Tuesday, 23 July 2024
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

BUDAYA

Tradisi Bali di Tengah Pandemi, Somya Putra: Desa Adat Ambil Alih dengan Manajemen Cepat, Tepat dan Sederhana

BALIILU Tayang

:

de
Made Somya Putra. (Foto: gs)

Klungkung, baliilu.com – Pandemi Covid-19 yang melanda dunia telah menyadarkan betapa maha kuasanya sang alam semesta. Kebiasaan aktivitas kemanusiaan tiba-tiba bergeser bahkan berubah. Dari kebiasaan berkumpul jadi terpisah, dari kebiasaan membuka wajah jadi menutup wajah. Tak terkecuali pergeseran juga terjadi pada tradisi Bali. Pandemi Covid telah memberi pesan kuat bahwa hidup harus menyesuaikan dan terus berlomba dengan waktu.

Seperti dituturkan Made Somya Putra dari The Somya International, bahwa saat ini kita sedang berlomba dengan waktu. Dalam situasi kekinian kita harus menyesuaikan diri, harus dinamis. Bahwa tidak menjadi terlalu mempertahankan tradisi, tetapi tidak mampu menyesuaikan dengan kekinian yang justru akan ketinggalan atau kita yang meninggalkan.

‘’Justru harus menyesuaikan dengan keadaan yang sekarang. Orang-orang yang ingin ngayah, tetap ada ruang. Jadi bukan ada rasa beban berat ketika akan ngayah,’’ terang Somya Putra saat ditemui menjenguk rekan sejawat dikremasi di Krematorium Sulang, Dawan Klungkung, belum lama ini.

Ia menyebut ke depan jumlah penduduk Bali akan semakin besar. Sarana dan prasarana upacara tentunya juga semakin mahal. Dan inilah yang sepatutnya perlu dipikirkan 10 sampai 20 tahun ke depan, tradisi Bali kita ini akan seperti apa. 

‘’Pertama, pemahaman bagaimana kita memikirkan saudara-saudara, semeton kita 10-20 tahun ke depan agar tidak ada diskusi lagi yang menurut saya terlalu basic tentang dresta dan lain sebagainya. Menurut saya bisa menjadi perdebatan yang tidak akan pernah selesai,’’ ucap pengacara ini.

Untuk menyelesaikannya, Somya Putra mengungkapkan mulai sekarang dengan cara pemahaman bahwa kita ini adalah sama atau saudara, wasudewa kutumbakan. Jadi, pertama kita berpikir bahwa bagaimana mengelola saudara kita dari lahir sampai meninggal. Kedua, ini harus digulirkan terus-menerus dari pemikiran diri sendiri kemudian dikembangkan kepada keluarga dan diambil oleh stakeholder yang ada, minimal oleh desa adat.

Ia mencontoh, kalau sekarang orang berpikir ngaben ke krematorium karena ingin mudah, ingin lebih simple, itu tujuannya bukan ingin meninggalkan dresta Bali, tetapi menyesuaikan dengan keadaan yang dimiliki. Kehadiran krematorium membuat masyarakat tak perlu takut akan biaya karena tujuan kehadirannya untuk membantu umat Hindu dengan cara mempermudah akses dalam sarana prasarana, salah satunya adalah ngaben.

Jadi ke depan harus diberdayakan potensi yang ada di desa adat melalui tata kelola manajemen yang lebih jelas. Sehingga ketika ada kematian, maka krama yang memiliki kematian sudah tidak berpikir lagi apa yang harus mereka lakukan. Jadi kenapa bukan orang-orang terdekat yang ada di krama sendiri yang mengelola potensi itu. Caranya, tentu sesuai dengan dresta tanpa meninggalkan sima dresta, desa kala patra yang ada.

‘’Jadi desa adat semestinya mengambil alih dengan manajemen cepat, tepat dan sederhana. Sehingga nantinya konsep menyama braya itu akan lebih simple tanpa melihat dari sisi ekonomi, tingkat strata orang. Jadi kita akan menjadi lebih kepada kesetaraan ke depannya. Jadi di tingkat desa adat pun bisa dilakukan,’’ papar Somya Putra seraya menegaskan BUPDA tidak hanya masalah simpan pinjam, tetapi bisa berkembang ke areal yang lebih basic mengenai banten, upacara dari orang lahir sampai orang meninggal bisa dipersiapkan di desa adat.

Jika upacara yadnya dikelola oleh desa adat melalui BUPDA, justru itu penting dilakukan dengan tidak menghilangkan dresta. Misal, orang tidak semua tahu tentang bagaimana cara membuat banten, tetapi dengan konsep manajemen yang jelas di tingkat desa adat, maka orang membuat banten diperkenalkan di tiap banjar tanpa harus ada pasraman, kemudian diperkenalkan di sekolah- sekolah masing-masing melalui ekstra-kurikuler atau sejenisnya orang akan tahu tentang banten.

Konsep ini tentu tidak meninggalkan prinsip gotong-royong. Karena prinsip gotong-royong terjadi pada satu rasa. Bahwa yang meninggal atau semua adalah saudara yang harus mendapatkan dan harus dilakukan benar-benar sebagai saudara, sebagai keluarga. ’’Kalaupun kita hanya mampu untuk majenukan tidak masalah, datang untuk menyumbang, sehingga orang yang kesusahan tidak lagi mengeluarkan dana,’’ ujarnya.

Jika kita menengok ke belakang, orang harus menyama braya dengan orang berkumpul di sebuah tempat, kemudian melakukan kegiatan massal. Tentu saja pandemi ini sudah membatasi hal itu. Nah inilah yang harus diuji tentang bagaimana kita mengikuti keadaan zaman, tidak meninggalkan esensi dresta tapi memberikan kemudahan sesuai dengan zaman sehingga orang-orang yang memiliki rasa militansi dalam persaudaraan tetap bisa melakukan kegiatan itu. Jadi jika sadar kalau kita semua bersaudara, kewajiban sebagai saudara harus dilakukan sebagai saudara. (gs)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BUDAYA

Karya Atma Wedana MGPSSR, Wawali Arya Wibawa Hadiri Prosesi ‘’Mepandes’’

Published

on

By

pasek
HADIRI UPACARA: Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa saat menghadiri upacara Mepandes serangkaian karya Atma Wedana dan Mepandes bersama yang digelar MGPSSR, di Pasraman Widya Graha Kepasekan, Peguyangan Kangin, Kecamatan Denpasar Utara, pada Senin (22/7). (Foto: Hms Dps)

Denpasar, baliilu.com – Sebagai wujud komitmen dalam melestarikan adat istiadat dan budaya Bali, Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa hadiri upacara Mepandes serangkaian karya Atma Wedana dan Mepandes bersama yang digelar oleh Maha Gotra Pasek Sanak Sapta Rsi (MGPSSR), di Pasraman Widya Graha Kepasekan, Peguyangan Kangin, Kecamatan Denpasar Utara, pada Senin (22/7).

Di sela-sela upacara tersebut Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa mengapresiasi kepada pihak Pasraman yang telah menyelenggarakan upacara Atma Wedana dan Mepandes ini. Di mana, upacara ini merupakan penyucian roh leluhur yang telah tiada agar dapat menyatu dengan Tuhan.

Lebih lanjut dikatakannya, selain penyucian roh leluhur, secara tidak langsung pelaksanaan ini juga dapat meningkatkan rasa kekeluargaan serta mampu mengurangi biaya dan tenaga dalam pelaksanaan upacara tersebut yang digelar secara massal. Hal ini sejalan dengan spirit Vasudhaiva Khutumbakam yang bermakna kita semua bersaudara.

“Kami sangat mendukung pelaksanaan upacara ini, dan berharap dapat secara berkelanjutan dilaksanakan sehingga dapat memberikan dampak yang positif dalam pelaksanaan yadnya atau korban suci di kalangan masyarakat,” pungkas Arya Wibawa.

Sementara itu Ketua Panitia, Jro Mangku Wayan Arnata menyampaikan, pelaksanaan upacara ini memang rutin dilaksanakan di Pasraman Widya Graha Kepasekan. Adapun peserta yang mengikuti acara kali ini sebanyak 44 peserta Atma Wedana, dan 109 orang mengikuti upacara Mepandes bersama.

“Puncak pelaksanaan upacara ini jatuh pada tangga 24 Juli 2024 yang diisi dengan upacara Mapurwa Daksina, Mapralina, dan Nganyut ke segara. Penyelenggaraan upacara ini, merupakan wujud implementasi jiwa gotong-royong dan kebersamaan sebagai budaya yang sejak lama tertanam dalam masyarakat di Bali yang dikenal sebagai spirit Vasudhaiva Kutumbakam,” ujar Wayan Arnata. (eka/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Pj. Gubernur Mahendra Jaya Hadiri Puncak ‘’Karya Panca Wali Krama’’ Pura Mandara Giri Semeru Agung

Published

on

By

Lumajang, Jatim, baliilu.com – Pj. Gubernur Bali S.M. Mahendra Jaya didampingi Sekda Dewa Made Indra dan Pimpinan Perangkat Daerah Provinsi Bali menghadiri puncak Karya Panca Wali Krama Pura Mandara Giri Semeru Agung. Puncak Karya Panca Wali Krama pada pura yang berlokasi di Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur itu bertepatan dengan Purnama Kasa, Sabtu (Saniscara Pon Shinta), 20 Juli 2024.

Saat Pj. Gubernur Mahendra Jaya bersama rombongan tiba di pura, sedang berlangsung prosesi upacara dan sesolahan Topeng Sidakarya yang dibawakan Wakil Gubernur Bali Periode 2018-2023, Prof. Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace).

Kehadiran rombongan Pj. Gubernur Mahendra Jaya beserta Dirut BPD Bali I Nyoman Sudharma disambut keluarga besar Puri Agung Ubud, Panglingsir Puri Ageng Mengwi dan Wakil Bupati Karangasem I Wayan Artha Dipa. Sebelum melaksanakan persembahyangan, Pj. Gubernur Mahendra Jaya menyerahkan Buku Bhagawad Gita kepada Ketua PHDI Lumajang, Teguh Widodo, S.Sos.

Persembahyangan dilaksanakan dua kali yaitu sebelum dan sesudah prosesi nedunang Ida Bhatara. Dalam prosesi nedunang Ida Bhatara, Pj. Gubernur Mahendra Jaya ngaturang ayah dan berkesempatan mundut Ida Bhatara Lingsir tedun dari Padma Naba menuju Peselang. Persembahyangan yang diakhiri dengan nunas tirta dan bija ditutup dengan penyerahan punia oleh Pj. Gubernur Mahendra Jaya kepada Ketua PHDI Lumajang Teguh Widodo.

Selain diikuti Pj. Gubernur Mahendra Jaya bersama rombongan dari Bali, persembahyangan juga melibatkan ribuan Umat Hindu dari kawasan Lumajang dan sekitarnya.

Ditemui di sela-sela upacara, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati selaku Manggala Karya menerangkan, prosesi upacara berlangsung dari pukul 09.00 WIB hingga 13.00 WIB. Selama upacara berlangsung, dipentaskan beberapa Tari Wali dari Bali dan Tengger. Ditambahkan olehnya, Ida Bhatara akan nyejer selama 15 hari dan akan diakhiri dengan upacara nyineb pada 4 Agustus 2024. Selama Ida Bhatara nyejer, setiap hari akan dilaksanakan bakti penganyar oleh Pemerintah Kabupaten/Kota se-Bali dan beberapa kabupaten di wilayah Jawa Timur secara bergantian.

Lebih jauh pria yang akrab disapa Cok Ace ini menerangkan, ini adalah Karya Panca Wali Krama yang ketiga sejak berdirinya Pura Mandara Giri Semeru Agung pada 1992. Karya Panca Wali Krama Pura Mandara Giri Semeru Agung diawali dengan rangkaian upacara seperti Mupuk Pedagingan pada 6 Juli 2024, Melasti di 15 Juli 2024, dan Tawur Panca Wali Krama pada 18 Juli 2024. Upacara yang melibatkan umat Hindu Bali dan Jawa Timur ini menggunakan sarana 13 ekor kerbau. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

‘’Piodalan Nyatur Lebah’’ di Pura Lingga Bhuwana dan Pura Beji Puspem Badung

Published

on

By

nyatur lebah
KARYA PIODALAN: Sekda I Wayan Adi Arnawa melakukan persembahyangan serangkaian ‘’karya piodalan Nyatur Lebah’’ di Pura Lingga Bhuwana dan pujawali di Pura Taman Beji DPRD Kabupaten Badung, Sabtu (20/7). (Foto: Hms Badung)

Badung, baliilu.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Badung I Wayan Adi Arnawa beserta Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kabupaten Badung Nyonya Rasniathi Adi Arnawa melakukan persembahyangan serangkaian karya piodalan Nyatur Lebah di Pura Lingga Bhuwana dan pujawali di Pura Taman Beji DPRD Kabupaten Badung yang bertepatan dengan Purnama Kasa, Saniscara Pon Wuku Sinta, (20/7).

Pada acara ini juga, Sekda Badung Adi Arnawa me-launching Tari Baris Giri Bandana yang dipentaskan oleh Kepala Dinas Kebudayaan Badung I Gede Eka Sudarwitha beserta pejabat dan staf Dinas Kebudayaan Badung.

Selain Tari Giri Bandana juga ditampilkan Tari Rejang Dewa, Tari Legong Kuntul, Tari Rejang Giri Putri, dan Topeng Sidakarya. Turut hadir Ketua DPRD Kabupaten Badung Putu Parwata beserta Ketua Gatriwara Badung Nyonya Ayu Suwartini Parwata, Ketua Gabungan Organisasi Wanita Nyonya Kristiani Suiasa, Kepala OPD lingkup Kabupaten Badung serta ASN dan Non ASN di lingkungan Pemerintah Kabupaten Badung.

Sekda Badung Adi Arnawa mengajak seluruh pegawai di jajaran Pemerintah Kabupaten Badung untuk mengucapkan syukur atas rahmat Ida Sang Hyang Widhi Wasa yang diberikan kepada Pemerintah Kabupaten Badung, dan mengapresiasi Tari Giri Baris Bandana sebagai upaya untuk melestarikan adat dan budaya Bali, serta menambah pesona dari pariwisata yang ada di Bali

“Upacara di Pura Lingga Bhuwana dan Pura Beji ini, selain sebagai bentuk syukur kita, tetapi juga sebagai sarana bakti kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa, dan semoga jagat Bali khususnya jagat Kabupaten Badung mendapat kerahayuan,” ungkapnya.

Sementara Kepala Dinas Kepala Dinas Kebudayaan Badung I Gede Eka Sudarwitha menyampaikan bahwa Tari Baris Giri Bandana merupakan Tari Baris Ritual yang menyimbolkan spirit dari “Asta Mandala Giri” atau Delapan Kekuatan Gunung yang menjaga spirit Bali dan Bali Madya sebagai poros penyatuannya.

Pangider, pengringkes Dasa Aksara menjadi dasar pijakan dari terwujudnya gerak, iringan, vokal dari tari ini sebagai wujud persembahan kepada para Dewa untuk mewujudkan suatu keseimbangan energi dan kesejahteraan jagat. Kuttara Kanda Dewa Purana Bangsul dan Sari Manik Hairawang adalah dasar sastra yang dijadikan referensi dalam terciptanya tari ini,” jelasnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca