Monday, 15 July 2024
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

NEWS

Seleksi Ketat Masuk Bali, Penumpang Tiba di Bandara Ngurah Rai Wajib Tunjukkan Hasil Negatif Uji Swab/PCR

BALIILU Tayang

:

de
SEKRETARIS DAERAH PROVINSI BALI DEWA MADE INDRA

Denpasar, baliilu.com – Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra selaku Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Bali menyatakan permohonan Gubernur Bali terkait pemberlakuan wajib hasil swab/PCR negatif bagi penumpang pesawat ke Bali bukanlah sesuatu yang mengada-ada dan bukan berarti Bali ingin diistimewakan atau diposisikan sebagai daerah yang eksklusif.

Permohonan Gubernur Bali untuk memberlakukan wajib hasil uji swab/PCR negatif ini merupakan respons atas rencana pemerintah menjadikan Bali sebagai daerah yang paling pertama pulih dari Covid-19. Daerah Bali tentunya mengapresiasi rencana pemerintah. Namun harus dipahami itu bukan hal yang mudah. Jalan masih panjang dan belum usai. Oleh sebab itu, Bali ingin seleksi yang sangat ketat terhadap mereka yang akan masuk ke Bali, baik itu WNI maupun WNA karena semuanya berpeluang menjadi carrier Covid-19.

“Kita sepakat Bali segera pulih, tapi juga harus sepakat untuk melakukan seleksi ketat terhadap orang yang masuk Bali,” ujar Dewa Indra saat mengikuti rapat koordinasi virtual melalui video conference (vicon) yang digelar Kantor Otoritas Bandara Wilayah IV, Kamis (21/5-2020). Rakor membahas mekanisme pelaksanaan wajib hasil swab/PCR negatif bagi penumpang pesawat yang akan ke Bali sesuai Surat Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor : UM.101/0002/DRJU.KSHIU 2020 tanggal 20 Mei 2020. Hadir Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah IV Elfi Amir yang menjadi inisiator pelaksanaan rakor.

Dewa Indra menambahkan, pemberlakuan wajib hasil swab/PCR negatif merupakan bagian dari seleksi ketat yang diupayakan Daerah Bali agar tak muncul lagi klaster baru dalam penyebaran Covid-19. “Uji swab dengan metode PCR merupakan filter yang kuat. Selama ini kita gunakan rapid test, hasilnya tidak memberikan keyakinan penuh. Mereka yang hasil rapid test-nya non-reaktif tidak seterusnya tetap negatif Covid-19. Ini yang kami evaluasi dan tingkatkan upaya penanganannya,” imbuhnya.

Baca Juga  Custom War 2023 Dapat Dukungan dari Wagub Cok Ace

Ia memahami penerapan wajib hasil uji swab/PCR negatif bagi penumpang yang turun di Bandara Ngurah Rai bukanlah hal yang mudah. Karena bandara di daerah lain belum menerapkan instrument swab/PCR. Pasti ada kendala teknis di lapangan, namun Dewa Indra berharap agar kebijakan ini dikawal yang dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.

Aturan ini akan efektif diberlakukan pada 28 Mei 2020. Sekda Dewa Indra memberi waktu tujuh hari untuk mensosialisasikan aturan ini kepada maskapai dan juga masyarakat. “Kita butuh waktu untuk mempersiapkan dengan baik. Namun sambil jalan, yang sudah siap bisa mulai memberlakukan dengan soft,” ujarnya.

Mengenai kapan pemberlakuan aturan ini akan berakhir, Dewa Indra menyebut akan terus melakukan evaluasi. “Kapan selesai, tergantung dinamika lapangan. Kita lihat fakta lapangan. Kapan diakhiri, kami akan menginformasikan,” tambahnya.

Secara khusus, birokrat asal Buleleng ini meminta agar pihak maskapai yang berada di garda terdepan dalam penerapan aturan ini bersungguh-sungguh dalam melakukan verifikasi kepada calon penumpang mereka. Menjawab pertanyaan terkait apakah aturan wajib swab/PCR negatif berlaku pada kru pesawat dan penumpang yang hanya transit, Dewa Indra mengatakan kalau hanya transit, cukup dengan hasil rapid test. “Kecuali krunya akan tinggal di Bali, wajib menunjukkan hasil swab/PCR negatif,” imbuhnya.

Bagi PNS, TNI/Polri yang melakukan perjalanan juga harus tetap diupayakan bisa menunjukkan hasil uji swab/PCR negatif. Kecuali untuk tugas mendadak dan sangat penting, bisa menunjukkan surat tugas dan hasil rapid test. Intinya, ujar Dewa Indra, regulasi ini dimaksudkan untuk membatasi perjalanan. Bagi mereka yang tak punya kepentingan yang sangat mendesak dan penting, lebih baik untuk menunda dulu melakukan perjalanan.

Sementara itu, Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah IV Elfi Amir yang menjadi inisiator pelaksanaan rakor menyampaikan Surat Ditjen Perhubungan terkait perberlakuan wajib hasil swab/PCR negatif bagi penumpang pesawat ke Bali merupakan respons terhadap Surat Gubernur Bali Nomor 550/3653/Dishub, tertanggal 18 Mei 2020. Surat Gubernur Bali yang ditujukan kepada Menteri Perhubungan tersebut memuat enam poin yaitu:

Baca Juga  Wagub Cok Ace: Masuki Era Kebiasaan Baru, Bali terus Tingkatkan Faskes dan Implementasi Prokes

1). Setiap unit organisasi di jajaran Kementerian Perhubungan yang mengelola pintu masuk wilayah Bali agar melaksanakan pengendalian pembatasan perjalanan orang secara ketat sesuai kriteria Surat Edaran Nomor 4 Tahun 2020.

2). Pintu masuk wilayah Bali hanya menerima pelaku perjalanan melalui angkutan udara dengan hasil negatif dari uji swab berbasis Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dikeluarkan oleh Laboratorium Rumah Sakit Pemerintah atau Pemerintah Daerah atau laboratorium lain yang dirujuk oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

3). Pintu masuk wilayah Bali menerima pelaku perjalanan melalui penyeberangan dan angkutan laut, minimal dengan hasil negatif dari uji rapid test yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Pemerintah atau Pemerintah Daerah atau Dinas Kesehatan atau pihak lain yang berwenang.

4). Masa waktu berlakunya surat keterangan hasil negatif Covid-19 dari uji swab atau rapid test selama-lamanya 7 (tujuh) hari terhitung saat ketibaan pada pintu masuk wilayah Bali.

5). Pelaku perjalanan harus memiliki surat keterangan yang dimaksud pada angka 4 saat membeli tiket pesawat udara, angkutan penumpang, penyeberangan, dan angkutan laut untuk diverifikasi oleh petugas khusus yang ditunjuk oleh pengelola maskapai, perusahaan angkutan orang, dan pengelola penyeberangan atau pelabuhan.

6). Pelaku perjalanan yang berencana masuk wilayah Bali berkewajiban mengisi form aplikasi terlebih dahulu yang dapat diakses pada alamat https://cekdiri.baliprov.go.id. untuk selanjutnya QRCode yang diperoleh setelah mengisi aplikasi ditunjukkan kepada petugas verifikasi.

Menurut Elfi, surat Gubernur Bali itu direspons cepat oleh Menteri Perhubungan melalui Ditjen Perhubungan Udara yang mengeluarkan surat ditujukan kepada Kantor Otoritas Bandara Wilayah IV. Surat Ditjen Pehubungan Udara itu memuat tiga poin penting yaitu:

1). Bagi penumpang yang tiba di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai Bali diminta untuk menunjukkan hasil negatif uji swab berbasis PCR yang dikeluarkan oleh Laboratorium Rumah Sakit Pemerintah atau Pemerintah Daerah atau laboratorium lain yang ditunjuk oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

Baca Juga  Bersama Kaling Se-Benoa, Wabup Suiasa Ajak Masyarakat Waspadai Munculnya Klaster Baru

2). Bagi calon penumpang yang akan berangkat dari Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai – Denpasar diwajibkan untuk memiliki Surat Keterangan Hasil Negatif Covid-19 dari Uji Swab atau Rapid Test selama – lamanya 7 (tujuh) hari terhitung saat ketibaan di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai – Bali.

3). Pada saat calon penumpang membeli tiket pesawat udara, operator penerbangan harus melakukan verifikasi terhadap Surat Keterangan sebagaimana dimaksud pada butir 2.

Terkait dengan pemberlakuan wajib hasil swab/PCR negatif bagi penumpang yang tiba di Bandara Ngurah Rai, pihak Otoritas Bandara ingin memperoleh kejelasan waktu dan mekanisme pemberlakuannya. Sebab pihaknya banyak mendapat pertanyaan terkait hal ini khususnya dari NTT yang sejumlah wilayahnya memang belum memiliki lab uji swab/PCR.

Secara prinsip, langkah yang diambil Gubernur Wayan Koster ini mendapat dukungan dari bebagai pihak yang mengikuti rakor virtual. Dukungan itu antara lain diutarakan Komandan Lanud Ngurah Rai Kol. Pnb Radar Soeharsono. Jajarannya siap mengawal dan mengamankan aturan ini. Hal senada juga disampaikan pihak PAP yang akan mempersiapkan segala fasilitas untuk mendukung pemberlakuan aturan ini.

Sekda Dewa Indra menyampaikan terima kasih kepada otoritas bandara atas inisiatifnya menggelar rakor terkait pemberlakuan wajib  hasil swab/PCR negatif bagi penumpang pesawat ke Bali. Mewakili Pemprov Bali, Dewa Indra menyampaikan terima kasih kepada Kementerian Perhubungan melalui Ditjen Perhubungan Udara yang sangat cepat merespons surat dari Gubernur Bali. (*/gs)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

NEWS

Kunjungi Jembrana, Menparekraf Sandiaga Uno Siap Bangkitkan Pariwisata Bali Barat dan Utara

Published

on

By

pariwisata bali barat
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno saat mengunjungi Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Pengambengan, Sabtu (13/7/2024). (Foto: jembranakab.go.id)

Jembrana, baliilu.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno, akan mengembangkan pariwisata di Bali Barat dan Banyuwangi. Langkah ini bertujuan untuk mengoptimalkan kunjungan wisatawan ke Bali serta mengurangi beban pariwisata di Bali Selatan.

“Oleh karena itu, saya ingin meramu agar kita juga memiliki beberapa kegiatan dan mendorong pengembangan infrastruktur di Banyuwangi dan Bali Barat,” ucap Sandiaga saat melaksanakan kunjungan ke Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Pengambengan, Sabtu (13/7/2024), dikutip dari jembranakab.go.id.

Menteri Sandiaga juga menyatakan dirinya berkoordinasi dengan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) untuk meninjau pengembangan pelabuhan di area tersebut. Dia melihat potensi besar untuk pengembangan wisata bahari yang nantinya akan terhubung dengan pelabuhan perikanan nusantara yang akan direvitalisasi.

“Visi kita adalah daya tarik wisata seperti Tsukiji di Tokyo atau Fishermans Wharf di San Francisco. Ini akan kita coba buatkan konsep wisatanya yang terintegrasi dengan semangat kita untuk Bali Barat dan Banyuwangi,” tambahnya.

Dengan selesainya tol Probolinggo-Banyuwangi pada tahun 2025 dan Tol Gilimanuk-Mengwi pada tahun 2027, diharapkan nantinya akan lebih banyak wisatawan yang berkunjung ke Bali Barat, tidak hanya ke Bali Selatan. “Ini merupakan bagian dari pengembangan destinasi wisata yang lebih merata,” ucapnya.

Lebih lanjut, Sandiaga juga menekankan pentingnya menghadirkan sistem pariwisata di Jembrana dan Banyuwangi agar wisatawan tidak hanya mengunjungi Bali Selatan. Destinasi wisata seperti Pemuteran, Blimbingsari, dan desa wisata Manistutu yang telah meraih penghargaan desa wisata terbaik di Indonesia diharapkan dapat menarik minat wisatawan. “Dengan tol Gilimanuk-Mengwi, masyarakat dari Denpasar ke Jembrana bisa menempuh waktu 1,5 hingga 2 jam saja,” jelasnya.

Baca Juga  Mulai 1 September, Pengambilan Berkas Adminduk di Dukcapil Denpasar bisa Lewat Go-Jek

Sementara itu, Bupati Jembrana I Nengah Tamba menyatakan bahwa proyek ini merupakan suatu kepastian. “Kami sudah mengusulkan kebutuhan logistik di pelabuhan ini akan kami suplai 30 persen hingga 50 persen. Kemudian dari sisi pendapatan parkir dan suplai air juga akan kami ambil, termasuk tenaga kerjanya,” ungkap Tamba.

Bupati asal Desa Kaliakah ini juga menyampaikan bahwa dampak dari pelabuhan ini termasuk perencanaan penggunaan jalan. “Kami sarankan agar menggunakan jalan provinsi Bali, dan tentunya akan ada reklamasi lagi untuk menuju jalan di pinggir laut ini,” tambahnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

NEWS

Komit Majukan Koperasi, Bupati Tabanan Hadiri Peringatan Puncak Hari Koperasi Nasional Ke-77

Published

on

By

bupati tabanan
HADIRI HUT: Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya saat menghadiri Peringatan Puncak Hari Koperasi Nasional ke - 77 Kabupaten Tabanan yang berlangsung di Gedung Kesenian I Ketut Marya Tabanan, Senin (15/7). (Foto: Hms Tbn)

Tabanan, baliilu.com – Dalam rangka peringatan Hari Koperasi Nasional, Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya menghadiri Peringatan Puncak Hari Koperasi Nasional ke-77 Kabupaten Tabanan yang berlangsung di Gedung Kesenian I Ketut Marya Tabanan, Senin (15/7). Acara ini merupakan momentum penting yang tidak hanya untuk merayakan peran koperasi dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat, tetapi juga untuk memperkuat sinergi antara Pemerintah dan Koperasi di Kabupaten Tabanan.

Peringatan ini turut dihadiri oleh berbagai elemen, termasuk Ketua DPRD Kabupaten Tabanan, I Made Dirga, jajaran Forkopimda Tabanan atau yang mewakili, Sekda, Asisten dan jajaran Pimpinan OPD terkait di lingkungan Pemerintah Kabupaten Tabanan, Camat se-Kabupaten Tabanan, Ketua Dewan Koperasi Indonesia Daerah (Dekopinda) Kabupaten Tabanan, serta para pelaku Koperasi se-Kabupaten Tabanan. Ini merupakan wujud komitmen bersama untuk memajukan koperasi sebagai pilar ekonomi daerah.

“Ketekunan dan keteladanan bapak, ibu dan saudara-saudara dalam berkoperasi telah ikut mengantarkan ekonomi tabanan semakin tumbuh dan berkembang. Namun, kita tidak boleh cepat berpuas diri. Kita membutuhkan lebih banyak lagi orang tabanan yang berkoperasi. Kita membutuhkan lebih banyak lagi koperasi-koperasi sektor riil dan sektor produktif. Kita membutuhkan lebih banyak lagi koperasi – koperasi yang menyediakan inovasi dan teknologi sehingga menjadi ekosistem usaha yang lebih menjanjikan di masa yang akan datang,” ujar Sanjaya dalam sambutannya saat itu.

Sanjaya juga menekankan pentingnya kolaborasi dalam menciptakan ekosistem ekonomi yang sehat dan berkelanjutan. Untuk memajukan koperasi di Kabupaten Tabanan diperlukan sinergi antar-stakeholder terkait, baik pemerintah pusat hingga daerah, dewan koperasi indonesia dari pusat hingga daerah. Gerakan koperasi yang ada di Kabupaten Tabanan dikatakannya harus bergerak sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya masing-masing dan ini harus menjadi perhatian semua pihak yang bergerak dalam pengelolaan koperasi.

Baca Juga  Update Covid-19 (9/6) Kabar Gembira Pasien Sembuh Melonjak Tinggi 32 Orang

“Hal ini sangat penting agar koperasi kita mampu menjawab tantangan zaman dan memiliki daya saing yang besar. Dalam bahasa kekinian, koperasi kita tidak boleh kenyih, tidak boleh mudah menyerah dengan keterbatasan yang ada,” imbuh Sanjaya sembari tegaskan komitmennya dalam mendorong koperasi di kabupaten tabanan agar terus beradaptasi terhadap perubahan dan perkembangan ekonomi, teknologi, sosial dan budaya secara global.

Pihaknya juga berharap melalui peringatan Hari Koperasi Nasional ke-77 di Kabupaten Tabanan ini, dapat dimaknai sebagai pemacu semangat gerakan Koperasi di Kabupaten Tabanan, dengan bersungguh-sungguh mengelola koperasi, sehingga dapat meningkatkan kualitas, kinerja dan citra koperasi sebagai lembaga yang dapat dipercaya oleh anggota dan masyarakat serta memotivasi koperasi untuk tumbuh menjadi koperasi yang inovatif, sehat dan berkualitas menuju Tabanan Era Baru yang Aman, Unggul dan Madani (AUM).

Di kesempatan yang sama, selaku Ketua Dekopinda Kabupaten Tabanan, I Nyoman Wirna Ariwangsa, menyebutkan bahwa peringatan hari Koperasi Nasional ke-77 ini sebagai momentum untuk menunjukkan, membuktikan dan memastikan bahwa gerakan koperasi masih eksis dan tumbuh dan berkembang termasuk di Kabupaten Tabanan. Selanjutnya juga sebagai sarana evakuasi atas perkembangan dan permasalahan yang masih dihadapi koperasi dan juga sebagai media motivasi apresiasi edukasi dan sosialisasi program-program koperasi dan kebijakan dari Pemerintah.

“Jadi, untuk itu saya ucapkan terimakasih kepada Bapak Bupati Tabanan. Kedepan kami mohon kebijakan Bapak Bupati dalam membangun dan menetapkan koperasi yang sudah baik ini dapat dipertahankan dan ditingkatkan agar koperasi terus tumbuh maju menyongsong Indonesia Emas tahun 2045, dan Tabanan Era Baru yang AUM,” imbuh Wirna. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

NEWS

Wabup Suiasa Hadiri HUT STT Sila Dharma dan STT Sila Karma Desa Adat Tegal Darmasaba

Published

on

By

Wabup Suiasa
HADIRI HUT: Wabup I Ketut Suiasa saat menghadiri Puncak Perayaan HUT. Sekaa Teruna Teruni (STT) Sila Dharma Banjar Tengah dan STT. Sila Karma Banjar Baler Pasar, Desa Adat Tegal, Minggu (14/7). (Foto: Hms Badung)

Badung, baliilu.com – Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa menghadiri Puncak Perayaan HUT Sekaa Teruna Teruni (STT) Sila Dharma Banjar Tengah dan STT Sila Karma Banjar Baler Pasar, Desa Adat Tegal, Minggu (14/7), bertempat di Gedung Serbaguna Banjar Baler Pasar, Desa Adat Tegal, Desa Darmasaba, Kecamatan Abiansemal, Badung.

Turut hadir dalam kesempatan ini anggota DPRD Provinsi Bali I Bagus Alit Sucipta, anggota DPRD Badung Ni Luh Sekarini, Camat Abiansemal IB. Putu Mas Arimbawa serta unsur Tripika Kecamatan Abiansemal, Perbekel Desa Darmasaba Ida Bagus Surya Prabhawa Manuaba, Bendesa Adat Tegal I Ketut Artawa, Ketua BPD dan LPM Desa Darmasaba, Kelian Dinas dan Kelian Adat se-Desa Darmasaba, Ketua Yowana Kecamatan Abiansemal, dan Ketua STT se-Desa Darmasaba serta tokoh dan masyarakat setempat.

Dalam perayaan HUT STT Sila Dharma dan Sila Karma, pemerintah membantu masing-masing Rp 10 juta dan Wabup Suiasa secara pribadi membantu Rp 6 juta yang diterima oleh Ketua STT Sila Karma I Nyoman Doni Raditya dan Ketua STT Sila Dharma I Wayan Aling Mirtawan.

Dalam sambutannya Wabup Ketut Suiasa, mengajak masyarakat semua ngastiti bakti kepada Ida Hyang Widhi Wasa, Beliau memberikan anugerah kepada semua di dalam melaksanakan kewajiban. Perayaan HUT STT yang ke-46 tahun diharapkan Sekaa Teruna/generasi muda yang merupakan calon-calon pemimpin di Kabupaten Badung kedepannya mau belajar dengan baik dan berperan aktif dalam berorganisasi di lingkungan masyarakat seperti di lingkungan Sekaa Teruna.

“Dalam organisasi Sekaa Teruna inilah tempat kita belajar dasar pemikiran yang baik untuk kedepannya bisa kita gunakan untuk bekal di masa depan. Saya sebelum menjadi Wakil Bupati mendampingi Bapak Giri Prasta dimulai dari menjadi Ketua Sekaa Teruna, disitulah kita dapat belajar bagaimana berorganisasi untuk dilingkungan, disitulah kita bisa memilah dan memilih mana yang baik dan mana yang benar,” ungkapnya.

Baca Juga  Di Tengah Pandemi Covid-19, Kaori Group Berbagi Sembako dengan Jurnalis

Lebih lanjut dikatakan, di zaman persaingan seperti sekarang, pemuda mestinya menempa diri dan melatih diri untuk bisa lebih cepat untuk berpikir dan mengambil keputusan agar tidak tertinggal. “Oleh karena itu, saya berpesan kepada para yowana untuk tidak lupa dan tidak berseberangan dengan sima, dresta atau tradisi yang ada di banjar adat maupun di Desa Adat Tegal, serta kita harus selalu menjaga nilai-nilai luhur yang ada disini, agar tetap ajeg dresta dan purna dresta yang ada disini,” imbuh Suiasa.

Sementara itu Ketua Panitia HUT STT I Made Wira Adnyana, mengucapkan rasa syukur dan bahagia kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa serta ucapan terima kasih atas kehadiran Wakil Bupati bersama undangan lainnya. HUT STT di 2 Banjar Adat dijadikan karena perayaannya sama yang ke-46 tahun.

“Adapun dalam pelaksanaan kegiatan ini kami mengawali dengan kegiatan jalan sehat serta pengundian hadiah yang kami laksanakan tanggal 13 Juli dan tanggal 14 Juli adalah malam puncak peringatan hari ulang tahun kedua sekaa teruna. Dalam pelaksanaan kegiatan ini kami menghabiskan dana yang lumayan besar dan tidak lupa saya selaku ketua panitia mewakili kedua sekaa teruna mengucapkan banyak terima kasih atas bantuan dan dukungan yang diberikan oleh I Bagus Alit Sucipta dan Ibu Putu Yunita Oktariani yang membantu kami dana sebesar Rp 40 juta, dan dana ini kami pergunakan untuk kegiatan dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun STT Sila Dharma dan STT Sila Karma yang ke-46 tahun,” jelasnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca