Sunday, 2 October 2022
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

PARIWISATA

Belasan Artis Pop Bali akan Meriahkan Dewi Klungkung Culinary

BALIILU Tayang

:

dewi
Banner ''Dewi Klungkung Culinary''. (Foto: Ist)

Klungkung, baliilu.com – Belasan artis papan atas Pop Bali akan memeriahkan event Dewi (Desa Wisata) Klungkung Culinary 2022 yang digelar Forum Komunikasi Desa Wisata Kabupaten Klungkung (Forkom Dewi Klungkung) di Pantai Tegal Besar, Desa Negari, Kecamatan Banjarangkan Klungkung, selama tiga hari mulai tanggal 26-28 Agustus 2022.

Festival yang memperkenalkan dan menyuguhkan sajian kuliner khas desa wisata dan UMKM yang ada di Bumi Serombotan ini diselenggarakan untuk pertama kalinya di kabupaten yang dipimpin Bupati Nyoman Suwirta.

Terhitung ada 16 Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) dari masing-masing desa wisata di Klungkung yang ikut berpartisipasi dalam festival diberi tajuk Tegalsari Negari – Energy of the Sea. Pokdarwis masing-masing desa wisata akan diberikan stan yang akan ditempati para anggotanya memperkenalkan kuliner khasnya beserta produk-produk UMKM-nya.

Ditemui di sela-sela kesibukannya di lokasi acara, Ketua Panitia Dewi Klungkung Culinary, I Gusti Ngurah Murthana mengungkapkan, kenapa kuliner menjadi suguhan utama pada festival kali ini. Menurutnya, setiap desa pastinya memiliki budaya kuliner yang unik yang bisa menjadi sebuah daya tarik wisata.

“UMKM kuliner itu paling banyak jumlahnya di setiap desa wisata, sehingga potensinya paling besar,” ungkap pria kerap disapa Rahman ini.

Rahman yang juga Manajer [XXX] Band ini menyebut sejumlah menu khas Klungkung diantaranya, Babi Guling Mek Subur, Babi Kriuk Mek Sunadri, Bebek Goreng Nyalian, Lawar Bebek Tepi Carik, Betutu Bakas, Nila Nyatyat Bakas, Nasi Sela Aan, Laklak Secret Waterfall, Lawar Cumi Akah, ayam srobsob, ikan bakar, sop kepala ikan, dan sate be pasih.

Kendati mengedepankan produk kuliner, panitia juga membuka partisipasi dari pelaku UMKM selain makanan. Selain pelaku UMKM dari Pokdarwis tersebut masyarakat sekitar juga diberi kesempatan untuk berpartisipasi. Sehingga dengan demikian diharapkan festival memberikan dampak yang lebih luas terhadap perputaran ekonomi.

“Kita juga membuka untuk masyarakat lokal yang penting punya usaha (warung),” ucap Ketua Pokdarwis Tegalsari Negari, Desa Negari, Kecamatan Banjarangkan, Klungkung ini.

Menghindari hal yang tidak diinginkan terjadi, Rahman mengungkapkan seluruh menu yang disajikan akan mendapat kurasi (uji) dari panitia sehingga setiap makanan telah layak dan aman untuk dikonsumsi.

Selama festival juga akan disuguhkan beberapa kegiatan menarik seperti demo memasak, demo barista, hingga aksi flairing dan juggling.

Lebih jauh disampaikan, gelaran festival akan semakin meriah dengan pertunjukan belasan musisi kondang Bali. Sebut saja penyanyi Bagus Wirata, Dewi Pradewi, [XXX] Band, Gede Bagus, Bayu KW, Dek Arya, Alin Dukuh, Eka Jaya, Gek Diah, D’Go Vasva Tison, dan pelawak Dogler & Denok.

Lebih menarik lagi dalam acara Klungkung Dewi Culinary 2022 ini akan ditampilkan pula sesi Cooking Demo dari chef chef terkenal seperti Chef Hendra Mahina, Chef Agus Marta, Chef Agung Samudra, Chef Eka Saputra, Chef Adi Yuliawan, Chef Hovit Yusmanjia. Ada juga Barista Demo, Flairing & Juggling by Ngurah Aditya.

