Connect with us

BUDAYA

Wawali Arya Wibawa Hadiri Upacara Melaspas Pelinggih dan Mupuk Pedagingan di Pura Dalem Tanjung Sari

BALIILU Tayang

:

eka
MELASPAS PELINGGIH LAN MUPUK PEDAGINGAN: Dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, Wawali Arya Wibawa nyaksiang upacara melaspas pelinggih dan mupuk pedagingan di Pura Dalem Tanjung Sari, Desa Tanjung Bungkak bertepatan dengan Rahina Buda Kliwon Wuku Gumbreg Nemu Tilem Sasih Kapat, Rabu (6/10).

Denpasar, baliilu.com – Bertepatan dengan Rahina Buda Kliwon Wuku Gumbreg Nemu Tilem Sasih Kapat, Rabu, Wakil Walikota Denpasar nyaksiang  rangkaian upacara pemelaspasan pelinggih dan mupuk pedagingan di Pura Dalem Tanjung Sari, Desa Adat Tanjung Bungkak, Denpasar Timur, Rabu (6/10).

Dalam kesempatan tersebut turut hadir Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede dan mantan Walikota Denpasar IB Rai Dharma Wijaya Mantra serta undangan lainnya.

Rangkaian upacara melaspas pelinggih dan mupuk pedagingan ini berjalan dengan khusuk diikuti masyarakat dengan tetap menerapkan protokol kesehatan Covid-19 dengan ketat.

Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa mengatakan, pelaksanaan kegiatan keagamaan di Kota Denpasar sebagai landasan kota berbudaya dijalankan tentunya dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. “Pelaksanaan pemelaspasan pelinggih lan mupuk pedagingan di Pura Dalem Tanjung Sari, Desa Adat Tanjung Bungkak ini dapat dijadikan momentum bagi masyarakat untuk menjaga keharmonisan antara parahyangan, palemahan, dan pawongan sebagai implementasi Tri Hita Karana. “Dengan pelaksanaannya ini mari tingkatkan sradha bhakti terutama dewasa ini bersinergi bersama dalam menghadapi pandemi Covid-19,” ujar Wawali Arya Wibawa.

Sementara Bendesa Desa Adat Tanjung Bungkak, Ketut Suartika saat ditemui mengatakan, pelaksanaan pemelaspasan pelinggih lan mupuk pedagingan di Pura Dalem Tanjung Sari, Desa Adat Tanjung Bungkak ini serangakaian dengan rampungnya renovasi beberapa pelinggih di Pura Dalem Tanjung Sari. Upacara ini dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat baik kepada perangkat pura yang bertugas maupun masyarakat yang mengikutinya.

 “Adapun  pelinggih yang direnovasi di antaranya Tajuk Ratu Dalem, Tajuk Ratu Pemayun, Tajuk Ratu Gunung Agung, Tajuk Ratu Maspait, Tajuk Pengrurah Maspait, Tajuk Ratu Uluwatu, dan Tajuk Ratu Batur,” kata Ketut Suartika.

Baca Juga  Wawali Arya Wibawa Hadiri Festival ‘’Sabha Yowana’’ Sesetan

Lebih lanjut dikatakannya, pembenahan juga dilakukan pada atap Gedong Ratu Dalem, Gedong Ratu Pemayun, Gedong Ratu Maspait, Meru, Atap Bale Pawedan, dan atap Bale Pesantian. “Upacara ini sendiri dilaksanakan  menjelang pelaksanaan Karya Padududusan Agung di pura Tanjung Sari yang rencananya akan dilaksanakan pada 28 Juni 2022 mendatang,” jelasnya. (Esa/eka)

Advertisements
de

de
Advertisements
de

BUDAYA

Lestarikan Tradisi lewat Lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja, Jaya Negara: Kreativitas Harus Terus Tumbuh di Masa Pandemi

Published

on

By

eka
SAKSIKAN PENJURIAN: Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Anggota DPRD Kota Denpasar, I Wayan Suadi Putra dan Mamas Lestari saat menyaksikan penjurian lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja di Dharma Negara Alaya Kota Denpasar pada Minggu (24/10).

Denpasar, baliilu.com – Denpasar Youth Festival (D’Youth) 2021 menghadirkan Lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja di Dharma Negara Alaya Kota Denpasar, Minggu (24/10). Pelaksanaan penilaian lomba tahap II ini disaksikan langsung Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Anggota DPRD Kota Denpasar, I Wayan Suadi Putra dan Mamas Lestari.

Di sela penilaian Lomba, Walikota Jaya Negara memberikan apresiasi kepada penampilan seni baik Gong Suling maupun Baleganjur yang telah tampil apik. Hal ini menjadi bukti bahwa perkembangan seni tradisi saat ini dapat disesuaikan dengan aturan yang ada, yakni penerapan disiplin protokol kesehatan.

Dari pelaksanaan lomba ini pihaknya berharap, seni, tradisi, dan kreatifitas anak muda Kota Denpasar terus tumbuh meski di masa pandemi Covid-19 saat ini.

“Luar biasa penampilan tadi, semua tampil apik dan maksimal, harapan kami tentu melalui kegiatan ini dapat menjadi ruang ekspresi serta mewadahi kreativitas yang harus terus tumbuh meski di masa pandemi saat ini,” ujar Jaya Negara yang juga seorang seniman.

Panitia kegiatan, IB Eka Harista mengatakan, Lomba Gong Suling dan Baleganjur ini menjadi salah satu kegiatan pada gelaran D’Youth Fest 2021 yang merupakan salah satu kategori tradisi. Dimana, seperti diketahui bersama saat ini anak muda Bali, khususnya Kota Denpasar banyak yang berkesenian di bidang karawitan Bali.

“Gong Suling ini merupakan sebuah kompetisi yang pertama dilaksanakan. Sedangkan lomba Baleganjur ini sudah sering dilaksanakan. Namun saat ini pelaksanaan lomba dikemas secara hybrid system yakni daring dan luring,” terangnya.

Gus Eka berharap, dari pelaksanaan D’Youth Fest ini diharapkan dapat berkesinambungan. Sehingga pola berkesenian di Bali dengan konsep adanya penggalian, pelestarian dan pengembangan dapat diaplikasikan. Dengan harapan seni tradisi dan modern dapat seimbang dalam pelaksanaanya.

Baca Juga  Wawali Arya Wibawa Hadiri Festival ‘’Sabha Yowana’’ Sesetan

“Poksi Tupoksi, ruang yang ada, kalangan dan partisipan yang terlibat dalam kegiatan ini bisa merata dan kompetensi seni dan budaya di Kota Denpasar ini dapat kembali bangkit dan lestari dengan memberikan ruang kepada STT, anak muda, siswa SMA/SMK serta komunitas-komunitas,” jelasnya. 

Gus Eka menambahkan, pelaksanaan lomba Gong Suling serangkaian D’Youth Festr 2021 diikuti oleh 22 peserta. Dimana, pada tahap pertama telah dilaksanakan penilaian secara virtual untuk selanjutnya 10 peserta terbaik ditampilkan di DNA. Sama halnya dengan Gong Suling, lomba Baleganjur diikuti oleh 20 peserta. Dimana, pada tahap pertama telah dilaksanakan penilaian secara virtual untuk selanjutnya 10 peserta terbaik ditampilkan di DNA.

“Jadi hari ini telah ditampilkan 20 peserta, yakni 10 peserta Lomba Gong Suling dan 10 peserta Lomba Baleganjur,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama Kabid Pengembangan Sumber Daya Pariwisata dan Ekraf Diparda Kota Denpasar, I Wayan Hendaryana mengatakan, kegiatan ini merupakan inisiasi Bapak Walikota dan Wakil Walikota Denpasar dalam memberikan ruang bagi pelestarian seni tradisi oleh generasi muda. Sehingga, dengan kedua lomba ini diharapkan kesenian Bali tetap eksis dan tetap lestari di tengah kemajuan zaman saat ini.

“Tentu ini tak lepas dari komitmen bapak Walikota dan Wakil Walikota dalam memberikan ruang pelestarian seni tradisi di tengah modernisasi saat ini, dengan harapan seni tradisi dapat eksis dan lestari,” terangnya.

Untuk diketahui, dari hasil penjurian lomba Gong Suling, Juara I diraih Suling Sundaram, Juara II diraih Gambelan Suling Madu Swara, Juara III diraih Sekeha Gong Sari Dharma Kertih dan Juara Favorit diraih Sanggar Tasik Kula Githa. Sedangkan hasil penjurian lomba Baleganjur, Juara I diraih Sekehe Tri Angga Art, Juara II diraih  Sekehe Super Saiyan, Juara III diraih Sekehe Gita Widya Kencana dan Juara Favorit diraih Sekehe Gong Ambeg Jaya Swara. Dimana, seluruh pemenang berhak atas piala, piagam dan uang tunai. (Ags/eka)

Baca Juga  Lomba Ustawa Dharma Gita Tingkat Nasional, Wawali Arya Wibawa Motivasi Duta Kota Denpasar

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Hadiri ‘’Karya Pitra lan Manusa Yadnya’’ Desa Adat Sembung, Bupati Giri Prasta Harapkan Krama ‘’Segilik Seguluk Sebayantaka’’

Published

on

By

de
HADIRI KARYA: Bupati Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Pitra Yadnya lan Karya Manusa Yadnya di Wantilan Giri Mandala Desa Adat Sembung Sobangan, Mengwi, Jumat (22/10).

Badung, baliilu.com – Bertepatan dengan Rahina Pujawali Bhatara Sri, Rahina Sukra Umanis Wuku Warigadean, Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Pitra Yadnya lan Karya Manusa Yadnya Memukur, Metelubulanan, Mepandes, Mepetik lan Sapuh Leger, bertempat di Wantilan Giri Mandala Desa Adat Sembung Sobangan, Mengwi, Jumat (22/10).

Turut hadir mendampingi Bupati, Anggota DPRD Bali I Bagus Alit Sucipta, Anggota DPRD Badung I Nyoman Satria, I Made Yudana, Kepala Bapenda I Made Sutama, Camat Mengwi I Nyoman Suhartana beserta unsur tripika, Perbekel Sembung I Ketut Sukerta, Bendesa Adat Sembung Sobangan I Made Artha, Kelian Dinas se-Desa Sembung dan tokoh masyarakat setempat. Pelaksanaan karya sudah menaati protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yang ketat.

Bupati Badung dalam kesempatan tersebut secara simbolis memberikan punia sebagai bentuk dukungan dan motivasi dari Pemkab Badung sebesar Rp 50 juta dan secara pribadi Rp 15 juta, masing-masing Anggota DPRD sebesar Rp 5 juta serta Kepala Bapenda sebesar Rp 5 juta.

Dalam sembrama wacananya Bupati Giri Prasta merasa bangga dan angayu bagia, karena krama Desa Adat Sembung Sobangan sudah melaksanakan yadnya yang utama yaitu memukur nyekah sebagai dharmaning leluhur, di tengah mewabahnya virus Corona dengan tetap mematuhi prokes ketat. Bupati juga mengingatkan masyarakat agar tetap melaksanakan prokes, dalam segala kegiatan seperti kegiatan keagamaan ataupun kegiatan sehari-hari.

“Mengenai karya pitra yadnya ini, atas nama Pemerintah, saya sebagai Bupati Badung sangat mendukung, karena karya ini sebagai sebuah tanggung jawab dari pemilik sawa untuk menyucikan atma setelah diaben menjadi pitara dan melinggih di merajan rong tiga menjadi Dewa Hyang Guru. Karya pitra yadnya dapat disebut memukur kinembulan yang dilakukan bersama-sama dan bergotong-royong, serta untuk selalu saling membantu segilik seguluk sebayantaka stata raket ring pasemetonan. Diharapkan kepada keluarga pemilik sawa khususnya dapat mengikuti setiap rangkaian upacara dengan baik. Seperti ngangget don bingin, murwa daksina, meprelina, meajar-ajar hingga proses terakhir ngelinggihang,” ungkap Giri Prasta.

Baca Juga  Wawali Arya Wibawa Serahkan Bantuan Pangan Kuatkan Dapur Umum Yadnya

Sementara itu Ketua Panitia Karya I Made Artha yang juga sebagai Bendesa Adat Sembung Sobangan menyampaikan terimakasih kepada murdaning jagat Badung yang telah berkesempatan hadir dan memberikan darma wacana terkait karya nyekah yang dilaksanakan, mudah-mudahan karya ini bisa berjalan labda karya sidaning don. Pihaknya melaporkan bahwa upacara ini diikuti 60 sawa, Ngaben 9, Ngelungah 37 dan Mepandes/Metatah 35 orang.

Dudonan karya sudah dimulai sejak 8 Oktober rahina Sukra Paing Wuku Gumbreg, panunas sican, nuasen karya lan nyukat genah selanjutnya terakhir puncak karya dilaksanakan 24 Oktober, rahina Redite Wuku Julungwangi, upacara turun sekah, nganyud ke segara, meajar-ajar, mepamit ring bangsal, nyuyuk dan terakhir ngelinggihan di merajan masing-masing. (gs)

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

‘’Karya Ngenteg Linggih Padudusan Agung’’ di Pura Desa Adat Pelaga, Bupati Giri Prasta ‘’Melasti’’ ke Segara Batu Bolong Canggu

Published

on

By

de
MELASTI: Bupati Nyoman Giri Prasta bersama istri ikut melasti ke Segara Batu Bolong Canggu, Kuta Utara, serangkaian karya Ngenteg Linggih di Pura Desa, Desa Adat Pelaga, Sabtu (23/10).

Badung, baliilu.com – Serangkaian Karya Ngenteg Linggih Mapedudusan Agung, Numbung Pedagingan, Medasar Caru Tawur Balik Sumpah Utama, Ngusaba Desa dan Ngusaba Nini di Pura Desa, Desa Adat Pelaga, Bupati Badung Nyoman Giri Prasta didampingi Nyonya Seniasih Giri Prasta ngiring Prelingga Ida Betara melasti ke Segara Batu Bolong Canggu, Kuta Utara, Sabtu (23/10).

Upacara dipuput oleh Ida Pedanda Gede Anom Taman Gunung dari Griya Anom Gunung Tumbak Bayuh menggunakan sarana banten bebangkit selem dan bebangkit serandu. Turut hadir Kadis Kebudayaan Badung Gede Eka Sudarwitha, Camat Petang Wayan Darma, Camat Kuta Utara Putu Eka Permana, tokoh Desa Adat Canggu Made Sudiana, Perbekel Plaga dan Perbekel Canggu.

Pada kesempatan itu selaku pengrajeg karya, Bupati Giri Prasta didampingi Mangku Gede Pura Pucak Mangu dan Prawartaka Karya Ida Bagus Munika ngayah nunas tirta dan mulang pekelem walungan kambing itik dan ayam di tengah laut, dibantu tim dari Balawista Badung.

Bupati Giri Prasta menyampaikan melasti bertujuan untuk menghilangkan semua kekotoran/keletehan yang ada di desa adat maupun yang ada di Bhuana Agung dan Bhuana Alit dengan cara menghanyutkan ke tengah samudra. Setelah itu dilanjutkan dengan nunas Tirta Amerta ring Sanghyang Baruna di tengah segara, untuk dipergunakan di prahyangan/pura dan akhirnya ditunas oleh semua krama desa. “Tujuannya, ngamet sarining kehidupan, yakni mendapatkan sari-sari kehidupan agar umat mendapatkan kehidupan yang lebih baik damai dan tenteram setelah pelaksanaan karya ini,” ujar Giri Prasta. (gs)

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Baca Juga  Awasi Kelestrian Hutan Mangrove, Wawali Arya Wibawa Hadiri Upacara Melaspas Pos Pengamanan Hutan Desa Adat Kepaon
Lanjutkan Membaca