Connect with us

BUDAYA

Patung ‘’Sang Kala Trisemaya’’ Setinggi 3 Meter akan Hiasi Jembatan Heritage Gajah Mada Denpasar

BALIILU Tayang

:

eka
AUDIENSI: I Nyoman Gede Sentana Putra atau yang akrab disapa Kedux Garage selaku desainer patung saat beraudiensi dengan Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara di Kantor Walikota Denpasar, Senin (5/7).

Denpasar, baliilu.com – Revitalisasi kawasan heritage Pasar Kumbasari, Pasar Badung dan Jalan Gajah Mada, Kota Denpasar yang dilaksanakan Pemkot Denpasar di tahun 2021 ini akan menghadirkan ikon baru. Di mana dua patung setinggi 3 meter yang bertajuk ‘’Sang Kala Trisemaya’’ akan menghiasi jembatan di kawasan heritage Jalan Gajah Mada, Denpasar.

Demikian terungkap saat I Nyoman Gede Sentana Putra atau yang akrab disapa Kedux Garage selaku desainer patung  beraudiensi dengan Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara di Kantor Walikota Denpasar, Senin (5/7). Dalam pemaparannya, Kedux menjelaskan, kawasan heritage Gajah Mada merupakan sebuah warisan budaya yang historis di Kota Denpasar, sehingga keberadaannya harus dilestarikan, utamanya nilai-nilai sejarah yang menggambarkan peradaban manusia di masa lalu.

Kedux mengatakan, dua patung setinggi 3 meter yang akan menghiasi jembatan kawasan heritage Jalan Gajah Mada mengangkat tema ‘’Sang Kala Trisemaya’’. Di mana diceritakan  Hyang Batara Guru yang sedang beryoga dan batinnya terbelah menjadi dua, sehingga terlahir Pendeta Muda Sanghyang Dharmajaya yang disebut juga Sang Resi Sidhiwasitadewa. Sang Hyang Trisemaya (Brahma, Wisnu, Iswara) yang merasakan energi dari Sang Hyang Dharmajaya mengira bahwa Sang Resi Sidhiwasitadewa itu ingin menghancurkan dunia. Sang Hyang Trisemaya pun marah dan sama-sama menampakkan perwujudan yang menakutkan.

Dari cerita singkat di atas, lanjut Kedux, bahwa patung ini merupakan abstraksi cerita Lontar Siwagama  ke dalam sebuah karya 3 dimensi. Di mana kepekaan dari Sang Hyang Trisemaya dalam upayanya menjaga bumi dan alam semesta tetap terjaga damai.

‘’Seorang penjaga yang harus memiliki sisi kepekaan akan perilaku seseorang dan akan mampu mengintai gerak-gerik manusia salah ulah, salah ujar, dan orang yang berbohong, seperti anugerah yang telah diberikan Batara Guru kepada Sang Kala Trisemaya. Inilah yang akan diwujudkan menjadi patung di jembatan kawasan Jalan Gajah Mada, Kota Denpasar,” jelasnya.

Secara umum, Kedux menjelaskan, patung ini akan menggunakan unsur ornamen Bali dengan objek Naga mengelilingi kepala Gada. Untuk  Badong dan Siteng turut memadukan unsur bulu binatang berkaki empat dan Ular sebagai objek yang dikombinasikan dengan ukiran ornamen Bali. Sedangkan Rom-Rom pada ornamen akan menggunakan konsep Sirip Ikan yang disusun repetisi dipadukan juga dengan ukiran/ornamen Bali pada umumnya.

‘’Intinya tetap mengangkat tema tradisional di mana mengacu kepada karya patung dari maestro Bali I Gusti Nyoman Lempad yang saat ini masih menghiasi daerah Nol Kilometer Denpasar. Di mana masih memiliki nilai-nilai filosofi yang sangat kuat dan tentu menjaga kawasan ini sebagai kawasan heritage di Bali khususnya di Denpasar,” ujarnya.

Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara memberikan apresiasi atas konsep pembuatan patung ini. Di mana dengan adanya patung Sang Kala Trisemaya ini mampu memberikan aura positif serta menambah nilai estetika dan seni kawasan heritage Jalan Gakah Mada. Selain itu, pembangunan patung ini juga sebagai upaya memberikan ruang apresiasi bagi seniman seni rupa di Kota Denpasar.

‘’Tentu kami sangat memberikan apresiasi. Ke depan diharapkan dengan adanya patung ini mampu memberikan aura positif serta dapat menambah nilai estetika di kawasan Jalan Gajah Mada,” ujar Jaya Negara.

Untuk diketahui, pembangunan patung Sang Kala Trisemaya ini merupakan rangkaian kegiatan Revitalisasi Kawasan Pasar Kumbasari, Pasar Badung dan Jalan Gajah Mada. (ard)

Advertisements
idul fitri pemprov bali
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BUDAYA

Pantau Upacara Ngaben, Danramil Gianyar Ingatkan Prokes dan Bagikan Masker

Published

on

By

eka
PANTAU UPACARA PENGABENAN: Danramil 1616-01/Gianyar Kapten Inf Hengky Histoveri saat memantau langsung kegiatan upacara pengabenan di Desa Adat Geria Sakti, Banjar Kabetan Kelod, Desa Bakbakan Gianyar, Kamis (29/07/2021).