Also performs: Sanggar Alit Alit Demen Melajah, Sanggar Kumara Semesta, Fashion Show Puteri Anak Remaja Bali, Komunitas Zumba Dance dll.

Rahman berharap di masa mendatang festival ini bisa menjadi agenda rutin pemerintah daerah, sehingga desa wisata di Kabupaten Klungkung bisa semakin maju dan bersaing dengan desa wisata lainnya.

“Kita berharap festival ini bisa memberi semangat desa wisata di Klungkung bisa semakin maju dan bisa bersaing,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua Forum Komunikasi Desa Wisata Kabupaten Klungkung, I Wayan Malendra, mengungkapkan melalui daya tarik kuliner masing-masing desa wisata diharapkan menjadi awal masyarakat untuk lebih mengenal desa wisata di Kabupaten Klungkung. Sehingga selanjutnya menarik minat mereka untuk mengenal daya tarik desa wisata lainnya seperti keindahan alam maupun tradisi budayanya.

“Kuliner ini menjadi media untuk mendatangkan orang dan mengenal potensi yang ada di desa-desa (wisata) baik itu potensi wisata alamnya, sosial budayanya, dan UMKM,” ujar pria asal Desa Bakas, Kecamatan Banjarangkan, Klungkung.

Festival Dewi Klungkung Culinary juga diharapkan olehnya bisa mempererat hubungan seluruh desa wisata yang ada di Klungkung untuk terus bersinergi memajukan desa wisata di Kabupaten Klungkung.

Di sisi lain Perbekel Desa Negari I Gusti Bagus Mahendra mengapresiasi luar biasa kegiatan ini karena akan mampu mengangkat potensi dan citra Desa Negari yang terdiri dari 3 banjar yakni Tegal Besar, Sarimertha dan Negari.

“Saya memberikan acungan jempol dan terima kasih untuk semangat dan kerja keras panitia, perangkat desa, warga desa, krama desa adat, Pokdarwis Tegalsari Negari, Villa Rosita, Bank BPD Bali, media, dan pendukung acara lainnya. Tak lupa juga kami ucapkan terima kasih banyak kepada Camat Banjarangkan Dewa Aswin, Kadis Pariwisata Klungkung A.A Gede Putra Wedana, dan, Kadis Pemdes dan Pengendalian Penduduk Klungkung Wayan Suteja. Semuanya secara swadaya setiap hari, siang malam memantau dan terjun langsung di lapangan demi kelancaran dan suksesnya Dewi Klungkung Culinary 2022 di Pantai Tegal Besar ini,” pungkas Agus Mahendra. (gs/bi)

Advertisements
iklan pemprov

iklan dprd badung
Advertisements
iklan dprd bali
Advertisements
iklan pemkot ri
Advertisements
iklan hut ri
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PARIWISATA

Wagub Cok Ace Sebut Hasil ‘Tourism Ministerial Meeting G20’ Sejalan dengan Upaya Menata Kepariwisataan Bali

Published

on

By

Wakil Gubernur
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati bersama Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Uno saat gelaran gala dinner rangkaian acara Tourism Ministerial Meeting G20, Senin (26/9). (Foto : Ist)

Nusa Dua, Badung, baliilu.com  – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati mengapresiasi serta mengucapkan terima kasih yang setinggi-tingginya pada gelaran gala dinner rangkaian acara Tourism Ministerial  Meeting G20. Menurut Wagub, acara yang digelar di Grand Hyatt, Nusa Dua, Badung pada Senin (26/9) malam tersebut merupakan pertemuan yang sangat penting. Ini memberikan kontribusi langsung dalam upaya pemulihan pariwisata dan perekonomian Bali, setelah dua tahun lebih dilanda pandemi Covid-19.

Wagub yang akrab disapa Cok Ace ini secara khusus memberikan ucapan terima kasih atas kedatangan para Menteri Pariwisata negara-negara anggota G20 dan negara-negara undangan ke Pulau Dewata, Pulau Bali untuk menghadiri Pertemuan Tourism Ministerial  Meeting G20.

