Tuesday, 5 December 2023
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

NEWS

Update Covid-19 Minggu (24/5), Positif dan Sembuh Imbang, Dewa Indra: Transmisi Lokal Meningkat, Seluruh Warga Diminta Bersatu Padu Terapkan Protokol Pencegahan

BALIILU Tayang

:

de

Denpasar, baliilu.com – Pemerintah Provinsi Bali, melalui Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Bali Dewa Made Indra menyampaikan perkembangan penanganan Corona Virus Disease (Covid-19) di Provinsi Bali Minggu (24/5-2020), jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 dan jumlah pasien sembuh sama-sama 6 orang.

Dengan demikian, jumlah kumulatif pasien positif menjadi 394 orang setelah ada penambahan hari ini 6 orang WNI. Mereka terdiri dari 2 orang PMI dan 4 orang transmisi lokal.

Sementara itu jumlah pasien sembuh yang dilaporkan pihak rumah sakit juga bertambah 6 orang WNI. Mereka terdiri dari 2 orang PMI, 3 orang imported case dan 1 orang transmisi lokal. Sehingga jumlah pasien yang telah sembuh mencapai 293 orang.

Jumlah pasien yang meninggal tetap 4 orang. Jumlah pasien positif dalam perawatan (kasus aktif) 97 orang yang berada di 3 rumah sakit, dan dikarantina di Bapelkesmas, UPT RS Nyitdah dan BPK Pering. 

Dewa Indra yang juga selaku Sekda Bali dalam siaran persnya mengatakan jumlah angka positif di Bali sebagian besar masih didominasi oleh imported case, untuk transmisi lokal jumlah kumulatif 166 orang. Hal ini berarti masih ada masyarakat yang tidak mengindahkan atau melakukan upaya-upaya pencegahan Covid-19, seperti pemakaian masker, mencuci tangan, physical distancing dan lainnya. Untuk itu, sekali lagi, dalam menekan kasus transmisi lokal maka masyarakat harus sadar dan disiplin dalam melakukan upaya pencegahan virus ini.

Oleh karena itu, menjadi tugas kita bersama ketika importd case bisa dikendalikan bersama-sama melalui pengendalian yang sangat ketat di pintu-pintu masuk Bali, maka tugas berikutnya yang harus kita lakukan bersama adalah bagaimana mengendalikan angka-angka transmisi lokal ini supaya tidak terus bertambah dari hari ke hari. Upaya untuk mengendalikan transmisi lokal ini membutuhkan kepemimpinan dari kita semua.

Baca Juga  Konjen Jepang Puji Pemprov Bali Tanggulangi Covid-19

Untuk mencegah penyebaran Covid-19, Dewa Indra menegaskan yang boleh melakukan perjalanan dikecualikan untuk angkutan logistik, kesehatan, diplomatik, tugas lembaga tinggi negara serta angkutan logistik penanganan Covid-19.

Berkaitan dengan hal ini, Pemerintah Provinsi Bali melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Bali mewajibkan setiap orang yang akan memasuki Provinsi Bali menggunakan moda transportasi udara agar menunjukkan surat kesehatan bebas Covid-19 berbasis swab. Sedangkan bagi warga yang masuk ke Bali melalui jalur darat diminta untuk melakukan rapid test dan mengisi formulir data diri tujuan datang ke Bali.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat Bali untuk menaati peraturan tersebut dengan penuh disiplin sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. Berkaitan kebijakan ini pula melalui Gugus Tugas dan berkolaborasi dengan pemerintah kabupaten/kota, TNI, Polri dan pemerintah pusat di daerah bersama-sama menegakkan peraturan Menteri Perhubungan tersebut dengan melakukan upaya penebalan penjagaan di pintu-pintu masuk Pulau Bali yaitu di Bandara Ngurah Rai, Pelabuhan Gilimanuk, Pelabuhan Benoa  dan Pelabihan Padangbai. Kalau masyarakat akan melintasi jalur-jalur ini maka pada pintu masuk akan  dijaga petugas.

Untuk itu dimohon pengertian masyarakat untuk mematuhi peraturan dan lebih baik tetap di tempat. Masyarakat Bali yang akan mudik lebih baik mempertimbangkannya. Pengetatan ini tidak hanya dilakukan Pemprov Bali namun juga pemerintah daerah lain juga melakukan hal yang sama.

Untuk itu sebaiknya tidak mudik tetap di tempat. Begitu pula krama Bali yang ada di luar daerah khususnya di daerah yang melakukan PSBB atau daerah zona merah dimohon agar tetap di tempat jangan dulu pulang ke Bali. Kepulangan krama Bali bisa berdampak negatif pada anda, keluarga dan masyarakat Bali, karena kita tidak tahu jika kita terinfeksi atau tidak sampai  dilakukan tes. Untuk itu masyarakat Bali diminta tetap tinggal di tempat dulu kecuali  ada hal yang sangat penting atau mendesak.

Baca Juga  Satpol PP Kota Denpasar Rapid Test Bule Linglung

Mengingat transmisi lokal memperlihatkan kecenderungan meningkat dalam beberapa hari terakhir, maka diminta kepada seluruh warga masyarakat, para tokoh adat, tokoh agama, tokoh pemuda, tokoh politik, dan semua elemen masyarakat untuk bersatu padu menguatkan disiplin kita semua dalam penerapan protokol pencegahan Covid-19 yakni selalu menggunakan masker, rajin mencuci tangan dengan sabun di air mengalir, menjaga jarak, menghindari keramaian, melaksanakan etika batuk/bersin, melakukan penyemprotan disinfektan pada tempat yang tepat, menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh kita. Semakin kita disiplin dalam pelaksanaan pencegahan ini maka transmisi lokal penyebaran Covid-19 pasti bisa kita hentikan.

Untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19, kami minta semua elemen masyarakat membantu dan bekerjasama dengan petugas survailans Dinas Kesehatan dalam melaksanakan tracing contact untuk menemukan siapa pun yang pernah kontak dekat dengan orang yang positif Covid-19 sehingga kita bisa menangani lebih awal orang-orang yang berisiko terinfeksi Covid-19 guna mencegah penyebaran berikutnya kepada orang lain. (*/gs)

hut mangupura
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

NEWS

Kembangkan Program Kampus Sehat di Tingkat Fakultas, FK Unud Kunjungi FK UNS

Published

on

By

program kampus sehat fk unud
KUNJUNGAN: FK Unud saat melaksanakan kunjungan studi banding ke Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (FK UNS), Solo pada Rabu, 29 November 2023. (Foto: Hms Unud)

Solo, Jateng, baliilu.com – Sesuai dengan amanah Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes) dimana Universitas Udayana ditunjuk untuk menjalankan Program Kampus Sehat sejak tahun 2021, Fakultas Kedokteran Universitas Udayana (FK Unud) merupakan salah satu pelopor di tingkat fakultas yang ditunjuk oleh universitas untuk mengimplementasikan program ini. Guna mendukung program universitas dalam pengembangan dan pengelolaan Program Kampus Sehat, FK Unud melaksanakan kunjungan studi banding ke Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (FK UNS), Solo pada Rabu, 29 November 2023.

Tujuan kunjungan ini adalah untuk mengetahui lebih dalam kebijakan dan dukungan institusi dalam mewujudkan Program Kampus Sehat di tingkat fakultas, memperoleh kiat-kiat pengembangan Program Kampus Sehat dan menghadapi tantangan serta solusi pemecahan masalah pada Program Kampus Sehat di tingkat fakultas.

Dipimpin oleh Wakil Dekan Bidang Umum dan Keuangan Dr. dr. I Made Sudarmaja, M.Si tim dari FK Unud disambut langsung oleh Dekan FK UNS Prof. Dr. dr. Reviono, Sp.P(K) yang didampingi Wakil Dekan I, II dan III serta Tim Kampus Sehat serta mahasiswa FK UNS di Ruang Sidang 1, Gedung Soetjipto, FK UNS. Pada kesempatan ini Dr. dr. I Made Sudarmaja, M.Si menyampaikan bahwa Program Kampus Sehat merupakan hal yang sangat baik untuk diterapkan di lingkungan kampus sehingga perlu dikembangkan dan diterapkan dengan sebaik mungkin.

“Melihat dari ranking implementasi Program Kampus Sehat, UNS memiliki peringkat yang baik, sehingga menjadi acuan kita untuk mempelajari lebih dalam Program Kampus Sehat yang telah berjalan. Dengan harapan Program Kampus Sehat FK Unud yang belum maksimal berjalan, dapat terlaksana lebih baik kedepannya.

Prof. Dr. dr. Reviono, Sp.P(K) pada kesempatan ini menyampaikan bahwa selain program kampus sehat, UNS juga memiliki Program Green Campus dimana implementasi program-program ini diintegrasikan dengan kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi baik dalam pengabdian masyarakat, group research, project based learning dengan melibatkan mahasiswa untuk membuat kegiatan yang terkait dengan Program Kampus Sehat serta Green Campus.

Baca Juga  Ketidakpastian Kapan Sektor Pariwisata Dibuka, Wagub Cok Ace Ajak Komponen Pariwisata tetap Optimis

“Sebagai contoh integrasi kegiatan, setiap perayaan Dies Natalis maka UNS akan menyelenggarakan Lomba Kampus Sehat dan Green Campus. Adapun kriteria yang dilombakan ada enam kriteria yaitu setting dan infrastruktur, energy and climate changes, waste management, water, transportation, dan education,” ucapnya.

Rombongan FK Unud pada kunjungan ini diikuti oleh Dr. dr. I Gusti Ayu Widianti, M.Biomed., Dr. dra. I.A. Alit Widhiartini, Apt., M.Si., Dr. Desak Putu Yuli Kurniati, MKM., dan I Made Arjana, A.Md selaku Tim Program Kampus Sehat Fakultas Kedokteran Unud, Ni Ketut Dewi Megawati, SH., MH., selaku Koordinator Tata Usaha dan Luh Dian Trisnadewi, SE., MM., selaku Sub-Koordinator Perencanaan dan Sistem Informasi. Sumber: https://www.unud.ac.id/in/berita-fakultas4084-Kembangkan-Program-Kampus-Sehat-di-Tingkat-Fakultas-FK-Unud-Kunjungi-FK-UNS.html (gs/bi)

hut mangupura
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

NEWS

Perkuat Rekognisi Internasional, FK Unud Tingkatkan Jejaring Kerja Sama dengan Harvard University dan Boston University

Published

on

By

kerja sama fk unud
Dekan FK Unud, Prof. Dr. dr. Komang Januartha Putra Pintih, M.Kes saat menyerahkan cinderamata. (Foto: Hms Unud)

Boston, Amerika Serikat, baliilu.com – Fakultas Kedokteran Universitas Udayana (FK unud) melakukan kunjungan kerja dalam rangka memperkuat kerja sama dalam bidang penelitian dan eksplorasi peluang kerja sama lain terkait pertukaran mahasiswa elektif dan pertukaran staf akademik, di Boston, Massachusetts, Amerika Serikat, pada tanggal 27-28 November 2023.

Dekan FK Unud, Prof. Dr. dr. Komang Januartha Putra Pintih, M.Kes, didampingi oleh Wakil Dekan bidang Kemahasiswaan dan Informasi, yang juga Principal Investigator untuk penelitian Indonesia Travel Health Network (InaTravNet), bertemu dengan Prof. Davidson Hamer, MD, yang merupakan Principal Investigator, Surveillance Lead GeoSentinel Network, dan juga Professor of Global Health and Medicine di Boston University School of Public Health dan Chobanian & Avesidian School of Medicine.

Prof. Ady menyampaikan perkembangan penelitian InaTravNet dan analisis data awal yang dianalisis dari platform InaTravNet dan mendapatkan banyak masukan untuk pengembangan lebih lanjut dari Prof. Hamer untuk meningkatkan surveilans penyakit pada pelaku perjalanan. Turut hadir dari Boston Medical Center, Prof. Elizabeth Barnett, MD, professor di bidang pediatric infectious disease dan peneliti travel and tropical medicine.

Prof. Januartha menyampaikan peluang pertukaran staf dosen, termasuk mengundang staf di Boston Medical School untuk menjadi senior research fellow melalui skema UNISERF, dan banyak berdiskusi tentang peluang kerja sama dalam pengembangan kapasitas di bidang travel medicine serta riset terutama terkait penyakit infeksi dan kesehatan global.

Kunjungan kerja dilanjutkan dengan menghadiri undangan lunch meeting dari Department of Global Health and Social Medicine (DGHSM), Harvard Medical School, yang dipimpin oleh Chair of DGHSM, Prof. Vikram Patel, MBBS, Ph.D. Pada kesempatan ini, dilakukan diskusi terkait berbagai peluang peningkatan kapasitas dosen dan pertukaran mahasiswa, serta kerja sama penelitian terutama yang berkaitan dengan peran antropologi medis dalam penanganan permasalahan kesehatan global. Turut hadir dalam pertemuan ini dari DGHSM adalah antropolog medis ternama Prof. Byron Good, Prof. Mary-Jo Delvecchio Good, dan peneliti kesehatan mental Prof. Claudi Bockting, serta dr. I Made Subagiarta, M.M.Sc, alumni FK Unud yang juga alumni Harvard Medical School.

Baca Juga  Pulihkan Pariwisata Bali, Gubernur Koster sampai Akhir 2020 akan Optimalkan Datangkan Wisatawan Nusantara

Kegiatan di Harvard University dilanjutkan dengan kunjungan ke Dr. Lin H. Chen, MD, yang merupakan Direktur Mount Auburn Travel Medicine Center, Division of Infectious Diseases and Travel Medicine, Mount Auburn Hospital dan Associate Professor of Medicine di Harvard Medical School. Dr. Lin Chen yang merupakan past president of the International Society of Travel Medicine (ISTM) dan partner riset InaTravNet memberikan gambaran kegiatan di Travel Medicine Center, kunjungan klinik, dan berbagai isu terkait manajemen Travel Clinic. Pada kesempatan ini juga Prof. Ady mempresentasikan hasil awal dari penelitian InaTravNet, dan peluang untuk pengembangan di tahun berikutnya. Sumber: https://www.unud.ac.id/in/berita-fakultas4083-Perkuat-Rekognisi-Internasional-Fakultas-Kedokteran-Unud-Tingkatkan-Jejaring-Kerja-Sama-Dengan-Harvard-University-dan-Boston-University.html (gs/bi)

hut mangupura
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

NEWS

Dukung Pengembangan Dokumen RZ-LGR, FIB Unud Jadi Tuan Rumah Pandi-ICANN Meeting

Published

on

By

FIB Unud
JADI TUAN RUMAH: Fakultas Ilmu Budaya Universitas Udayana (FIB Unud) menjadi tuan rumah acara Pandi-ICANN Meeting, LGR of Balinese, Javanese, and Pegon Script yang dilaksanakan secara hybrid bertempat di Ruang Soekarno, Gedung Poerbatjaraka, FIB Unud pada Sabtu (2/12/2023). (Foto: Hms Unud)

Denpasar, baliilu.com – Fakultas Ilmu Budaya Universitas Udayana (FIB Unud) menunjukkan dukungan besarnya dalam upaya digitalisasi aksara dengan menjadi tuan rumah acara Pandi-ICANN Meeting, LGR of Balinese, Javanese, and Pegon Script yang dilaksanakan secara hybrid bertempat di Ruang Soekarno, Gedung Poerbatjaraka, FIB Unud pada Sabtu (2/12/2023).

Kegiatan ini dihadiri oleh Dekan Fakultas Ilmu Budaya Unud, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Unud, Perwakilan Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (Pandi), Perwakilan Internet Cooperation for Assigned Names and Numbers (ICANN), Perwakilan Aksara Bali, Perwakilan Aksara Pegon, Perwakilan Aksara Jawa dan Komunitas Wikimedia.

Dalam sambutannya, Dekan FIB Unud, I Nyoman Aryawibawa, S.S., M.A., Ph.D, mengungkapkan rasa senangnya karena Fakultas Ilmu Budaya Unud mampu menjadi tempat terselenggaranya Pandi-ICANN Meeting, terlebih lagi ia mengungkapkan dukungan penuhnya terhadap proses terbentuknya digitalisasi aksara Bali, Pegon, dan Jawa.

“Kami dari FIB begitu mendukung terlaksananya acara ini terutama digitalisasi aksara Bali. Semoga dengan terselenggaranya acara ini mampu memberi hasil yang terbaik bagi pengembangan pemahaman mengenai aksara,” ungkap I Nyoman Aryawibawa, Ph.D.

Dalam kesempatan tersebut, John Sihar Simanjuntak, Ketua Pandi, menjelaskan bahwa kerja sama yang terjalin antara Pandi dan Fakultas Ilmu Budaya Unud merupakan salah satu bentuk upaya pelestarian aksara Nusantara, tiga di antaranya adalah Aksara Bali, Aksara Pegon, dan Aksara Jawa, dengan harapan ketiga aksara ini dapat diakses oleh masyarakat pada perangkat digital. Terselenggaranya rapat kali ini dengan menghadirkan perwakilan ICANN dan para ahli aksara diharapkan mampu memberikan hasil yang maksimal dalam proses pengembangan aksara ini.

“Harapan saya nantinya, dengan melibatkan para pakar dan ahli aksara, dapat memberikan hasil positif pada dokumen Root Zone- Label Generation Rules (RZ-LGR) yang menjadi salah satu syarat mendaftarkan aksara kedalam bentuk digital, dan ketiga aksara mampu didigitalisasi,” ungkap John Sihar.

Baca Juga  83 Pedagang, Pengelola dan Jukir Pasar Adat Ubung Dirapid, Semua Non-Reaktif

Dalam rangkaian acara yang berlangsung selama dua hari tersebut para peserta dari Pandi dan ICANN diajak untuk berkunjung ke museum Wiswakarma yang bertempat di daerah Batubulan, Gianyar. Pada hari kedua, berlangsung presentasi sekaligus workshop penulisan lontar oleh Dewa Ayu Carma Citrawati, S.S., M.Hum. yang merupakan salah satu dosen Program Studi Sastra Bali FIB Unud dan volunteer Wikimedia.

Dalam kegiatan yang dilaksanakan pada hari kedua, terdapat 14 judul lontar yang dipamerkan kepada para peserta kegiatan. Dua diantaranya adalah lontar Usada Rare yang berisi tata cara pengobatan untuk bayi dan lontar Carcan Soca yaitu lontar yang berisi penamaan jenis-jenis batu permata. Sumber: https://www.unud.ac.id/in/berita-fakultas4082-Dukung-Pengembangan-Dokumen-RZ-LGR-FIB-Unud-Jadi-Tuan-Rumah-PANDI-ICANN-Meeting.html (gs/bi)

hut mangupura
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca