Connect with us

BUDAYA

Kebangkitan Pasemetonan Bali Mula: Bangun Kebersamaan dan Satukan Persepsi Satu Kawitan Ida Bujangga Sakti Luwih Bali

BALIILU Tayang

:

de
Pertemuan Pasemetonan Bali Mula yang dihadiri pengurus Mahagotra Catur Sanak Bali Mula Provinsi Bali, Sabha Pandita, Sabha Walaka, utusan dari semeton Kayu Selem, Celagi, Trunyan dan Kayuan serta dihadiri Jro Gede Alitan Pura Batur di Toya Devasya, Toya Bungkah Kintamani, Bangli, Selasa (1/12)

Bangli, baliilu.com – Setelah lebih dari dua dasa warsa benih-benih akan terjadi penyatuan Pasemetonan Bali Mula, sesuai diungkapkan oleh Dane Jro Gede Batur Alitan, akhirnya Selasa (1/12-2020) menjadi tonggak kebangkitan Pasemeton Mahagotra Catur Sanak Bali Mula, yang ditandai dengan terselenggaranya paruman Sabha Pandita (Dharma Adyaksa), Sabha Walaka dan Pengurus Harian Mahagotra Catur Sanak Bali Mula, yang juga dihadiri semeton Kayu Selem, Celagi, Trunyan dan Kayuan. Paruman juga dihadiri oleh Jro Gede Batur Alitan di Toya Devasya, Toya Bungkah Kintamani, Bangli, yang memberi paparan tentang keterkaitan Bali Mula dan Batur khususnya.

Ketua Umum Mahagotra Catur Sanak Bali Mula, DR. I Ketut Mardjana menyampaikan bahwa digelarnya pertemuan ini utamanya untuk menyatukan satu pemahaman apa sejatinya trah Bali Mula, bagaimana proses terjadinya sejarah Bali Mula serta peran Bali Mula dalam proses terbentuknya Bali seperti sekarang ini. Untuk diperoleh pemahaman, pengertian dan persepsi yang sama, Ketua Umum Mahagotra Catur Sanak Bali Mula DR. I Ketut Mardjana mengaharapkan kepada Dharma Adyaksa agar secara terjadwal dapat mengadakan paruman/pertemuan dengan para Sulinggih Bali Mula, merumuskan hasil paruman dan lebih lanjut mensosialisasikannya kepada seluruh pasemetonan. Dengan seringnya dilakukan koordinasi di antara para pemucuk, antar-pengurus dan sosialisasi kepada pasemetonan maka, astungkara, pengertian, pemahaman dan persepsi terhadap Bali Mula akan satu, yang kemudian pasemetonan akan solid.

Ketua Umum Mahagotra Catur Sanak Bali Mula Provinsi Bali DR. I Ketut Mardjana bersama Ketua Sabha Pandita (Dharma Adyaksa) dan Sekretaris Mahagotra Catur Sanak Bali Mula.

Pasemetonan Bali Mula yang saat ini berjumlah sekitar 260.000 KK di seluruh Bali dan juga tersebar di Lampung dan Sulawesi, di mana di masing-masing kabupaten kota sudah terbentuk kepengurusan Mahagotra Catur Sanak Bali Mula merupakan perwujudan dan cerminan bahwa organisasi dan kepengurusan Mahagotra Catur Sanak Bali telah semakin terstruktur. Kondisi ini telah menjadi sarana dalam memudahkan koordinasi antara pengurus dan pasemetonan, meski semeton Catur Sanak Bali Mula sudah berada di seluruh Indonesia.

Baca Juga  Jumat Ini, Kasus Positif Covid-19 di Denpasar Bertambah 155 Orang

Dalam paruman yang menghadirkan sulinggih dari Sabha Pandita (Dharma Adyaksa) Sabha Walaka, Pengurus Mahagotra Pusat/Provinsi, Kabupaten/Kota dan utusan dari semeton Kayu Selem, Celagi, Kayuan dan Trunyan itu, lanjut DR. I Ketut Mardjana, membahas secara mendalam satu keinginan tentang penyatuan pikiran, pemahaman dan persepsi tentang Pasemetonan Bali Mula. Hal ini sejalan dengan tema keberadaan Mahagotra Catur Sanak Bali Mula yakni Eling Ring Pasemetonan lan Subhakti Ring Bathara Kawitan. Diputuskan dalam paruman bahwa Pasemetonan Mahagotra Catur Sanak Bali Mula memiliki satu Bhatara Kawitan yakni Ida Bhatara Mpu Kamareka yang merupakan Bujangga Sakti Luwih Bali.

‘’Itulah kawitan kami, asal muasalnya yang mempunyai empat putra yaitu Kayu Selem, Celagi, Kayuan dan Trunyan sehingga disebut Catur Sanak Bali Mula, yang semuanya merupakan bagian dari Bali Mula,’’ tutur Ketut Mardjana seraya menyampaikan harapan agar Pasemetonan Bali Mula mampu membangun kebersamaan yang solid dan betul-betul memahami bahwa memiliki satu Bhatara Kawitan Bali Mula yakni Ida Bujangga Sakti Luwih Bali.

de
Paruman Pasemetonan Bali Mula yang dihadiri Sabha Pandita (Dharma Adyaksa), Sabha Walaka dan Pengurus Harian Mahagotra Catur Sanak Bali Mula, semeton Kayu Selem, Celagi, Trunyan dan Kayuan. Paruman juga dihadiri Jro Gede Batur Alitan.

Untuk menyatukan satu persepsi bahwa satu kawitan Bali Mula adalah Ida Bujangga Sakti Luwih Bali ini, Ketut Mardjana menyampaikan ke depan hendaknya baik pengurus mahagotra, sabha pandita (Dharma Adyaksa) dan shaba walaka betul-betul secara intens melakukan pertemuan-pertemuan membahas segala permasalahan maupun program kerja ke depan.

Salah satu program ritual untuk tahun 2021 Mahagotra Catur Sanak Bali Mula akan menyelenggarakan upacara Jana Kertih yang merupakan bagian dari program kerja Pemerintah Daerah Provinsi Bali yakni Nangun Sat Kerthi Loka Bali. “Apa yang dicanangkan oleh Pemerintah Provinsi Bali adalah sangat sejalan dan bahkan juga merupakan ritual dari Bali Mula,” ungkap Ida Darma Adyaksa, Ida Mpu Nabe Siwa Putra Dharma Daksa dari Geria Lingga Acala, Banjar Calo, Desa Pupuan, Kecamatan Tegallalang Gianyar.

Baca Juga  Polri Pastikan Konsep Pam Swakarsa Komjen Listyo Sigit Berbeda dengan Tahun 1998
de
Ketua Sabha Pandita Ida Mpu Nabe Siwa Putra Dharma Daksa dari Geria Lingga Acala, Banjar Calo, Desa Pupuan, Kecamatan Tegallalang Gianyar

Ida Mpu Nabe Siwa Putra juga berharap dengan membedah sejarah keberadaan Bali Mula yang berpegang teguh pada usana, purana seperti lontar Bali Purana Bangsul, Usana Bali dll  sehingga terjadi satu kesamaan visi dan misi saat kita berjalan ke depan. Dengan demikian tidak terjadi lagi, perpecahan di antara pasemetonan dan selalu ingat pada jati diri orang Bali Mula, Bali Asli yang sudah ada sebelum masa kerajaan ada di Bali yang disebut wangsa wed.

“Besar harapan kami (para sulinggih-red), bagaimana paiketan, pakilitan Pasemetonan Bali Mula di seluruh Bali dan Nusantara bisa berjalan harmonis berdampingan bersama dengan masyarakat yang lain. Bagaimana kami dari Bali Mula bisa memberikan dan menjadi contoh apa yang sudah ditanamkan oleh leluhur kami yakni menjaga keharmonisan antara manusia dengan manusia, manusia dengan alam, serta manusia dengan Tuhan,’’ tutur Ida Mpu Nabe Siwa Putra.

Ida Mpu lebih lanjut berharap ke depan bahwa dengan mengajegkan Tri Hita Karana yakni sukerta tata ring parahyangan seperti menyatukan pikiran pada satu bhatara kawitan, bahwa Bali Wed merupakan keturunan Ida Bujangga Sakti Luwih Bali atau Mpu Kamareka. Sukerta tata ring palemahan yang senantiasa menjaga alam semesta ini, dan sukerta tata ring pawongan dengan menjaga keharmonisan di masyarakat sesuai tujuan pokoknya mencapai satyam siwam sundaram.

Dijelaskan juga bahwa Ida Bujangga Sakti Luwih Bali yang diberikan restu dan medarma putra dari Mpu Semeru yang melinggih di Tohlangkir diberikan izin menghidupkan aksara Ida Hyang Widhi Wasa yang kemudian berputra Kayu Selem, Celagi, Kayuan dan Trunyan.  Beliau bergelar Mpu Kamareka, dengan sebutan Bujangga Sakti Luwih Bali yang berstana di Tampur Hyang yakni di Gunung Batur.

Baca Juga  Peringati Hari Ibu, TP PKK Bali Gelar Rapid Test Gratis untuk Perempuan
de
Jro Gede Batur Alitan

Sementara itu, dalam wejangannya Jro Gede Batur Alitan menuturkan sebelum terjadinya pertemuan di Samuan Tiga yang dihadiri Mpu Kuturan, utusan Raja Dalem Gelgel dan wakil dari Bali Mula, didahului dengan pertemuan para leluhur Bali Mula di Batur Tampur Hyang. Intinya pada pertemuan yang kemudian disebut Samuan Tiga itu bahwa pertama Bali Mula mengakui sebagai seorang raja asalkan system pemerintahan Bali Mula tetap dijaga, dimana sistemnya digunakan sampai sekarang seperti masih ada sebutan Jero Kubayan dll, sistem bulu ampad. Kedua, tata titi Bali Mula baik tatwa, susila dan upacara yang disebut agem-ageman Bali Mula yang berkembang menjadi agama Bali Mula tetap dilestarikan sampai sekarang.

Pura Jati yang kini merupakan pura sungsungan jagat, bahwa ageng alit yadnya saat wali wenang mapejati, yan tan asupunika tan sah yadnyanya. Sekecil-kecilnya ngaturang suci pejati mapekelem bebek selem jambul karena sumber kemakmuran ada di segara danu.

Jro Gede Alitan juga mengingatkan akan kepahlawanan dari seorang tokoh Bali Mula bernama Kebo Iwo dimana rela dibunuh (dengan porosan yang berisi pamor, gambir, sirih dll-red) demi perdamaian, kesatuan Bali dan Nusantara.

‘’Meski beliau tak bersalah tapi mau mengorbankan diri demi kebaikan kita bersama, masyarakat, dunia, jagat Bali ini, yang perlu ditiru pengorbanannya, dimana di zaman sekarang  ini dengan bagaimana mengisi Pasemetonan Bali Mula agar ajeg berjalan ke depan,’’ tutur Jro Gede Alitan Batur seraya mengingatkan Pasemetonan Bali Mula agar tetap rendah hati dan tidak berpikir nyapa kadiaku. (gs)

Advertisements
de

de
Advertisements
de

BUDAYA

Lestarikan Tradisi lewat Lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja, Jaya Negara: Kreativitas Harus Terus Tumbuh di Masa Pandemi

Published

on

By

eka
SAKSIKAN PENJURIAN: Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Anggota DPRD Kota Denpasar, I Wayan Suadi Putra dan Mamas Lestari saat menyaksikan penjurian lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja di Dharma Negara Alaya Kota Denpasar pada Minggu (24/10).

Denpasar, baliilu.com – Denpasar Youth Festival (D’Youth) 2021 menghadirkan Lomba Gong Suling dan Baleganjur Remaja di Dharma Negara Alaya Kota Denpasar, Minggu (24/10). Pelaksanaan penilaian lomba tahap II ini disaksikan langsung Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara bersama Anggota DPRD Kota Denpasar, I Wayan Suadi Putra dan Mamas Lestari.

Di sela penilaian Lomba, Walikota Jaya Negara memberikan apresiasi kepada penampilan seni baik Gong Suling maupun Baleganjur yang telah tampil apik. Hal ini menjadi bukti bahwa perkembangan seni tradisi saat ini dapat disesuaikan dengan aturan yang ada, yakni penerapan disiplin protokol kesehatan.

Dari pelaksanaan lomba ini pihaknya berharap, seni, tradisi, dan kreatifitas anak muda Kota Denpasar terus tumbuh meski di masa pandemi Covid-19 saat ini.

“Luar biasa penampilan tadi, semua tampil apik dan maksimal, harapan kami tentu melalui kegiatan ini dapat menjadi ruang ekspresi serta mewadahi kreativitas yang harus terus tumbuh meski di masa pandemi saat ini,” ujar Jaya Negara yang juga seorang seniman.

Panitia kegiatan, IB Eka Harista mengatakan, Lomba Gong Suling dan Baleganjur ini menjadi salah satu kegiatan pada gelaran D’Youth Fest 2021 yang merupakan salah satu kategori tradisi. Dimana, seperti diketahui bersama saat ini anak muda Bali, khususnya Kota Denpasar banyak yang berkesenian di bidang karawitan Bali.

“Gong Suling ini merupakan sebuah kompetisi yang pertama dilaksanakan. Sedangkan lomba Baleganjur ini sudah sering dilaksanakan. Namun saat ini pelaksanaan lomba dikemas secara hybrid system yakni daring dan luring,” terangnya.

Gus Eka berharap, dari pelaksanaan D’Youth Fest ini diharapkan dapat berkesinambungan. Sehingga pola berkesenian di Bali dengan konsep adanya penggalian, pelestarian dan pengembangan dapat diaplikasikan. Dengan harapan seni tradisi dan modern dapat seimbang dalam pelaksanaanya.

Baca Juga  DPP LAN, Wujudkan Generasi Muda Bebas Narkoba

“Poksi Tupoksi, ruang yang ada, kalangan dan partisipan yang terlibat dalam kegiatan ini bisa merata dan kompetensi seni dan budaya di Kota Denpasar ini dapat kembali bangkit dan lestari dengan memberikan ruang kepada STT, anak muda, siswa SMA/SMK serta komunitas-komunitas,” jelasnya. 

Gus Eka menambahkan, pelaksanaan lomba Gong Suling serangkaian D’Youth Festr 2021 diikuti oleh 22 peserta. Dimana, pada tahap pertama telah dilaksanakan penilaian secara virtual untuk selanjutnya 10 peserta terbaik ditampilkan di DNA. Sama halnya dengan Gong Suling, lomba Baleganjur diikuti oleh 20 peserta. Dimana, pada tahap pertama telah dilaksanakan penilaian secara virtual untuk selanjutnya 10 peserta terbaik ditampilkan di DNA.

“Jadi hari ini telah ditampilkan 20 peserta, yakni 10 peserta Lomba Gong Suling dan 10 peserta Lomba Baleganjur,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama Kabid Pengembangan Sumber Daya Pariwisata dan Ekraf Diparda Kota Denpasar, I Wayan Hendaryana mengatakan, kegiatan ini merupakan inisiasi Bapak Walikota dan Wakil Walikota Denpasar dalam memberikan ruang bagi pelestarian seni tradisi oleh generasi muda. Sehingga, dengan kedua lomba ini diharapkan kesenian Bali tetap eksis dan tetap lestari di tengah kemajuan zaman saat ini.

“Tentu ini tak lepas dari komitmen bapak Walikota dan Wakil Walikota dalam memberikan ruang pelestarian seni tradisi di tengah modernisasi saat ini, dengan harapan seni tradisi dapat eksis dan lestari,” terangnya.

Untuk diketahui, dari hasil penjurian lomba Gong Suling, Juara I diraih Suling Sundaram, Juara II diraih Gambelan Suling Madu Swara, Juara III diraih Sekeha Gong Sari Dharma Kertih dan Juara Favorit diraih Sanggar Tasik Kula Githa. Sedangkan hasil penjurian lomba Baleganjur, Juara I diraih Sekehe Tri Angga Art, Juara II diraih  Sekehe Super Saiyan, Juara III diraih Sekehe Gita Widya Kencana dan Juara Favorit diraih Sekehe Gong Ambeg Jaya Swara. Dimana, seluruh pemenang berhak atas piala, piagam dan uang tunai. (Ags/eka)

Baca Juga  Peringati Hari Ibu, TP PKK Bali Gelar Rapid Test Gratis untuk Perempuan

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Hadiri ‘’Karya Pitra lan Manusa Yadnya’’ Desa Adat Sembung, Bupati Giri Prasta Harapkan Krama ‘’Segilik Seguluk Sebayantaka’’

Published

on

By

de
HADIRI KARYA: Bupati Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Pitra Yadnya lan Karya Manusa Yadnya di Wantilan Giri Mandala Desa Adat Sembung Sobangan, Mengwi, Jumat (22/10).

Badung, baliilu.com – Bertepatan dengan Rahina Pujawali Bhatara Sri, Rahina Sukra Umanis Wuku Warigadean, Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Pitra Yadnya lan Karya Manusa Yadnya Memukur, Metelubulanan, Mepandes, Mepetik lan Sapuh Leger, bertempat di Wantilan Giri Mandala Desa Adat Sembung Sobangan, Mengwi, Jumat (22/10).

Turut hadir mendampingi Bupati, Anggota DPRD Bali I Bagus Alit Sucipta, Anggota DPRD Badung I Nyoman Satria, I Made Yudana, Kepala Bapenda I Made Sutama, Camat Mengwi I Nyoman Suhartana beserta unsur tripika, Perbekel Sembung I Ketut Sukerta, Bendesa Adat Sembung Sobangan I Made Artha, Kelian Dinas se-Desa Sembung dan tokoh masyarakat setempat. Pelaksanaan karya sudah menaati protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yang ketat.

Bupati Badung dalam kesempatan tersebut secara simbolis memberikan punia sebagai bentuk dukungan dan motivasi dari Pemkab Badung sebesar Rp 50 juta dan secara pribadi Rp 15 juta, masing-masing Anggota DPRD sebesar Rp 5 juta serta Kepala Bapenda sebesar Rp 5 juta.

Dalam sembrama wacananya Bupati Giri Prasta merasa bangga dan angayu bagia, karena krama Desa Adat Sembung Sobangan sudah melaksanakan yadnya yang utama yaitu memukur nyekah sebagai dharmaning leluhur, di tengah mewabahnya virus Corona dengan tetap mematuhi prokes ketat. Bupati juga mengingatkan masyarakat agar tetap melaksanakan prokes, dalam segala kegiatan seperti kegiatan keagamaan ataupun kegiatan sehari-hari.

“Mengenai karya pitra yadnya ini, atas nama Pemerintah, saya sebagai Bupati Badung sangat mendukung, karena karya ini sebagai sebuah tanggung jawab dari pemilik sawa untuk menyucikan atma setelah diaben menjadi pitara dan melinggih di merajan rong tiga menjadi Dewa Hyang Guru. Karya pitra yadnya dapat disebut memukur kinembulan yang dilakukan bersama-sama dan bergotong-royong, serta untuk selalu saling membantu segilik seguluk sebayantaka stata raket ring pasemetonan. Diharapkan kepada keluarga pemilik sawa khususnya dapat mengikuti setiap rangkaian upacara dengan baik. Seperti ngangget don bingin, murwa daksina, meprelina, meajar-ajar hingga proses terakhir ngelinggihang,” ungkap Giri Prasta.

Baca Juga  Geliatkan Ekonomi di Tengah Pandemi, Bali Ekspor 12 Ton Bawang Merah ke Singapura

Sementara itu Ketua Panitia Karya I Made Artha yang juga sebagai Bendesa Adat Sembung Sobangan menyampaikan terimakasih kepada murdaning jagat Badung yang telah berkesempatan hadir dan memberikan darma wacana terkait karya nyekah yang dilaksanakan, mudah-mudahan karya ini bisa berjalan labda karya sidaning don. Pihaknya melaporkan bahwa upacara ini diikuti 60 sawa, Ngaben 9, Ngelungah 37 dan Mepandes/Metatah 35 orang.

Dudonan karya sudah dimulai sejak 8 Oktober rahina Sukra Paing Wuku Gumbreg, panunas sican, nuasen karya lan nyukat genah selanjutnya terakhir puncak karya dilaksanakan 24 Oktober, rahina Redite Wuku Julungwangi, upacara turun sekah, nganyud ke segara, meajar-ajar, mepamit ring bangsal, nyuyuk dan terakhir ngelinggihan di merajan masing-masing. (gs)

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

‘’Karya Ngenteg Linggih Padudusan Agung’’ di Pura Desa Adat Pelaga, Bupati Giri Prasta ‘’Melasti’’ ke Segara Batu Bolong Canggu

Published

on

By

de
MELASTI: Bupati Nyoman Giri Prasta bersama istri ikut melasti ke Segara Batu Bolong Canggu, Kuta Utara, serangkaian karya Ngenteg Linggih di Pura Desa, Desa Adat Pelaga, Sabtu (23/10).

Badung, baliilu.com – Serangkaian Karya Ngenteg Linggih Mapedudusan Agung, Numbung Pedagingan, Medasar Caru Tawur Balik Sumpah Utama, Ngusaba Desa dan Ngusaba Nini di Pura Desa, Desa Adat Pelaga, Bupati Badung Nyoman Giri Prasta didampingi Nyonya Seniasih Giri Prasta ngiring Prelingga Ida Betara melasti ke Segara Batu Bolong Canggu, Kuta Utara, Sabtu (23/10).

Upacara dipuput oleh Ida Pedanda Gede Anom Taman Gunung dari Griya Anom Gunung Tumbak Bayuh menggunakan sarana banten bebangkit selem dan bebangkit serandu. Turut hadir Kadis Kebudayaan Badung Gede Eka Sudarwitha, Camat Petang Wayan Darma, Camat Kuta Utara Putu Eka Permana, tokoh Desa Adat Canggu Made Sudiana, Perbekel Plaga dan Perbekel Canggu.

Pada kesempatan itu selaku pengrajeg karya, Bupati Giri Prasta didampingi Mangku Gede Pura Pucak Mangu dan Prawartaka Karya Ida Bagus Munika ngayah nunas tirta dan mulang pekelem walungan kambing itik dan ayam di tengah laut, dibantu tim dari Balawista Badung.

Bupati Giri Prasta menyampaikan melasti bertujuan untuk menghilangkan semua kekotoran/keletehan yang ada di desa adat maupun yang ada di Bhuana Agung dan Bhuana Alit dengan cara menghanyutkan ke tengah samudra. Setelah itu dilanjutkan dengan nunas Tirta Amerta ring Sanghyang Baruna di tengah segara, untuk dipergunakan di prahyangan/pura dan akhirnya ditunas oleh semua krama desa. “Tujuannya, ngamet sarining kehidupan, yakni mendapatkan sari-sari kehidupan agar umat mendapatkan kehidupan yang lebih baik damai dan tenteram setelah pelaksanaan karya ini,” ujar Giri Prasta. (gs)

Advertisements
de

de
Advertisements
de
Baca Juga  Geliatkan Ekonomi di Tengah Pandemi, Bali Ekspor 12 Ton Bawang Merah ke Singapura
Lanjutkan Membaca