“Bali dipilih sebagai tempat pelaksanaan pertemuan para Menteri Pariwisata negara-negara anggota G20 serta Menteri Pariwisata beberapa negara undangan fokus membahas sektor pariwisata di masa mendatang,” katanya.

“Hasil akhir yang diharapkan berupa pedoman untuk memperkuat komunitas pelaku pariwisata dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) sebagai agen transformasi kepariwisataan (Tourism Transformation Agents) dalam pemulihan yang berfokus pada pelaku pariwisata,” imbuh Guru Besar ISI Denpasar ini.

Wagub Cok Ace yang juga dikenal sebagai praktisi pariwisata ini juga mengatakan, pertemuan akbar ini sangat sejalan dengan kebijakan Provinsi Bali dalam menata kepariwisataan Bali yang lebih baik dan bermartabat, dengan memperkuat penyelenggaraan kepariwisataan berbasis budaya Bali yang berorientasi pada kualitas dan berpihak pada sumber daya lokal Bali.

Dibeberkannya pula sejumlah kebijakan untuk mendukung hal tersebut yaitu Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2020 tentang Kontribusi Wisatawan Untuk Pelindungan Lingkungan Alam dan Budaya Bali, Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 2020 tentang Standar Penyelenggaraan Kepariwisataan Budaya Bali, Peraturan Gubernur Bali Nomor 27 Tahun 2020 tentang Penerimaan dan Penggunaan Kontribusi Wisatawan Untuk Pelindungan Lingkungan Alam dan Budaya Bali serta Peraturan Gubernur Bali Nomor 28 Tahun 2020 tentang Tata Kelola Pariwisata Bali.

“Dalam pemulihan kepariwisataan yang berfokus pada pelaku pariwisata (A People-Centered Recovery), kami juga telah memantapkan penyelenggaraan standarisasi dan sertifikasi kelembagaan dan sumber daya manusia  (SDM) pariwisata,” ujarnya lagi.

Terkait itu pula, Wagub Cok Ace juga mengemukakan sejumlah daya tarik wisata di Bali, serta berbagai infrastruktur untuk menambah destinasi wisata baru berkelas dunia, diantaranya, Kawasan Pusat Kebudayaan Bali di Klungkung, Maritime Tourism Hub di Benoa, Turyapada Tower KBS 6.0 Kerthi Bali di Buleleng, dan Taman Wisata Kerthi Bali Semesta (KBS Park) di Jembrana.

“Arah kebijakan dan program pembangunan Bali termasuk juga pembangunan di sektor kepariwisataan, merupakan implementasi visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru,” ungkap Penglingsir Puri Ubud ini.

Menutup sambutannya, Wagub Cok Ace berharap  pertemuan prestisius dengan deretan pengambil kebijakan sektor pariwisata di negara-negara G20 ini mampu menghasilkan terobosan-terobosan serta pemikiran strategis yang bermanfaat bagi sektor kepariwisataan dunia di masa depan yang lebih baik.

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Uno menyebutkan bahwa rangkaian dan puncak World Tourism Day  ini merupakan momen bersejarah bagi Indonesia. “Setelah puluhan tahun akhirnya Indonesia, Bali, bisa jadi tuan rumah. Terima kasih saya ucapkan pada berbagai pihak yang mendukung,” tandas Menparekraf.

Selain berhasil jadi ajang berkumpul dan berdiskusinya menteri dan pengambil kebijakan pariwisata di negara-negara G20, Sandiaga mengungkapkan pentingnya arti Tourism Ministerial  Meeting G20 ini sebagai bagian pemulihan ekonomi dan pariwisata Bali setelah dihantam pandemi.

“Saya lihat Bapak Wagub sudah tersenyum bahagia dan senang sekali melihat tingkat hunian hotel di Bali yang terus melonjak. Selamat,” katanya lagi. “Saya mengajak seluruh delegasi untuk menikmati momen World Tourism Day di Bali 27 September besok,” tutupnya.

