Friday, 14 June 2024
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

BUDAYA

Bupati Sanjaya Apresiasi Krama Banjar Umadiwang, Marga dan Batulumbang, Selemadeg

BALIILU Tayang

:

bupati sanjaya
PERSEMBAHYANGAN: Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya melakukan persembahyangan bersama saat menghadiri upacara Dewa Yadnya yang diselenggarakan di dua pura yang ada di Kabupaten Tabanan yang bertepatan pada Sukra Wage, Wuku Uye, Jumat (17/5). (Foto: Hms Tbn)

Tabanan, baliilu.com – Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya selalu konsisten menunjukkan komitmen kuatnya dalam melestarikan adat, agama, tradisi, dan seni budaya di Kabupaten Tabanan. Hal ini diwujudkan melalui kehadirannya selaku Murdaning Jagat Tabanan dalam upacara Dewa Yadnya yang diselenggarakan di dua pura yang ada di Kabupaten Tabanan yang bertepatan pada Sukra Wage, Wuku Uye, Jumat (17/5).

Turut mengikuti persembahyangan bersama Sanjaya, anggota DPRD Kabupaten Tabanan, Asisten I Setda Tabanan, Jajaran Pimpinan OPD terkait di lingkungan Pemerintah Kabupaten Tabanan, Kepala bagian dilingkungan Setda. Juga hadir, Camat, Perbekel, Bendesa Adat dan tokoh adat setempat, juga para prawartaka karya dan masyarakat yang menyambut kehadiran Bupati Sanjaya dengan penuh semangat dan sukacita.

Dalam kunjungan pertamanya di Pura Luhur Manik Toya, Banjar Adat Umadiwang, Desa Batannyuh, Kecamatan Marga dalam rangka pemelaspasan bangunan pura dan piodalan alit. Usai mengikuti persembahyangan, Sanjaya menandatangani prasasti pura yang diempon oleh 325 KK tersebut, turut menebar ikan di jaba sisi kauh Pura Manik Toya dan dilanjutkan dengan meninjau aliran sungai Yeh Sungi.

Selanjutnya, Sanjaya beserta jajaran menghadiri uleman Ngupasaksi Karya Agung Tawur Balik Sumpah, Pedudusan Agung, Menawa Ratna, Mupuk Pedagingan, Melaspas, Ngenteg Linggih, Ngusaba Agung, Ngusaba Nini, dan Pujawali di Pura Puseh, Pura Desa, lan Catus Pata, Desa Adat Batulumbang, Desa Antap, Kecamatan Selemadeg, Tabanan.

Usai menghaturkan sembah bhakti, melalui sambutannya, Sanjaya memberikan apresiasinya akan pelaksanaan upakara dan upacara karya yang sudah terkonsepkan sejak 15 tahun yang lalu tersebut. Sanjaya menilai segala sesuatunya bermula dari sebuah proses baik yang pendek, menengah maupun panjang, seperti halnya dengan pelaksanaan Karya Ngenteg Linggih ini yang sudah terkonsepkan sejak lama.

Baca Juga  Bupati Tabanan Serahkan SK PPPK Tahap 2

“Maka dari itu, saya dalam melaksanakan visi misi Kabupaten Tabanan untuk mencapai Tabanan yang Aman Unggul dan Madani, jadi untuk mencapai Aman Unggul Madani di masyarakat Tabanan, bagaimana menciptakan masyarakat yang sejahtera itu melalui sebuah proses. Maka tiang di pemerintah menjalankan yang namanya pelestarian adat, agama dan seni budaya. Ketika masyarakat tiang ingin membangun, pasti titiang dampingi, ikut meringankan beban, baik melalui prosesnya, baik kunjungannya dan ngupasaksi, juga ikut berkontribusi dalam karya,” ujar Sanjaya.

Lebih lanjut, Sanjaya kembali mengingatkan masyarakat akan bagaimana perjuangan para leluhur dalam menjaga keharmonisan di Bali melalui konsep Tri Kahyangan yang dikonsepkan sejak ribuan tahun lalu. “Sampai saat ini kita mampu melestarikan dan menjaga Kahyangan Puseh ini, ngwangun khayangan niki sampai pujawali hingga tadi kita sudah sembahyang ngenteg linggih, luar biasa. Jadi tidak main-main leluhur kita masalalu. Lalu tugas kita generasi sekarang ini ngewangiang, yang disebut dengan pelestarian adat, agama dan budaya,” imbuh Sanjaya.

