Connect with us

NEWS

Surat Terbuka Kasatgas Covid-19 Buat Prajuru Desa Adat Se-Bali, Cahaya di Ujung Kegelapan

BALIILU Tayang

:

de
KASATGAS COVID-19 DEWA MADE INDRA

Om Swastyastu, Rahajeng sareng sami.

Dengan segenap kerendahan hati, saya mohon ijin menyapa seluruh Prajuru Desa Adat di Bali sekaligus menyampaikan salam hormat yang tulus dari saya selaku Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Provinsi Bali. Astungkara atas asung waranugraha Hyang Widhi Wasa kita semua dalam keadaan sehat dan berbahagia.

Hampir tidak ada satu orang pun krama Bali yang meragukan pentingnya keberadaan Desa Adat di Bali. Daerah-daerah lain, Pemerintah Indonesia, Dunia, para Ilmuwan Sosial memberikan apresiasi yang positif dan membanggakan tentang keberadaan Desa Adat di Bali dan peranannya yang tetap kuat menyangga Bali di tengah gempuran globalisasi yang amat dahsyat.

Banyak komunitas di daerah/negara lain yang kehilangan identitas budayanya karena tergerus arus budaya global yang semakin kencang dan merasuk masuk mengikis relung-relung nilai budaya lokal. Hari ini….di tengah hiruk-pikuk peradaban dunia yang berubah cepat, dalam posisi Bali sebagai kota dunia/destinasi pariwisata dunia, ternyata Bali masih bisa berdiri tegak penuh percaya diri menunjukan identitas budayanya yang masih sangat kuat.

Banyak warga dunia berupaya menemukan jawaban mengapa Bali masih “Bali” dengan segenap kekuatan budayanya ? Tentu banyak jawaban di ranah diskusi publik, namun kita tidak bisa mengingkari kebenaran satu jawaban yakni Keberadaan dan Peranan Desa Adat adalah pilar penyangga, benteng pertahanan, mesin penggerak budaya dan filter penyaring nilai budaya luar.

Keyakinan akan kebenaran jawaban tersebut bukan hanya menjadi milik Desa Adat, tetapi Pemerintah Republik Indonesia, Pemerintah Provinsi Bali dan Pemerintah Kabupaten/Kota Se-Bali juga memiliki keyakinan yang sama. Itu sebabnya dari dulu hingga saat ini, banyak program pemerintah, program pembangunan, program kemasyarakatan dipercayakan pelaksanaannya kepada Desa Adat, atau sekurang-kurangnya bekerjasama dengan Desa Adat. Dan astungkara program-program itu berjalan dengan baik dan sukses. Keberhasilan ini tentu menumbuhkan kepercayaan diri Desa Adat yang sangat kuat.

Baca Juga  Masuki Tatanan Kehidupan Era Baru, Pemkot Denpasar Lakukan Verifikasi di Bidang Pariwisata

Berangkat dari keyakinan tersebut di atas, maka Pemerintahan Provinsi Bali dari generasi ke generasi selalu memberi perhatian penting dan bekerja untuk melakukan penguatan Desa Adat. Dengan segala hormat kepada para pemimpin pemerintahan terdahulu, upaya-upaya penguatan Desa Adat yang dilakukan Pemerintah Provinsi Bali saat ini sangat luas dan mendasar karena memang tuntutan situasi saat ini menghendaki demikian. Harapannya masih tetap sama yakni agar Desa Adat semakin kuat menghadapi arus perubahan global yang semakin kencang.

Para Prajuru Desa Adat yang sangat saya hormati,

Hari ini dunia sedang menghadapi situasi pandemi/wabah global virus corona (Covid-19). Para pemimpin dunia dan juga para pemimpin kita di Tanah Air sedang mengerahkan segenap kemampuan dan sumberdaya kepemimpinannya untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 melalui berbagai strategi. Organisasi Kesehatan Dunia, para praktisi dan pemerhati kesehatan, lembaga-lembaga pemerintahan di seluruh dunia sedang berjuang untuk memenangkan “peperangan” melawan Covid-19 yang sampai saat ini masih terasa sulit untuk dikalahkan.

Sebagai Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Provinsi Bali, saya juga tentu mencermati dan mempelajari “strategi perang” Negara-negara lain, daerah-daerah lain di Indonesia dalam menaklukkan musuh bersama dunia saat ini yaitu Covid-19. Di tengah situasi sulit, penuh tantangan, ancaman risiko yang sangat tinggi, sumberdaya yang terbatas, “kurang taat & disiplinnya sebagian warga masyarakat dalam mengikuti arahan kebijakan pemerintah untuk pengendalian Covid-19”, saya teringat akan institusi kebanggaan kita, institusi yang telah dikenal masyarakat dunia karena keberhasilannya dalam banyak hal, yakni DESA ADAT. Saya teringat akan kehebatan Desa Adat mendisiplinkan krama desa untuk melaksanakan Nyepi, baik Nyepi Tahun Saka maupun Nyepi Desa yang merupakan tradisi di banyak Desa Adat. Saya juga teringat akan kemampuan Desa Adat dalam menggerakkan masyarakat untuk mensukseskan program-program pemerintah.

Baca Juga  Update Covid-19 (30/5) Bali, Kasus Positif Naik Signifikan 12 Orang, Didominasi Transmisi Lokal

Dalam kegelapan situasi pandemi global Covid-19 ini, saya melihat secercah cahaya optimisme. Jika kita telah melihat bukti nyata keberhasilan Desa Adat dalam mendisiplinkan warga untuk tertib pelaksanaan Nyepi, mengapa potensi ini tidak kita manfaatkan. Masalah paling berat yang kita hadapi dalam pencegahan Covid-19 ini adalah kurang taat dan disiplinnya masyarakat melaksanakan arahan pemerintah seperti : mengurangi aktivitas di luar rumah, meniadakan keramaian, meniadakan hiburan, meniadakan acara/kegiatan yang melibatkan orang banyak, menjaga jarak (social distancing / physical distancing), perilaku hidup bersih dan sehat, etika batuk/bersin/meludah, dan lain-lain. Padahal ini adalah kunci utama untuk mencegah penularan/penyebaran Covid-19. Saya punya keyakinan, Desa Adat memiliki kemampuan dan wibawa untuk menegakkan hal-hal tersebut bagi Krama Desa.

Secara formal Bapak Gubernur Bali dan Majelis Desa Adat Provinsi Bali telah menandatangani Keputusan Bersama tentang Pembentukan Satgas Gotong Royong Penanggulangan Covid-19 Berbasis Desa Adat di Bali. Keputusan Bersama ini bukan bentuk kepanikan, tetapi berangkat dari keyakinan dan kepercayaan Pemerintah Provinsi Bali terhadap Desa Adat. Pembentukan Satgas Gotong Royong Berbasis Desa Adat ini sebaiknya tidak dimaknai sebagai penugasan, akan lebih baik dimaknai sebagai panggilan kehormatan atas dasar kepercayaan kepada Desa Adat untuk hadir dalam penanggulangan Covid-19 di Bali bersama-sama Pemerintah dan elemen masyarakat lainnya.

Saya membayangkan, jika Desa Adat di Bali berhasil menegakkan disiplin Krama Desa untuk melaksanakan protokol pencegahan Covid-19 dengan tertib melalui upaya sekala dan niskala, maka penyebaran Covid-19 di Bali pasti bisa kita hentikan, yang berarti kita memenangkan peperangan. Pada saat itu dunia akan mengarahkan pandangannya ke Bali. Semua orang akan merasa kagum dan menaruh rasa hormat kepada Desa Adat.

Baca Juga  80 Warga Pondok Galeria Desa Padang Sambian Kelod Dirapid, 2 Orang Reaktif

Apa yang saya bayangkan itu tentu saja merupakan peluang dan tantangan bagi para Prajuru Desa Adat. Kekaguman masyarakat dunia akan tertuju kepada kepemimpinan Prajuru Desa Adat. Di tengah situasi sulit ini, saya memperlihatkan peluang kepada Prajuru Desa Adat untuk tampil ke depan. Momentum kuat ini hanya sekali, sulit kita dapatkan lagi, karena itu alangkah baiknya kita manfaatkan. Mari kita buat Dunia terkagum-kagum akan kemampuan Desa Adat di Bali yang bisa memenangkan perang melawan Covid-19. Saat yang tepat bagi Desa Adat untuk tampil ke depan.

Inilah cahaya di ujung kegelapan.

Rakyat Bali punya harapan besar untuk segera pulih dari pandemi Covid-19 ini.

Salam hormat untuk semua Prajuru Desa Adat se-Bali

Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Provinsi Bali,

Tertanda

Dewa Made Indra

NEWS

Update Covid-19 di Denpasar, Kasus Positif Bertambah 21 Orang, Pasien Sembuh Bertambah 16 Orang

Published

on

By

de
Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Denpasar I Dewa Gede Rai

Denpasar, baliilu.com – Perkembangan kasus Covid-19 di Kota Denpasar cenderung berfluktuatif. Pada Senin (21/9) tercatat penambahan pasien sembuh sebanyak 16 orang. Sementara itu, pasien positif Covid-19 dilaporkan bertambah 21 orang yang tersebar di 12 desa/kelurahan.

“Update kasus, kasus positif bertambah 21 orang dan kasus sembuh bertambah 16 orang, kami tetap mengajak seluruh masyarakat selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan mengingat kasus Covid-19 masih terjadi penularan kembali,” ujar Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Denpasar I Dewa Gede Rai, saat menyampaikan perkembangan kasus Covid-19 Kota Denpasar di ruang Press Room Kantor Walikota Denpasar, Senin (21/9).

Dewa Rai merinci terdapat 12 desa/kelurahan yang mencatatkan penambahan kasus positif yakni Desa Peguyangan Kangin mencatatkan penambahan tertinggi dengan 4 orang positif. Disusul Kelurahan Padangsambian yang mencatatkan penambahan kasus positif sebanyak 3 orang. Desa Padangsambian Kaja, Desa Sidakarya, dan Desa Kesiman Kertalangu mencatatkan penambahan masing-masing 2 kasus positif. Sementara itu Kelurahan Pemecutan, Desa Tegal Kertha, Kelurahan Panjer, Desa Dangin Puri Kelod, Desa Dangin Puri Kauh,  dan Desa Sanur Kaja mencatatkan penambahan kasus positif masing-masing 1 orang. Sebanyak 31 desa/kelurahan tidak mencatatkan penambahan kasus positif baru.

Dikatakan Dewa Rai, angka kasus positif Covid-19 di Kota Denpasar dalam seminggu ini mengalami fluktuatif. Karenanya diperlukan kewaspadaan dan kedisiplinan dalam menerapkan protokol kesehatan di masyarakat, mulai dari cuci tangan, menggunakan masker dan jaga jarak.

“Mari bersama-sama lebih waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan, termasuk dalam lingkup rumah tangga dan lingkungan sekitar rumah, mengingat dua klaster yakni klaster keluarga dan perjalanan dalam daerah masih  mendominasi, hal ini mengingat arus mobilitas di Denpasar sangat tinggi, di samping juga ada klaster upacara keagamaan dan klaster perkantoran,” ujar Dewa Rai.

Baca Juga  Spraying Disinfektan Serentak Seluruh Bali, Wagub Cok Ace: Pemprov Bali Belum Lakukan Langkah Lockdown

Melihat perkembangan kasus ini Dewa Rai kembali mengingatkan agar semua pihak ikut berpartisipasi untuk mencegah penularan Covid-19 tidak semakin meluas.  “Hindari kerumunan, selalu gunakan masker dan sesering mungkin mencuci tangan setelah melakukan aktivitas,” kata Dewa Rai.

Secara kumulatif kasus positif tercatat sebanyak 2.188 kasus, jumlah pasien sembuh di Kota Denpasar mencapai 1.919 orang (87,70 persen), meninggal dunia sebanyak 43 orang (1,97 persen), dan yang masih dalam perawatan sebanyak  226 orang (10,33 ).

Kasus Positif: Kelurahan Padangsambian dua orang laki-laki usia 36 dan 31 tahun serta seorang laki-laki usia 35 tahun, Kelurahan Pemecutan seorang perempuan usia 48 tahun, Desa Tegal Kertha seorang laki-laki usia 56 tahun, Desa Padangsambian Kaja dua orang laki-laki usia 26 dan 55 tahun, Desa Peguyangan Kangin tiga orang laki-laki usia 34, 61, dan 38 tahun serta seorang perempuan usia 56 tahun, Desa Sidakarya seorang laki-laki usia 57 tahun dan seorang perempuan usia 46 tahun, Kelurahan Penatih seorang laki-laki usia 43 tahun, Desa Kesiman Kertalangu seorang perempuan usia 24 tahun dan seorang laki-laki usia 30 tahun, Kelurahan Panjer seorang laki-laki usia 24 tahun, Desa Dangin Puri Kelod seorang perempuan usia 38 tahun, Desa Dangin Puri Kauh seorang perempuan usia 53 tahun, Desa Sanur Kaja seorang laki-laki usia 52 tahun. (eka)

Lanjutkan Membaca

NEWS

Sekda Iswara Lantik Pengurus Karang Taruna Kota Denpasar, IKN Aryawan Kembali Terpilih

Published

on

By

de
Sekda Kota Denpasar AAN Rai Iswara melantik Pengurus Karang Taruna dan Majelis Pertimbangan Karang Taruna Kota Denpasar masa bhakti 2020 – 2025.

Denpasar, baliilu.com – Sekda Kota Denpasar AAN Rai Iswara melantik Pengurus Karang Taruna dan Majelis Pertimbangan Karang Taruna Kota Denpasar masa bhakti 2020 – 2025 bertepatan pelaksanaan Bulan Bhakti Karang Taruna di Gedung Dharma Negara Alaya (DNA), Minggu (20/9).

Turut hadir dalam pelantikan tersebut Dandim 1611 Badung Kolonel Inf. Made Alit Yudana, Kepala BNN Denpasar AKBP Sang Gede Sukawiyasa, SIP, MM,  Camat Denpasar Selatan I Wayan Budha, Kabag Humas dan Protokol Setda Kota Denpasar I Dewa Gede Rai serta beberapa perwakilan OPD terkait dan undangan lainnya.

I Ketut Ngurah Aryawan kembali terpilih menjadi Ketua Pengurus Karang Taruna Denpasar Tahun 2020-2025, di samping itu juga dilantik I Made Nursada sebagai Wakil Ketua I Bidang Pemerintahan, AA Made Angga Harta Yana sebagai Wakil Ketua II Bidang Pemberdayaan, I Wayan Agus Sarwatama dan Gede Dana Paramitha sebagai Sekretaris dan Wakil Sekretaris serta Cahyani Mahandari sebagai Bendahara. Sementara Ketua Pengurus Majelis Pertimbangan Karang Taruna masa Bhakti 2020-2025, I Made Alit Setia Utama Ariawan bersama I Wayan Bundra sebagai Wakil dan Sekretaris I Made Tara.

Dalam sambutan Walikota Denpasar y ang dibacakan Sekda Kota Denpasar AAN Rai Iswara mengucapkan selamat atas dilantiknya Pengurus dan Majelis Pertimbangan Karang Taruna masa bhakti 2020-2025. “Selamat atas dilantiknya pengurus yang baru, semoga dapat mengemban tugas dan amanah sebaik-baiknya,” ujarnya.

Lebih lanjut disampaikan, karang taruna sebagai wadah pengembangan generasi muda diharapkan dapat lebih berkembang demi terwujudnya kesejahteraan sosial bagi generasi muda. “Kami sangat mengapresiasi Karang Taruna atas kepeduliannya dalam penanganan pandemi saat ini dengan melakukan berbagai kegiatan sosialisasi, edukasi, pencegahan serta penanganan dampak sosial di masyarakat. Dan diharapkan ke depannya dapat menggali segala aspek yang menyangkut permasalahan sosial di masing-masing wilayah di Kota Denpasar,” katanya.

Baca Juga  Update Covid-19 (30/5) Bali, Kasus Positif Naik Signifikan 12 Orang, Didominasi Transmisi Lokal

Sementara itu Ketua Karang Taruna Masa Bakti 2020-2025, I Ketut Ngurah Aryawan mengucapkan terima kasih atas bimbingan dan koordinasi yang dilakukan Pemkot Denpasar terhadap Karang Taruna. “Kami mengucapkan terima kasih atas apa yang sudah dilakukan Pemkot Denpasar dalam membantu membimbing serta memberikan ruang kepada Karang Taruna selama periode 2015-2020 lalu, dan kami berharap ke depannya sinergi ini dapat lebih ditingkatkan agar generasi muda tetap semangat dan terus berkarya,” ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan dalam periode kedua ini tantangan terbesar Karang Taruna adalah bagaimana dapat berkontribusi dalam masa pandemi seperti saat ini. “Selama masa pandemi ini kami selaku Karang Taruna akan berusaha maksimal dalam membantu pemerintah dalam mengatasi permasalahan kesejahteraan sosial di Kota Denpasar. Serangkaian acara dalam bulan bhakti kami gunakan untuk membantu masyarakat seperti pemberian bantuan berupa 1.080 sembako, 60.000 masker, fogging massal di 13 desa, serta melakukan aksi peduli lingkungan berupa penanaman 250 pohon dan penebaran benih ikan,” pungkasnya. (eka)

Lanjutkan Membaca

NEWS

Wabup Suiasa Ajak para Guru Kuasai dan Gunakan TIK

Published

on

By

de
Wabup Suiasa saat memberikan pengarahan terkait Kinerja Guru dan Pegawai se-Kecamatan Kuta Selatan dan Kecamatan Kuta di masa pandemi Covid-19 bertempat di SMPN 5 Kuta Selatan, Senin (21/9).

Badung, baliilu.com – Kemunculan pandemi Covid-19 di tengah masyarakat membuat semua tatanan kehidupan berubah drastis. Tak terkecuali pada dunia pendidikan, dimana kegiatan belajar-mengajar yang sebelumnya berjalan normal dengan cara konvensional tatap muka, tiba-tiba harus berubah daring karena siswa dan guru tidak dapat melakukan kunjungan langsung ke sekolah.

“Pandemi merupakan tantangan yang bisa dijadikan sebagai peluang oleh para guru di Kabupaten Badung karena membawa perubahan dan tugas baru. Guru harus berpikir positif dan produktif agar bisa melakukan tugas yang lebih baik. Untuk itu guru harus mampu menguasai dan menggunakan alat teknologi informasi dan komunikasi (TIK), jaringan internet dan menyiapkan materi/konten secara inovatif,” kata Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa saat memberikan pengarahan terkait Kinerja Guru dan Pegawai se-Kecamatan Kuta Selatan dan Kecamatan Kuta di masa pandemi Covid-19 bertempat di SMPN 5 Kuta Selatan, Senin (21/9).

Acara yang juga disiarkan secara langsung di kanal Youtube P3GTK Kemdikbud ini juga dihadiri Camat Kuta Selatan Ketut Gede Arta, Kepala UPT Disdikpora Kecamatan Kuta Selatan, Ketua PGRI, Ketua MKKS, Ketua K3 Paud dan Kepala Sekolah SMPN 5 Kuta Selatan.

Lebih lanjut Wabup Suiasa mengatakan sebelum ada pandemi Covid-19, guru terbiasa melaksanakan tugas belajar-mengajar sebagaimana biasanya. Bahkan tidak sedikit yang merasa jenuh karena terus mengulang pola pekerjaan dan kebiasaan yang sama. Namun setelah adanya pandemi, juga membawa berkah karena pembelajaran secara daring dengan menggunakan TIK akan memberikan nilai positif, dunia pendidikan bisa menjadi lebih maju, guru dan siswa bisa lebih menguasai teknologi.

“Kondisi seperti ini, merupakan suatu tantangan yang harus dihadapi oleh para guru, dengan cara membangun motivasi intrinsik diri sendiri (memiliki kepercayaan diri) dan juga memiliki sikap yang progresif dan sikap yang optimistis (harus bisa meyakinkan siswa bahwa hasil dari proses pembelajaran daring ini bisa menghasilkan output yang lebih baik), serta tentunya harus bisa beradaptasi dengan teknologi informasi,” pesannya.

Baca Juga  Sekda Dewa Indra Ikuti Rakorsus Pemetaan Kerawanan Pilkada Serentak 2020

Untuk itu diingatkan dimasa ini guru harus bisa membangun interaksi yang efektif kepada siswa. Karena jika semua hal tadi bisa dijalankan, tentu kualitas pendidikan bisa menjadi lebih baik. “Mengingat kita selaku pemerintah daerah sudah menyediakan fasilitas yang sangat memadai untuk mempermudah kegiatan belajar-mengajar secara daring. Dan saat ini kita juga sudah melakukan uji coba pemasangan jaringan wifi gratis ke rumah tangga di beberapa desa,” pungkasnya.

Sementara itu Kadis Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Badung I Ketut Widya Astika melaporkan bahwa para guru di Kabupaten Badung saat pandemi ini sudah bekerja secara maksimal dengan memberikan materi secara online. Diharapkan para guru tetap semangat dalam memajukan dunia pendidikan di Kabupaten Badung mengingat perhatian pemerintah yang juga begitu besar terhadap para guru. “Kami juga mengucapkan terimakasih kepada Bapak Bupati dan Bapak Wakil Bupati, karena telah memberikan perhatian yang begitu besar kepada para guru di Kabupaten Badung,” ujarnya. (bt)

Lanjutkan Membaca