Tourism Ministerial Meeting di Bali ini merupakan pertemuan fisik perdana yang dihadiri menteri-menteri setelah pandemi Covid-19. Salah satu hasil yang dicapai pertemuan ini adalah menyepakati beberapa poin Bali Guidelines untuk kebangkitan pariwisata dunia. Hal ini merupakan upaya kontribusi G20 dalam pemulihan ekonomi global yang berpusat pada sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (Parekraf).

Serangkaian itu pula, Bali resmi menjadi tuan rumah World Tourism Day atau Hari Pariwisata Dunia 2022 yang digelar pada 27 September 2022. Keputusan itu disahkan pada Sidang Majelis Umum ke-24 Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO), pada 30 November-3 Desember 2021 di Madrid. (gs/bi)

Advertisements
iklan pemprov

iklan dprd badung
Advertisements
iklan dprd bali
Advertisements
iklan pemkot ri
Advertisements
iklan hut ri
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

PARIWISATA

Wagub Cok Ace: Bali Siap Sambut World Tourism Day 2022

Published

on

By

wagub cok ace
Wagub Bali Cok Ace saat bertemu Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Frans Teguh dan Imam Santosa sebagai Direktur Aplikasi, Game, TV dan Radio Kemenparekraf RI terkait World Tourism Day 2022 di Grand Hyatt, Nusa Dua, Badung pada Minggu (25/9). (Foto: ist)

Nusa Dua, Badung, baliilu.com – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati mengatakan Bali secara umum sangat siap menyambut ajang World Tourism Day yang akan digelar 27 September 2022, dimana Bali, Indonesia mendapat kehormatan untuk menjadi tuan rumah.

Hal tersebut tercetus saat Wagub Bali melaksanakan pertemuan dengan Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Frans Teguh dan Imam Santosa sebagai Direktur Aplikasi, Game, TV dan Radio Kemenparekraf RI.

Dalam pertemuan yang dilaksanakan di Grand Hyatt, Nusa Dua,  Badung pada Minggu (25/9) tersebut, Wagub Bali yang akrab disapa Cok Ace tersebut mengatakan bahwa acara yang luar biasa tersebut bisa jadi momen penting bagi kebangkitan pariwisata Bali pascapandemi. “Kami sepenuhnya siap. Baik untuk agenda resmi maupun mendadak atau on day. Ini juga momen bagi anggota UNWTO (United Nation World Tourism Organization, red) untuk melihat langsung kondisi riil pariwisata Bali, kondisi dan juga masyarakat Bali dari dekat,” ujar Wagub Cok Ace.

Di lain pihak, Frans Teguh mengungkapkan rangkaian perayaan World Tourism Day ke-42 ini, akan digelar pula berbagai acara. Termasuk panel diskusi dengan beragam pemangku kepentingan berkonsep “Rethinking Tourism as a Key Element on Recovery” dan “The Tourism We Want” yang dipimpin oleh perwakilan dari sektor pariwisata di Bali.

Perayaan World Tourism Day 2022 mengusung tema “Rethinking Tourism”, yang mana akan dilakukan penataan ulang terhadap pariwisata berkualitas dan berkelanjutan. Sedangkan Road to World Tourism Day 2022 diisi dengan program-program kegiatan seperti seminar, lomba, bakti sosial, bersih sungai, dan penghijauan yang diikuti seluruh stakeholder pariwisata.

Frans juga menyebut akan ada agenda tur alias kunjungan ke destinasi-destinasi wisata di Pulau Dewata sebagai bagian dari rangkaian World Tourism Day 2022, dimana Desa Wisata Penglipuran, Bangli dan obyek wisata Kintamani jadi opsi. “Tapi kami juga menyiapkan opsi lain jika delegasi UNWTO ingin mengunjungi kawasan lain, ke Ubud misalnya, mengapa tidak,” tandasnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan pemprov

iklan dprd badung
Advertisements
iklan dprd bali
Advertisements
iklan pemkot ri
Advertisements
iklan hut ri
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

PARIWISATA

Wagub Cok Ace Harap Bali Bisa Berikan Vibrasi Positif pada Rangkaian World Tourism Day 2022

Published

on

By

wagub cok ace
Wagub Bali Cok Ace menerima dukungan dari Menparekraf Sandiaga Uno dalam World Tourism Day Networking Dinner di Grand Hyatt, Nusa Dua, Badung pada Minggu (25/9) malam. (Foto: Ist)

Nusa Dua, Badung, baliilu.com – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati, mengapresiasi ajang Road to World Tourism Day dirangkaikan dengan Golf Challenge 2022 yang memilih Bali sebagai tuan rumah.