Di kesempatan yang sama, Bendesa Adat Batulumbang, I Made Ardana, menyampaikan bahwa puncak acara di Pura Puseh dan Desa Batulumbang ini nantinya jatuh pada 22 Mei 2024 mendatang. Dengan diempon oleh 99 KK, dikatakan bahwa dalam pembangunan pura selain mendapatkan dana bantuan dari Bupati Tabanan, dan reses serta dana desa. Perwujudan yadnya ini juga merupakan hasil gotong-royong swadaya masyarakat yang sudah berlangsung sejak 15 tahun dengan mengumpulkan iuran sebesar Rp. 5.000 di setiap purnama.

Ucapan terimakasih juga disampaikan Ardana mewakili masyarakat Batulumbang kepada Bupati Sanjaya beserta jajaran yang hadir serta menyaksikan rangkaian yadnya, serta atas dukungan dan bantuan yang diberikan dalam upaya mewujudkan karya Dewa Yadnya tersebut. Pihaknya juga sampaikan dukungannya kepada Bupati Sanjaya dalam menjalankan berbagai program di Kabupaten Tabanan.

Baca Juga  Bupati Sanjaya Buka Festival Yogaboga Nusantara

Senada dengan Ardana, Made Suama selaku Ketua Pembangunan Pura Luhur Manik Toya juga menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada Bupati Sanjaya atas kehadirannya juga bantuan yang diberikan dalam pembangunan, upakara dan upacara pada pura yang sebelumnya sempat rusak akibat terkena bencana banjir tersebut. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
stikom3b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BUDAYA

Kecamatan Denbar Gelar Lomba Ngelawar Bulan Bung Karno VI

Dibuka Wawali Arya Wibawa, Ikut Berbaur “Ngeramas” Olahan Lawar

Published

on

By

Lomba Ngelawar
LOMBA NGELAWAR: Wawali Denpasar, Kadek Agus Arya Wibawa berbaur bersama peserta Lomba Ngelawar dan ikut dalam kegiatan ngeramas atau memotong kecil-kecil daging olahan untuk lawar di Lomba Ngelawar Kecamatan Denbar rangkaian Bulan Bung Karno VI Tahun 2024, Jumat (7/6). (Foto: Hms Dps)

Denpasar, baliilu.com – Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa membuka Lomba Ngelawar Kecamatan Denpasar Barat rangkaian Bulan Bung Karno VI Tahun 2024, pada Jumat (7/6).

Kegiatan yang berlangsung di Kantor Camat Denbar (Denpasar Barat) ini melibatkan 11 kelompok peserta Lomba Ngelawar se-Kecamatan Denbar. Hadir dalam kesempatan ini, Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, Raka Purwantara, Camat Denbar, Ida Bagus Made Purwanasara, dan Perbekel/Lurah se-Kecamatan Denbar.

Sejak tiba, Wawali Arya Wibawa langsung meninjau satu persatu proses pembuatan lawar oleh peserta yang terdiri dari karang taruna dan perbekel/lurah se-Kecamatan Denpasar Barat. Tampak Wawali Arya Wibawa berbaur bersama peserta Lomba Ngelawar. Arya Wibawa juga ikut dalam kegiatan ngeramas atau memotong kecil-kecil daging olahan untuk lawar.

Di sela-sela perlombaan, Wawali Arya Wibawa mengapresiasi kegiatan Lomba Ngelawar yang dilaksanakan Camat Denbar. Hal ini sebagai implementasi Visi- Misi, Mewujudkan Kota Kreatif Berbasis Budaya Menuju Denpasar Maju. “Lomba Ngelawar se-Kecamatan Denbar adalah salah satu cermin dari pelaksanaan Visi Misi Denpasar Kreatif Berwawasan Budaya yang menguatkan tradisi dalam kegiatan bermasyarakat, terlebih dalam era kecepatan teknologi saat ini,” ujar Arya Wibawa.

Lebih lanjut disampaikan, visi-misi yang dibangun serta program prioritas yang direncanakan, digerakkan oleh Weda Wakya Vasudaiva Khutumbakam yang mengandung makna dalam kehidupan ini kita semua bersaudara. Semua sektor kehidupan harus diselesaikan dengan paras-paros sarpanaya, salunglung sabayantaka.

“Semua persoalan yang kita hadapi, mari kita selesaikan bersama-sama dan menyama braya, seraya menambahkan bahwa Lomba Ngelawar yang digelar oleh Kecamatan Denbar juga sebagai bentuk implementasi dalam pelestarian tradisi dan budaya Bali,” ujar Wawali Arya Wibawa.

Sementara Camat Denpasar Barat, Ida Bagus Made Purwanasara menjelaskan Lomba Ngelawar ini diadakan serangkaian Bulan Bung Karno VI tahun 2024. “Memaknai ajaran Tri Sakti Bung Karno yaitu sebuah bangsa yang merdeka dan berdaulat, perlu dan mutlak memiliki tiga hal, yakni berdaulat di bidang politik, berdikari di bidang ekonomi, dan berkepribadian di bidang kebudayaan.

Baca Juga  Bupati Sanjaya Ajak Masyarakat Jaga Ekosistem dan Kelestarian Lingkungan melalui Lomba Mancing

“Kegiatan lomba ngelawar ini mengimplementasikan poin ketiga yang mengatakan ‘berkepribadian di bidang kebudayaan‘ sehingga kita harus melestarikan budaya dan tradisi yang kita miliki,” jelasnya.

Dijelaskan pula bahwa lomba ini diikuti oleh seluruh desa yang ada di wilayah Denpasar Barat, dengan jumlah 11 tim, dan masing-masing tim berisi 3 orang. Pemenang dari lomba ngelawar ini akan mendapat hadiah berupa piala serta uang pembinaan. (eka/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
stikom3b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Upacara ‘‘Caru Balik Sumpah‘‘ dan ‘‘Nawa Gempang‘‘ di Desa Sibanggede

Published

on

By

upacara balik sumpah sibanggede
HADIRI UPACARA: Wakil Bupati Ketut Suiasa saat menghadiri upacara Mecaru Balik Sumpah dan Nawa Gempang di Catus Pata Jaba Pura Bale Agung Desa Sibanggede, Desa Sibanggede, Abiansemal, Kamis (6/6). (Foto: Hms Badung)

Badung, baliilu.comCaru Balik Sumpah dan Nawa Gempang merupakan upacara yang sangat utama dan baik serta memiliki tujuan untuk tercapainya kerahayuan dan keselamatan alam semesta terutamanya masyarakat Desa Sibanggede. Hal itu disampaikan Wakil Bupati Ketut Suiasa yang mewakili Bupati Badung saat Upacara Mecaru Balik Sumpah dan Nawa Gempang di Catus Pata Jaba Pura Bale Agung Desa Sibanggede, Desa Sibanggede, Abiansemal, Kamis (6/6). Upacara ini dipuput oleh Ida Pedanda Ngurah Oka Dalem dari Griya Dalem Sibanggede.

Caru Balik Sumpah dan Nawa Gempang dilaksanakan karena banyak sekali masyarakat Desa Sibanggede yang meninggal Salah Pati dan Ulah Pati. Sudah sepatutnya kita selalu berdoa dan mohon pengampunan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, Ida Sang Hyang Widhi Wasa khususnya yang berstana di Desa Adat Sibanggede karena mungkin ada kekurangan dan kesalahan yang diperbuat. Maka dengan pelaksanaan yadnya Caru Balik Sumpah dan Nawa Gempang ini alam semesta dan termasuk umatnya mendapatkan kerahayuan dan kasukertan jagat,” ucapnya.

Diharapkan setelah dilaksanakan Upacara Caru Balik Sumpah dan Nawa Gempang semua permasalahan yang pernah terjadi selama ini seperti mati ulah pati, salah pati dan yang lainnya tidak akan terjadi lagi. “Saya berharap masyarakat Desa Sibanggede segilik seguluk, selunglung sebayantaka, raket dan rumakat di antara sesama masyarakat,” harap Wabup Suiasa.

Pada kesempatan tersebut Wabup Suiasa juga menghaturkan punia sebesar Rp. 5 juta sekaligus juga menyaksikan penyerahan Bantuan APBDes oleh Perbekel Desa Sibanggede sebesar Rp. 350 juta lebih.