Gianyar, baliilu.com – Kegiatan ngaben bagi masyarakat Bali khususnya di Gianyar merupakan ritual yang penting untuk dilaksanakan. Di saat Pandemi Covid-19 kegiatan ngaben tetap dilaksanakan namun juga harus berpedoman kepada protokol kesehatan (Prokes) agar kegiatan upacara ngaben tetap berjalan aman dan lancar.

Danramil 1616-01/Gianyar Kapten Inf Hengky Histoveri menyampaikan, di saat Pandemi Covid-19 kegiatan ngaben tetap dilaksanakan namun juga harus berpedoman kepada protokol kesehatan, saat memantau langsung kegiatan upacara pengabenan di Desa Adat Geria Sakti, Banjar Kabetan Kelod, Desa Bakbakan Gianyar, Kamis (29/07/2021).

Danramil bersama Camat Gianyar I Wayan Widana dan Kapolsek Gianyar Kompol I Gusti Ngurah Yudistira pada kesempatan tersebut juga menyerahkan sejumlah masker yang nantinya dapat dimanfaatkan selama pelaksanaan upacara ngaben. Bantuan masker tersebut diserahkan kepada Bendesa Adat Geria Sakti, Ida Bagus Putu Gargita.

“Kita berharap dengan bantuan masker ini akan bermanfaat untuk melindungi diri serta mencegah penyebaran Covid-19,” kata Danramil.  

Bendesa Adat Geria Sakti Ida Bagus Putu Gargita, menyampaikan terima kasih atas perhatian Forum Koordinasi Pimpinan Kecamatan Gianyar yang telah datang untuk melihat pelaksanaan upacara pengabenan di Desa Adat Geria Sakti, Kabetan Kelod, Bakbakan.

Matur suksma kepada bapak-bapak semua atas perhatiannya pada pelaksanaan upacara ngaben di Desa Adat Geria Sakti,” ungkapnya seraya mengatakan sejauh ini pelaksanaan rangkaian upacara ngaben dapat berjalan aman dan lancar serta senantiasa untuk mengingatkan krama desa adat terkait penerapan protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19 saat ini. (eka)

Advertisements
idul fitri pemprov bali
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Bupati Giri Prasta Hadiri “Karya Pitra Yadnya” di Banjar Ubud, Desa Getasan Petang

Published

on

By

eka
PITRA YADNYA: Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menghadiri karya pitra yadnya/nyekah, krama Banjar Adat Ubud Desa Getasan, Kecamatan Petang, bertempat di wantilan Pura Hyang Api Getasan, Rabu (28/7).

Badung, baliilu.com – Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta didampingi anggota DPRD Provinsi Bali I Bagus Alit Sucipta, Anggota DPRD Badung I Gusti Lanang Umbara, IGA Inda Trimafo, Camat Petang I Wayan Darma, Perbekel Getasan I Wayan Suandi menghadiri  karya pitra yadnya/nyekah, krama Banjar Adat Ubud Desa Getasan, Kecamatan Petang, bertempat di wantilan Pura Hyang Api Getasan, Rabu (28/7/2021).

Dalam kesempatan ini Bupati Giri Prasta memberikan punia secara pribadi  sebesar Rp 15.000.000, masing-masing anggota DPRD Rp 5.000.000 dan Perbekel Desa Getasan Rp 2.500.000.

Bupati Giri Prasta dalam sembrama wacana-nya merasa bangga, karena krama Banjar Ubud sudah melaksanakan yadnya utama yaitu memukur sebagai dharmaning leluhur, ditengah mewabahnya Covid-19 dengan tetap mematuhi prokes ketat. Bupati menyadari kondisi saat ini dapat disebut “sabsab gering merana” dengan adanya wabah Covid-19.

“Wabah ini adalah milik semesta dan kami di Badung sudah melaksanakan upaya niskala dengan upacara nangluk merana. Secara sekala mengimbau masyarakat tetap melaksanakan prokes, melakukan tracing, testing, treatment, vaksinasi serta memenuhi kecukupan oksigen,” terangnya.

Selain itu Bupati juga memberikan BLT kepada masyarakat Badung. “Saya mengambil kebijakan politik, out of the box, keluar dari zona nyaman. Meskipun sedikit ini wujud perhatian pemerintah kepada krama. Artinya wujud sayang tiang ke krama metu saking manah suci ning nirmala anggen krama sareng sami,” imbuhnya.