“Acara ini sangat penting untuk upaya pemulihan perekonomian dan pemulihan pariwisata Bali pasca-pandemi Covid-19, ini merupakan dukungan luar biasa Kemenparekraf terutama Mas Menteri (Menparekraf Sandiaga Uno, red) pada Bali,” tukas Wagub Bali dalam World Tourism Day Networking Dinner di Grand Hyatt, Nusa Dua, Badung pada Minggu (25/9) malam.

Pria yang akrab disapa Cok Ace ini menjelaskan bahwa pandemi Covid-19 benar-benar meninggalkan jejak mendalam pada perekonomian khusus sektor pariwisata Bali yang harus lumpuh selama 2 tahun. “Bahkan pertumbuhan ekonomi sempat kontraksi hingga minus 9,30 persen. Astungkara, dengan melandainya kasus meski belum tuntas 100 persen telah perlahan menumbuhkan kembali ekonomi Bali. Tahun 2022 ini bisa menyentuh 3 persen,” tukas Wagub.

Menutup sambutannya, Guru Besar ISI Denpasar ini mengharapkan keunikan dan keindahan Bali sebagai Pulau Dewata dan Pulau Cinta, mampu memberikan vibrasi positif bagi peserta dan seluruh stakeholder pariwisata. “Bukan hanya pariwisata Bali, tapi juga pariwisata Indonesia,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menparekraf RI Sandiaga Uno mengungkapkan kabar baik setelah pembukaan pintu kedatangan internasional pasca-pandemi. Menurutnya 1,8 juta turis sudah masuk ke Bali dan Indonesia.  Bahkan tingkat hunian banyak yang sudah penuh. “Ini tentu meningkatkan percaya diri kami untuk menyambut turis lebih banyak,” imbuhnya.

Menurut mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini, Indonesia masih perlu kerja keras untuk mengejar Malaysia, Thailand dan Vietnam di sektor pariwisata. “Kita akan terus mengedepankan Pulau Dewata. Kita bergerak kepada pariwisata berkelanjutan dan kita ingin segera mendeklarasikan kemenangan atas pandemi dan masuk ke era baru pariwisata,” tukas Sandiaga.

Selain itu, Menparekraf juga menjelaskan program penanaman mangrove dan program eco tourism lainnya untuk lingkungan hidup yang lebih baik kedepannya. “Ini (World Tourism Day, red) adalah momen bersejarah Bali dan Indonesia, dimana kita pertama kali jadi tuan rumah World Tourism Day. Ini bisa jadi momentum penting pemulihan pariwisata dan ekonomi. Recover together, recover stronger,” tutupnya.

Dalam edisi ke-42 perayaan World Tourism Day yang akan digelar 27 September 2022, Indonesia mendapat kehormatan untuk menjadi tuan rumah perayaan puncak World Tourism Day. Rangkaian perayaan World Tourism Day ke-42 ini, akan digelar pula beragam acara termasuk panel diskusi dengan beragam pemangku kepentingan bertema “Rethinking Tourism as a Key Element on Recovery” dan “The Tourism We Want” yang dipimpin oleh perwakilan dari sektor pariwisata di Bali.

Sementara itu, tercatat ada 120 pegolf yang terdaftar mengikuti World Tourism Day Golf Challenge 2022 berasal dari lintas kementerian/lembaga, perusahaan, Bank Indonesia dan lainnya.

Hadir pula dalam kesempatan tersebut, Secretary General UNWTO Zurab Pololikashvili dan Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Bali Trisno Nugroho serta jajaran pejabat teras Kemenparekraf RI. (gs/bi)

Advertisements
iklan pemprov

iklan dprd badung
Advertisements
iklan dprd bali
Advertisements
iklan pemkot ri
Advertisements
iklan hut ri
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca