua, sebagai petahana harus dipikirkan apa kebutuhan anak muda sebagai estafet dan pemilih terbesar. Karena, selama tahun kemarin, Pak Koster mungkin sudah melakukan. Kalau sudah,  itu mesti dijelaskan tentang program untuk anak muda.

“Tolong dijelaskan atau mulai dijelaskan. Kalau belum, diprogramkan. Kalau belum dilakukan selama lima tahun kepemimpinan harus diprogramkan. Kalau sudah dijelaskan,” ujarnya.

Dan  yang ketiga menurut Dasi Astawa, persoalan gender dan manula harus menjadi perhatian dan diprogramkan. Program-program manula terutama kesejahteraan dan kesehatan manula harus dijadikan program termasuk membuat program untuk gender.

“Bagaimana agar perempuan tidak terpinggirkan. Karena pemilih perempuan itu 51 persen, dominasi pemilih adalah perempuan dan generasi muda. Komposisi pemilih adalah wanita dan generasi muda. Oleh karena itu, Pak Koster mesti menjelaskan secara detail dan rigid program yang telah dilakukan dan akan dilakukan,” sebutnya.

Menurutnya, tiga point itu disampaikan apabila petahana (Pak Koster) mau maju lagi. “Dan beliau punya peluang untuk maju lagi sangat besar. Kenapa? karena, Pak Koster itu incumbent, kader senior dan Ketua DPD PDIP Bali,” ucapnya menegaskan.

Ketika ditanya apakah Koster berpeluang mendapat rekomendasi dari PDIP? Pria yang sehari-hari menghabiskan waktunya di Labuan Bajo itu mengatakan sangat berpeluang.

Baca Juga  Gubernur Koster Sampaikan Selamat ke Dewa Nyoman Rai Diangkat Sebagai PAW Anggota DPRD Bali

“Dalam tradisi PDIP yang saya amati (semoga tak salah) incumbent pasti diberikan kepercayaan untuk maju lagi. Dan jangan ditanya atau berpikir berpasangan dengan siapa dulu. Lebih baik berpikir, Koster berpeluang mendapat rekomendasi. Kalau di tingkat lokal 100 persen berpeluang, karena semua DPC PDIP telah memberi rekomendasi. Semua kompak,” bebernya dengan semangat.

Ia menjelaskan, apakah nanti berpeluang mendapatkan rekomendasi partai atau tidak, menurutnya, di kultur PDIP hak mutlak ada di tangan Ketua Umum.

“Sekarang untuk meyakinkan seratus persen mendapatkan rekomendasi dari Ibu Megawati, saya berpikir Pak Koster sudah tau, pak Koster kan ‘orang dalam‘. Bagaimana berkomunikasi dengan Ibu Mega saya pikir Pak Koster tahu cara berkomunikasi,” katanya.

Soal Koster kembali berpasangan dengan Cok Ace secara formal di bawah kan sudah. Bahkan di grass root pun sudah banyak tahu dan melihat Koster Ace selaras selama lima tahun.

Tapi apakah Pak Koster disetujui dan Cok Ace juga disetujui? Atau kedu- duanya tidak disetujui. Atau Koster saja atau Cok Ace saja. Atau Koster dengan yang lain, atau Cok Ace dengan yang lain. “Banyak kemungkinan. Dan itu dalam tradisi PDIP menjadi hak prerogatif Ketua Umum Ibu Megawati Soekarnoputri,” ujarnya.

Sebagai petahana Pak Koster mesti merancang program Nangun Sat Kerthi Loka Bali plus dan Bali Era Baru plus. Karena menurutnya, dua program sudah menjadi program lima tahun lalu.

Dalam masa-masa seperti sekarang ini Pak Koster mesti menjelaskan kepada masyarakat tentang apa yang sudah dikerjakan melalui program Nangun Sat Kerthi Loka Bali termasuk program Bali Era Baru.

“Jadi kerja Pak Koster hari-hari ini ialah secara terus-menerus menjelaskan kepada masyarakat apa yang sudah dikerjakan melalui program Nangun Sat Kerthi Loka Bali dan Bali Era Baru. Untuk apa? Untuk memperkokoh posisi Pak Koster agar diterima di masyarakat. Jadi kerja Pak Koster sekarang ini adalah menjelaskan pencapaian lima tahun memimpin,” tandasnya. (*/gs)

Baca Juga  APBD Bali Hendaknya Didesain Mampu Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Bali

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
iklan stikom
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

POLITIK

KPU Bali Tetapkan 55 Calon Anggota DPRD Bali Terpilih

Published

on

By

kpu Bali
PENETAPAN: KPU Provinsi Bali pada Kamis, 2 Mei 2024 menggelar Rapat Pleno Terbuka Penetapan Perolehan Kursi dan Calon Terpilih Anggota DPRD Provinsi Bali dalam Pemilu Tahun 2024, berlangsung di Prama Sanur Beach Bali. (Foto: gs)

Denpasar, baliilu.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Bali pada Kamis, 2 Mei 2024 melalui Rapat Pleno Terbuka Penetapan Perolehan Kursi dan Calon Terpilih Anggota DPRD Provinsi Bali dalam Pemilu Tahun 2024, menetapkan sebanyak 55 Calon Anggota DPRD Bali terpilih. Rapat penetapan berlangsung di Prama Sanur Beach Bali dihadiri Ketua bersama Anggota KPU Provinsi Bali, perwakilan Forkopimda Bali, dan perwakilan partai peserta Pemilu Legislatif 2024.

Ketua KPU Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan menyampaikan dengan dilaksanakannya Rapat Pleno Terbuka Penetapan Calon Terpilih Anggota DPRD Bali, maka selesai sudah kerja KPU Bali soal Pemilu Legislatif. Terlebih lagi tidak ada satu pun sengketa pileg di Mahkamah Konstitusi (MK) yang terjadi di Bali. Dengan begitu KPU Bali wajib untuk melakukan pleno 3 hari setelah menerima surat tersebut.

‘‘Kita Provinsi Bali bersyukur karena di buku Register Perkara Konstitusi (RPK) tidak satu pun kita masuk sengketa, zero sengketa,‘‘ ucapnya.

Dari hasil penetapan caleg Bali terpilih, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menjadi partai yang meraih perolehan kursi tertinggi dengan perolehan 32 kursi dari 9 daerah pemilihan se-Bali. Di posisi kedua diraih oleh Partai Gerindra dengan meraih 10 kursi DPRD Bali. Kemudian Partai Golkar berada di tempat ketiga dengan berhasil meraup 7 kursi DPRD Bali. Selanjutnya secara berurutan diraih Partai Demokrat 3 kursi, Partai NasDem 2 kursi dan PSI 1 kursi.

Selengkapnya nama-nama Anggota DPRD Bali Terpilih.

bali1

Dapil 1 Denpasar

bali2Dapil 2 Badung

bali3Dapil 3 Tabanan

bali4Dapil 4 Jembrana

bali5Dapil 5 Buleleng

Dapil 6 Bangli

bali7Dapil 7 Karangasem

Dapil 8 Klungkung

Dapil 9 Gianyar. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
iklan stikom
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
iklan
Baca Juga  DPRD Bali Setujui Perubahan APBD Semesta Berencana Tahun Anggaran 2021
Lanjutkan Membaca