Mengenai karya pitra yadnya ini, atas nama Pemerintah  Kabupaten Badung, bupati sangat mendukung karena melalui karya ini sebagai sebuah tanggung jawab dari pemilik sawa untuk menyucikan atma setelah diaben menjadi pitara dan melinggih di merajan rong tiga menjadi Dewa Hyang Guru. Karya pitra yadnya dapat disebut memukur kinembulan yang dilakukan bersama-sama dan bergotong-royong. Diharapkan kepada keluarga pemilik sawa khususnya dapat mengikuti setiap rangkaian upacara dengan baik. Seperti ngangget don bingin, murwa daksina, meprelina, meajar-ajar hingga ngelinggihan. “Ini sebuah proses yang harus diikuti guna mengantarkan atma menuju surga,”ungkap Giri Prasta.

Sementara itu ketua panitiak karya I Gede Arsadi menyampaikan terimakasih kepada murdaning jagad Badung yang telah berkesempatan hadir dan memberikan darma wacana terkait karya nyekah yang dilaksanakan, mudah-mudahan karya ini bisa berjalan labda karya,“ujarnya.

Lebih lanjut panitia karya melaporkan bahwa upacara ini di ikuti 29 sawa, metelubulanan 42 dan metatah 37 orang serta sumber dana dikeluarkan swadaya masing-masing Rp 5.000.000 per sawa,”ungkapnya.

Dimasa PPKM Level 4, pelaksanaan karya sudah menaati protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yang ketat. (gs)

Advertisements
idul fitri pemprov bali
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Hadiri Karya Ngenteg Linggih di Pura Dalem Desa Adat Plaga, Bupati Giri Prasta Imbau Masyarakat Tetap Taati Prokes

Published

on

By

de
KARYA NGENTEG LINGGIH: Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta saat menghadiri Karya Ngenteg Linggih, Mupuk Pedagingan, Padudusan Alit Medasar Tawur Panca Rupa di Pura Dalem Desa Adat Plaga, Kecamatan Petang, Rabu (28/7).

Badung, baliilu.com – Rahina Buda Kliwon, Sasih Karo Wuku Ugu Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta beserta istri Nyonya Seniasih menghadiri Karya Ngenteg Linggih, Mupuk Pedagingan, Padudusan Alit Medasar Tawur Panca Rupa di Pura Dalem Desa Adat Plaga, Kecamatan Petang, Rabu (28/7). Upacara yang di-puput Ida Pedanda Putra Pemaron Sidemen dan Ida Pedanda Gede Dharma Kerti Grya Buda Batuan ini turut dihadiri Anggota DPRD I Gusti Lanang Umbara, IGA Inda Trimafo, MDA, PHDI, Camat Petang I Wayan Darma, Tripika Kecamatan, Perbekel Desa Plaga I Made Ordin serta masyarakat Desa Adat Plaga.

Pada kesempatan tersebut Bupati Giri Prasta melaksanakan prosesi mendem pedagingan di Pura Dalem dan melaksanakan persembahyangan bersama.

Dalam sembrama wacana Bupati Giri Prasta mengucapkan terimakasih kepada masyarakat setempat karena sudah ngayah dengan tulus ikhlas. Saat masa pandemi sekarang ini, bupati juga meminta agar tetap melaksanakan protokol kesehatan dan dijaga karena di Kabupaten Badung ini khususnya di Kecamatan Petang sudah zona hijau, dan bagi masyarakat yang belum divaksin agar segera mengikuti vaksinasi.

Bupati Giri Prasta berpesan kepada masyarakat Desa Adat Plaga dalam setiap kegiatan keagamaan yang dilakukan di wilayahnya hendaknya dilakukan dengan rasa tulus ikhlas dan semangat gotong-royong untuk menyukseskan pelaksanaan upacara tersebut. “Saya minta masyarakat Desa Adat Pelaga untuk selalu mengedepankan semangat persatuan didasari oleh rasa tulus ikhlas dan gotong-royong dalam setiap kegiatan yang dilakukan di Desa Adat Plaga. Saya ingin kita semua menciptakan jembatan emas bagi generasi muda kita di masa mendatang, mari wariskan generasi muda kita dengan hal-hal yang baik,” ungkapnya.

 Sementara itu Panitia Karya I Ketut Budayasa yang dikenal dengan panggilan Ketut Kubu mewakili krama setempat mengucapkan terimakasih kepada Guru Wisesa dalam hal ini Bapak Bupati Badung karena telah berkenan hadir dan menyaksikan rangkaian upacara pada hari ini. Lebih lanjut Ketua Panitia Karya melaporkan terkait dudonan Karya Ngenteg Linggih, Mupuk Pedagingan, Padudusan Alit Medasar Tawur Panca Rupa di Pura Dalem Desa Adat Plaga. Hari ini Buda Kliwon Ugu tanggal 28 Juli dilaksanakan Tawur Panca Rupa, Melaspas Rsi Gana lan Mendem Pedagingan, Redite Wage Wayang tanggal 1 Agustus dilaksanakan Melasti, Mendak Agung dan selanjutnya Saniscara Kliwon Wayang tanggal 7 Agustus dilaksanakan puncak Karya Ngenteg Linggih Ngingkup. (gs)

Advertisements
idul fitri pemprov bali
Lanjutkan Membaca