Turut hadir Camat Abiansemal IB Putu Mas Arimbawa, Kapolsek Abiansemal, Perbekel Sibanggede  I Wayan Darmika, Bendesa Adat Sibanggede l Nyoman Surianta, Ketua BPD dan Ketua LPM

Baca Juga  Hadiri Ngaben Massal Desa Adat Palian, Bupati Tabanan Puji Konsep Gotong-royong Warga

Sementara itu Manggala Karya l Wayan Darma menyampaikan, upacara Caru Balik Sumpah dan Nawa Gempang dilaksanakan karena di wilayah Desa Adat Sibanggede banyak warga mengalami mara bahaya seperti mati salah pati, ulah pati dan lainnya.

“Melalui upacara Caru Balik Sumpah dan Nawa Gempang diharapkan semua marabahaya yang terjadi bisa berkurang. Upacara Nawa gempang diikuti oleh 91 orang yang keluarganya mengalami mati salah pati dan ulah pati yang rangkaian upacaranya mulai dilaksanakan tanggal 13 Mei dan puncak karya tanggal 7 Juni 2024,” jelasnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
stikom3b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Walikota Jaya Negara Hadiri Pujawali di Pura Dang Kahyangan Payogan Agung Segara Rupek

Published

on

By

Walikota Jaya Negara
NGAYAH MUNDUT: Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara ‘’ngayah mundut’’ Ida Bhatara saat menghadiri Pujawali di Pura Dangkahyangan Payogan Agung dan Pura Beji Segara Rupek yang berlokasi di Kawasan Taman Nasional Bali Barat, Buleleng, bertepatan dengan Tilem Sasih Sadha, Kamis, (6/6). (Foto: Hms Dps)

Denpasar, baliilu.com – Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara menghadiri Pujawali di Pura Dang Kahyangan Payogan Agung dan Pura Beji Segara Rupek yang berlokasi di Kawasan Taman Nasional Bali Barat, Buleleng, bertepatan dengan Tilem Sasih Sadha, Kamis (6/6). Dalam kesempatan tersebut, Walikota Jaya Negara yang didampingi Sekda Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana ini turut mengikuti rangkaian upacara sejak awal dan turut serta ngayah mundut Ida Bhatara.

Rangkaian upacara berlangsung khidmat yang dimulai dari Ngias Ida Bhatara, Melasti, Puncak Pujawali dan Meecan-ecan. Diiringi suara kidung dan gambelan Bali, rangkaian upacara juga turut dipentaskan Tari Rejang Dewa, Tari Topeng Wali, dan Topeng Sidakarya. Seluruh rangkaian pujawali diakhiri dengan persembahyangan bersama yang dipuput Ida Pedanda Siwa Budha.

Kelian Desa Adat Sumber Klampok, I Putu Artana selaku pengempon pura mengatakan, Pujawali di Pura Payogan Agung dan Pura Beji Segara Rupek jatuh setiap tahun sekali bertepatan dengan Tilem Sadha. Dimana, rangkaian upacara telah dimulai sejak Rabu (5/6) malam yang diawali dengan Ngiad Ida Bhatara. Sedangkan puncak Pujawali berlangsung pada Kamis (6/6) bertepatan dengan Tilem Sadha.

Dikatakannya, selama rangkaian pujawali, Ida Bhatara nyejer selama tiga hari yang setiap harinya dilaksanakan Bhakti Penganyar. Sedangkan Penyineban akan dilaksanakan pada Redite Paing Wuku Ugu pada 9 Juni mendatang.

“Semoga dengan pelaksanaan Pujawali ini dapat memberikan kesejahteraan bagi seluruh umat manusia serta semua umat dalam lindungan Ida Sang Hyang Widi Wasa,” ujarnya.

Sementara, Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara selaku Ketua Umum Paiketan Warga Arya Wang Bang Pinatih mengatakan bahwa Pujawali ini merupakan momentum bagi seluruh masyarakat untuk selalu eling dan meningkatkan srada bhakti kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa. Pujawali ini juga diharapkan menjadi sebuah momentum untuk menjaga keharmonisan antara parahyangan, palemahan, dan pawongan sebagai impelementasi dari Tri Hita Karana.

Baca Juga  Bupati Tabanan Serahkan SK PPPK Tahap 2

“Dengan pelaksanaan Pujawali ini mari kita tingkatkan rasa sradha bhakti kita sebagai upaya menjaga harmonisasi antara parahyangan, pawongan, dan palemahan sebagai impelementasi Tri Hita Karana,” ujar Jaya Negara. (eka/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
stikom3b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca