Thursday, 18 July 2024
Connect with us
https://www.baliviralnews.com/wp-content/uploads/2022/06/stikom-juni-25-2022.jpg

BUDAYA

Kebangkitan Hindu di Kediri, Benda-benda Keramat Bermunculan

BALIILU Tayang

:

de
IDA PANDITA MPU YOGA NATA, Griya Giri Kusuma Pangi Klungkung.

SETELAH bertahun-tahun puluhan warga penganut Hindu di Besowo Kepung dan juga di Pare Kediri Jawa Timur tidak bisa melaksanakan kewajibannya sesuai dengan sastra agama yang diyakininya, kini warga Hindu di Kediri mulai bangkit. Kebangkitan warga Hindu di Kediri tak lepas dari keberadaan Pura Kerta Agung yang baru direhab, disusul temuan benda-benda sakral seperti patung ganesha, lingga yoni, keris dll.

Bagaimana Pura Kerta Agung muncul, begitu juga warga Hindu mulai bangkit di Pare dan Besowo, bermula dari Ida Pandita Mpu Yoga Nata dari Griya Giri Kusuma Pangi Klungkung yang melakukan perjalanan ke wilayah Kediri.

Dalam sebuah perjalanan spiritual ke Kediri Jawa Timur sekitar Juli 2019, Ida Pandita Mpu Yoga Nata kemalaman di sebuah wilayah di Pare Kediri. Istirahat sejenak Ida Pandita bertanya kepada salah seorang warga bermaksud menanyakan apakah ada sebuah pura, karena Ida Pandita bermaksud ingin sembayang di pura. Dalam bathinnya, Ida Pandita ingin bertemu saudara tuanya yang ada di Kediri.

‘’Tiyang sempat sampai dibelikan gado-gado oleh warga yang menunjukkan jalan,’’ terang Ida Pandita yang akhirnya bermalam. Esok harinya Ida Pandita sempat berbincang-bincang dengan seseorang yang bernama Gatot.

Gatot adalah warga Pare yang orangtuanya muslim tetapi ibunya bernama Ni Nyoman Ranti asal Tiyingtali Karangasem. Dari perbincangan yang tidak direncanakan itu, Gatot menuturkan dengan benderang pesan ibunya sebelum menghembuskan nafas di pangkuannya. ‘’Tot, kamu sumbangkan tanah itu untuk pembangunan pura agar areal pura lebih luas,’’ tutur Ida Pandita menirukan ucapan Gatot tentang pesan ibunya.

Ni Nyoman Ranti pun akhirnya meninggal dan dikremasi. Sepeninggal ibunya yang dikremasi, Gatot mengaku sering bermimpi diserahi tugas untuk memelihara pura yang tidak jauh dari rumahnya.

Baca Juga  Memutus Rantai Penyebaran Covid-19, Dewa Indra: Disiplin Pakai Masker

Dalam perbincangan itu, Ida Pandita memberi saran agar ibunya bisa berkomunikasi secara tidak langsung atau niskala. ‘’Tiyang beri jalan agar membuat pelinggih kemulan. Prosesi ibunya setidaknya ada kelanjutan, setelah ngaben lanjut memukur kemudian dewa prastista, nuntun, ngenteg linggih atau ngelinggihang,’’ terang Ida Pandita.

IDA PANDITA MPU YOGA NATA, Griya Giri Kusuma Pangi Klungkung.

Berselang beberapa pekan, tanpa diduga Gatot datang ke Griya Giri Kusuma bertemu Ida Pandita. Ibunya yang sudah tiada ikut menyertainya seolah ada ikatan bathin untuk datang bersama ke griya. Gatot ingin ibunya diupacarai sesuai ajaran Hindu, ngeroras, nuntun dan seterusnya. Bahkan Ida Pandita yang sempat ke India ikut mengajak dewa hyang-nya ke India.

Kelanjutannya setelah ngelinggihang, Gatot membuat tempat suci. Bersama beberapa pemangku di Bali membawa pelinggih kemulan, taksu dan penunggun karang. Dalam satu hari empat pelinggih sekaligus berdiri di rumahnya Gatot. Prosesi memukur atau ngeroras-nya di Griya, lanjut diajak atau diingkupkan di Kediri. ‘’Kita pendem panca datu sekarang baru mulai ada hubungan niskala. Orang luar yang datang mesti permisi pada yang punya tanah dan rumah,’’ ungkap Ida Pandita.

Tidak berselang lama, beberapa benda kemarat muncul seperti patung ganesha, keris, lingga yoni, dll. Warga muslim yang menemukan di beberapa lokasi tidak berani menyimpan dan akhirnya diserahkan dan disimpan oleh Gatot untuk selanjutnya akan ditempatkan di Pura Kerta Agung yang berdekatan dengan rumah Gatot jika kelak pura ini rampung.

Kehadiran pelinggih di rumah Gatot dan juga Pura Kerta Agung dengan temuan benda-benda keramat itu membuat warga Hindu bangkit seperti di Besowo Kepung yang berjumlah 44-an KK.

‘’Kita berencana mengadakan pengabenan massal pada awal Mei ini, karena ada Covid-19 akhirnya batal, padahal alat-alat pengabenan sudah dikirim ke Besowo tanpa dipungut biaya sepeser pun,’’ papar Ida Pandita seraya mengatakan jika Covid-19 sudah mulai tenang, pengabenan bisa dilaksanakan Juli atau Agustus dengan melibatkan 8 sulinggih.

Sebagai back-up kegiatan pengabenan massal ini, pada waktu Mahasabha MGPPSR Pusat di Cekomaria tanpa diduga bertemu dengan Arya Weda Karna. ‘’Kita mohon beliaunya memback up kegiatan saya di sana dalam rangka upacara ngaben massal dan beliau menyarankan menyurati ke yayasannya,’’ ujar Ida Pandita yang juga merencanakan pada 1 Oktober mengadakan upacara tegak karya, karena belum pernah ada karya besar sebelumnya, seraya mengingatkan jangan terlena di Bali,  karena umat kita masih banyak di seberang.

Baca Juga  1 Orang Pasien Covid-19 Meninggal di Denpasar, Sembuh Bertambah 5, Positif Bertambah 19 Orang

Pura Kerta Agung berada di atas lahan 10 are, sudah dibangun padma, apit lawang dengan gelung kuri yang dibawakan dari Bali. Saat ini, jika ada acara melasti se-Kabupaten Kediri pusat ngumpulnya di Pura tersebut. Di sana juga banyak warga yang pintar membuat banten setelah belajar di Griya Giri Kusuma. Pinandita juga sudah mulai banyak, begitu juga sulinggih. (gs)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BUDAYA

Walikota Jaya Negara ‘’Ngayah Nyangging’’ Serangkaian ‘’Karya Atma Wedana’’ dan ‘’Mepandes Kinambulan’’ Desa Adat Sesetan

Published

on

By

Walikota Jaya Negara
NGAYAH NYANGGING: Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara yang berkesempatan ‘’ngayah nyangging’’ serangkaian ‘’Karya Atma Wedana’’ dan ‘’Mepandes Kinambulan’’ yang digelar untuk keenam kalinya oleh Desa Adat Sesetan, Kecamatan Denpasar Selatan, bertempat di Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kamis (18/7). (Foto: Hms Dps)

Denpasar, baliilu.com – Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara ngayah nyangging serangkaian Karya Atma Wedana dan Mepandes Kinambulan yang digelar untuk keenam kalinya oleh Desa Adat Sesetan, Kecamatan Denpasar Selatan, bertempat di Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kamis (18/7).

Terlihat sejak pagi ratusan warga sudah tampak memadati areal bale peyadnyan untuk mengikuti prosesi upacara Metatah Kinambulan. Di mana dari prosesi upacara mepandes massal ini, dari 20 Sangging yang akan bertugas mengasah gigi para peserta tampak diantaranya, Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara yang berkesempatan ngayah nyangging dan diakhiri dengan penyerahan punia kepada panitia.

Di sela-sela Karya Mepandes, Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara mengatakan, bahwa ritual potong gigi (mepandes) yang merupakan salah satu ritual manusa yadnya yang wajib dilakukan.

“Dalam agama Hindu Mepandes wajib dilakukan ketika anak menginjak usia remaja atau sudah dewasa. Ritual ini bertujuan untuk mengendalikan enam sifat buruk manusia yang menurut agama Hindu dikenal dengan istilah Sad Ripu atau enam musuh dalam diri manusia,” ujarnya.

Selebihnya dikatakan, menetralisir Sad Ripu yang meliputi, Kama (sifat penuh nafsu indriya), Lobha (sifat loba dan serakah), Krodha (sifat kejam dan pemarah), Mada (sifat mabuk atau kemabukan), Matsarya (sifat dengki dan irihati), dan Moha (sifat kebingungan atau susah menentukan sesuatu).

Sementara Bendesa Adat Sesetan, Made Widra mengungkapkan, pihaknya di Desa Adat Sesetan telah memiliki program metatah massal. Program ini sejatinya sudah ada sejak lama yang dirancang setiap tiga tahun sekali sebagai wujud sradha bhakti umat kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa, serta membantu sesama umat di Desa Adat Sesetan.

Baca Juga  Ny. Putri Koster: Pasar Gotong-Royong Beri Dampak Positif bagi Petani, IKM dan UMKM

Program ini bertujuan untuk membantu dan meringankan beban, sehingga dapat menekan pengeluaran masyarakat dalam melaksanakan yadnya. Selain metatah massal dalam rangkaian upacara ini juga dilaksanakan kegiatan Atma Wedana yang diikuti sebanyak 141 sawa.

Mepandes massal kali ini diikuti 174 orang peserta dari warga Desa Adat Sesetan dengan melibatkan 20 orang sangging, serta upacara ini nantinya akan terus kami adakan secara rutin kedepannya,” ungkapnya.

Disampaikan pula, ucapan terima kasih kepada Pemkot Denpasar terutama Bapak Walikota karena sudah hadir dan memberikan stimulan kepada karya ini, semoga upacara ini bisa terus kami laksanakan untuk masyarakat kedepannya. (eka/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Walikota Jaya Negara Hadiri ‘’Karya Mapedudusan’’ Pura Dalem Ularan Tatasan Kaja

Published

on

By

Walikota Jaya Negara
HADIRI KARYA: Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara saat menghadiri ‘’Karya Mapedudusan Mamungkah Wraspati Kalpa Agung’’, Pura Dalem Ularan, Tatasan Kaja, Kelurahan Tonja, Kecamatan Denpasar Utara, Rabu (17/7). (Foto: Hms Dps)

Denpasar, baliilu.com – Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara menghadiri Karya Mapedudusan Mamungkah Wraspati Kalpa Agung, Pura Dalem Ularan, Tatasan Kaja, Kelurahan Tonja, Kecamatan Denpasar Utara, Rabu (17/7).

Hadir dalam kesempatan tersebut, Anggota DPRD Denpasar, I Nyoman Sumardika, Camat Denpasar Utara, I Wayan Yusswara, Lurah Tonja, I Made Sunantra, dan tokoh masyarakat setempat.

Walikota Jaya Negara di sela-sela kesempatan tersebut menyampaikan, pelaksanaan Karya Mapedudusan Mamungkah Wraspati Kalpa Agung, Pura Dalem Ularan, Tatasan Kaja, Kelurahan Tonja dapat memberikan penguatan kebersamaan sosial. Pelaksanaan upacara tersebut merupakan bagian dari upaya untuk memelihara dan meneruskan warisan budaya Hindu yang kaya di Bali.

Dalam kesempatan tersebut Walikota Jaya Negara juga mengharapkan, pelaksanaan Karya Mapedudusan Mamungkah Wraspati Kalpa Agung, Pura Dalem Ularan, Tatasan Kaja dapat memurnikan jiwa dan lingkungan fisik, sehingga menciptakan keseimbangan dan harmoni.

“Hal ini juga merupakan perayaan atas pencapaian atau momen penting dalam kehidupan individu atau komunitas, serta penghormatan terhadap leluhur,” ujar Jaya Negara.

Sementara Manggala Karya, I Nyoman Suparta menyampaikan, ucapan terima kasih kepada Walikota Denpasar dan seluruh jajaran Pemkot Denpasar yang telah hadir serta memberikan dukungan dalam pelaksanaan upacara ini.

Pelaksanaan puncak Karya Mapedudusan Mamungkah Wraspati Kalpa Agung, Pura Dalem Ularan bertepatan dengan Rainan Pagerwesi yang jatuh pada tanggal 17 Juli 2024. Puncak karya di-puput tiga sulinggih yang juga dilangsungkan dengan pementasan tari wali dan wayang lemah.

“Pelaksanaan karya telah berjalan baik, dengan Pengerajeg Karya, Ida Pedanda Anom Surya Puja, serta kami mengucapkan terima kasih atas kehadiran bapak Walikota Jaya Negara beserta jajaran, dan tokoh masyarakat setempat dalam memberikan dukungan dan restu pelaksanana upacara di Pura Dalem Ularan,” ujarnya. (eka/bi)

Baca Juga  1 Orang Pasien Covid-19 Meninggal di Denpasar, Sembuh Bertambah 5, Positif Bertambah 19 Orang

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca

BUDAYA

Bupati Tabanan Apresiasi Semangat Krama Panti Bendesa Manik Mas Desa Serampingan Dalam Membangun Yadnya

Published

on

By

sanjaya
Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya saat menghadiri Karya Mamungkah lan Mupuk Pedagingan, Melaspas, Ngenteg Linggih dan Wraspati Kalpa di Pura Panti Pratisentana Bendesa Manik Mas, Desa Serampingan, Kecamatan Selemadeg, Tabanan, Rabu (17/7). (Foto: Hms Tbn)

Tabanan, baliilu.com – Beri dukungan langsung atas kekompakan karya yang digelar krama/masyarakat, Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya Ngupasaksi Uleman Karya Mamungkah lan Mupuk Pedagingan, Melaspas, Ngenteg Linggih dan Wraspati Kalpa di Pura Panti Pratisentana Bendesa Manik Mas, Desa Serampingan, Kecamatan Selemadeg, Tabanan, Rabu (17/7).

Upacara yang dipuput oleh Ida Peranda Gede Subali Sukawati Manuaba dari Griya Sukawati Selemadeg, juga dihadiri Anggota DPRD Tabanan, Edi Nugraha Giri, Sekda dan para OPD terkait di lingkungan Pemkab Tabanan, Perbekel Serampingan dan Tegalmengkeb, Bendesa dan tokoh masyarakat setempat.

Pelaksanaan upacara ini merupakan hasil gotong-royong dari masyarakat setempat, yakni dari dua desa, Serampingan dan Tegalmengkeb yang terdiri dari 70 Kepala Keluarga (KK) pengempon Panti Pratisentana Bendesa Manik Mas Desa Serampingan. Tentunya orang nomor satu di Tabanan saat itu memberikan apresiasi yang sangat baik terhadap terselenggaranya karya yang luar biasa ini. Baginya, kebersamaan yang dipupuk merupakan kunci penting dalam pembangunan Tabanan kedepannya, baik secara infrastruktur maupun karya yang bersifat niskala.

Sanjaya menegaskan, bahwa kebersamaan dan gotong-royong adalah kunci utama dalam pembangunan daerah. ‘’Kebersamaan yang dipupuk oleh masyarakat Desa Serampingan, yakni Pratisentana Bendesa Manik Mas dalam melaksanakan upacara ini adalah contoh nyata bagaimana nilai-nilai budaya dan tradisi dapat menjadi landasan yang kuat dalam pembangunan Tabanan. Tidak hanya dalam hal infrastruktur, tetapi juga dalam hal spiritual dan sosial,‘‘ ujarnya.

Karya Agung ini juga dapat dimaknai sebagai wujud syukur dan permohonan kepada Tuhan Yang Maha Esa agar senantiasa memberikan perlindungan dan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat. Oleh sebab itu, prosesi yang dijalankan dengan mengedepankan nilai-nilai kebersamaan, harmonisasi antara pembangunan sekala dan niskala dapat tercapai, menciptakan kesejahteraan yang menyeluruh bagi masyarakat. Bupati Sanjaya juga sampaikan komitmen Pemerintah Kabupaten Tabanan untuk terus mendukung pelestarian budaya dan tradisi lokal.

Baca Juga  Kamis Ini, Kasus Positif Covid-19 di Kota Denpasar Melonjak 11 Orang, Sembuh 3 Orang

Ia juga menekankan Pemerintah Daerah memiliki peran penting dalam mendukung kegiatan-kegiatan keagamaan dan budaya yang menjadi identitas masyarakat. ‘‘Saya sangat bangga dengan semangat gotong-royong yang ditunjukkan oleh krama/ masyarakat. Ini adalah contoh nyata dari kekuatan kebersamaan dalam mencapai tujuan bersama,‘‘ tambah Sanjaya.

I Ketut Sandi, selaku Ketua Panitia Pelaksana Karya, mewakili seluruh krama, mengungkapkan rasa syukurnya atas dukungan dan partisipasi seluruh warga dan terutama atas perhatian yang terus ditunjukkan oleh Bupati Tabanan terhadap kramanya. ‘‘Kami sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Bapak Bupati dan jajaran yang sudah hadir dan juga seluruh warga yang telah berkontribusi, baik berupa materi maupun tenaga. Tanpa kebersamaan dan kerja keras kita semua, upacara ini tidak akan terlaksana dengan baik,‘‘ pungkasnya. (gs/bi)

Advertisements
iklan sman 1 dps
Advertisements
gelombang 4b
Advertisements
waisak dprd badung
Advertisements
idul fitri dprd bali
Advertisements
iklan
Lanjutkan Membaca